alexametrics
23.6 C
Jember
Saturday, 25 June 2022

TAG

Daring

Belum Semua Perguruan Tinggi di Malang Terapkan PTM 100 Persen

Mengacu pada Surat Keputusan Bersama (SKB) Empat Menteri tentang Pembelajaran Tatap Muka (PTM) 100  persen semua lembaga pendidikan di Kota Malang, memanfaatkan peluang tersebut.

Terlalu Lama Sekolah Daring, Banyak Siswa SMP Gagap Komputer

Berbagai kendala dialami siswa ketika kali pertama masuk sekolah. Ini wajar, karena selama diterima sebagai pelajar SMP, mereka melaksanakan pembelajaran secara daring dan belum pernah masuk ke sekolah. Karenanya, saat belajar di kelas, siswa mengaku kesulitan mengoperasikan komputer. Bahkan, mengentri nama dalam website saja mereka kesusahan. Sampai-sampai harus dibantu oleh guru.

Terlalu Banyak Kendala di Lapangan, Guru Minta Segerakan Belajar Tatap Muka

Hingga saat ini, belum seluruh sekolah melakukan pembelajaran tatap muka (PTM). Hanya jenjang SMA yang secara resmi telah mendapatkan izin. Itu pun masih terbatas. Padahal sudah banyak orang tua yang mengeluhkan tentang metode pembelajaran daring. Mereka menilai, pola pembelajaran semacam itu kurang efektif.

KSN Digelar Secara Daring

KSN Digelar Secara Daring

Tak Maksimal Kenalkan Lingkungan Sekolah

Siswa yang baru masuk sekolah selalu menghadapi masa pengenalan lingkungan sekolah (MPLS) yang dulu dikenal sebagai masa orientasi siswa. Sebelum mendapatkan pelajaran di sekolahnya, mereka akan disambut dengan beragam kegiatan. Mulai dari organisasi ekstra kurikuler hingga sarana dan prasana sekolah yang lain.

Tahun Ajaran Baru, Lagi-Lagi Belajar Daring

Berdasarkan kalender pendidikan, tahun ajaran baru kali ini mulai digelar, kemarin (12/7). Sebelum ini, rencananya pendidikan tatap muka (PTM) akan mulai dilakukan pada hari yang sama. Namun, karena kondisi penyebaran Covid-19 di Bondowoso yang tak kunjung mereda, pembelajaran harus kembali dilakukan secara daring.

Daring Lagi, tapi Lebih Ketat

Memasuki tahun ajaran baru, masa orientasi siswa kembali dilakukan secara daring karena masih dalam pandemi. Secara teknis, prosesnya tidak jauh berbeda dengan tahun lalu. Sayangnya, sistem ini tidak terasa begitu menyenangkan bagi pelajar. Sebab, siswa yang melakukan MOS tidak bisa saling bertemu. Bahkan tahun ini rasanya lebih terbatas.

Banyak Lulusan Memilih Pesantren

Tidak hanya ekonomi yang terdampak pandemi. Sektor pendidikan juga kena imbasnya. Banyak orang tua yang lebih memilih mendaftarkan anaknya ke pondok pesantren ketimbang sekolah. Alasannya sederhana, pondok pesantren lebih menjanjikan pembelajaran tatap muka.

Ketemu Curang, Wajib Ujian Susulan

Siswa yang kedapatan melakukan aksi curang dalam mengerjakan ujian satuan pendidikan (USP) wajib mengikuti ujian susulan. Aksi lancung ujian daring itu terungkap setelah salah seorang pelajar SMA Negeri 3 Jember, Vinka Aneliana (sebelumnya tertulis Vinda Andriana), menyebut, banyak siswa yang membuka mesin pencari Google ketika mengerjakan soal ujian.

Buku Hancur, Sekolah Daring Libur

Dampak banjir yang melanda kawasan permukiman Gladak Kembar berdampak pada sektor pendidikan. Banyak anak yang terpaksa libur sekolah daring untuk beberapa hari ke depan karena buku-buku mereka hancur terdampak banjir.

Latest news

/