alexametrics
23.9 C
Jember
Saturday, 21 May 2022

Mendag Ingatkan Pelaku Usaha Tetap Tangguh di Tengah Pandemi

Mobile_AP_Rectangle 1

JAKARTA, RADARJEMBER.ID – Pandemi telah menyebabkan terganggunya seluruh sendi kehidupan, termasuk perekonomian. Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mendorong pelaku usaha dan eksportir produk kerajinan (handicraft) tetap tangguh dan adaptif dalam menghadapi pandemi. Dengan ketangguhan itu, ekspor produk kerajinan Indonesia terus tumbuh positif di tengah pandemi.

Hal ini disampaikan Mendag Lutfi saat mendampingi Presiden Joko Widodo saat membuka The 22nd Jakarta International Handicraft Trade Fair (Inacraft) 2022 pada Rabu, (23/3) di Jakarta Convention Center, Jakarta.

Mendag Lutfi menjelaskan, selama dua tahun pandemi, yaitu tahun 2020 dan 2021, nilai ekspor produk kerajinan Indonesia tetap mencatatkan pertumbuhan positif. “Pada 2021 ekspor produk kerajinan tangan Indonesia mencapai USD 743,50 juta atau tumbuh 16,48 persen tahun per tahun (YoY). Sedangkan pada 2020 nilainya mencapai USD 638,33 juta. Ini menunjukkan produk kerajinan tangan Indonesia tangguh dan adaptif menghadapi masa pandemi Covid-19,” ungkap Mendag Lutfi.

Mobile_AP_Rectangle 2

Setelah dua tahun vakum (2020-2021) akibat pandemi Covid-19, Inacraft 2022 kembali diselenggarakan pada 23–27 Maret 2022 secara daring dan luring. “Penyelenggaraan Inacraft yang sudah memasuki tahun ke-22 merupakan bukti nyata bahwa produk kerajinan Indonesia terus tumbuh dan berkembang,” ujar Mendag Lutfi.

Mendag Lutfi juga mengapresiasi Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia (ASEPHI) yang secara konsisten melakukan promosi produk kerajinan Indonesia.

- Advertisement -

JAKARTA, RADARJEMBER.ID – Pandemi telah menyebabkan terganggunya seluruh sendi kehidupan, termasuk perekonomian. Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mendorong pelaku usaha dan eksportir produk kerajinan (handicraft) tetap tangguh dan adaptif dalam menghadapi pandemi. Dengan ketangguhan itu, ekspor produk kerajinan Indonesia terus tumbuh positif di tengah pandemi.

Hal ini disampaikan Mendag Lutfi saat mendampingi Presiden Joko Widodo saat membuka The 22nd Jakarta International Handicraft Trade Fair (Inacraft) 2022 pada Rabu, (23/3) di Jakarta Convention Center, Jakarta.

Mendag Lutfi menjelaskan, selama dua tahun pandemi, yaitu tahun 2020 dan 2021, nilai ekspor produk kerajinan Indonesia tetap mencatatkan pertumbuhan positif. “Pada 2021 ekspor produk kerajinan tangan Indonesia mencapai USD 743,50 juta atau tumbuh 16,48 persen tahun per tahun (YoY). Sedangkan pada 2020 nilainya mencapai USD 638,33 juta. Ini menunjukkan produk kerajinan tangan Indonesia tangguh dan adaptif menghadapi masa pandemi Covid-19,” ungkap Mendag Lutfi.

Setelah dua tahun vakum (2020-2021) akibat pandemi Covid-19, Inacraft 2022 kembali diselenggarakan pada 23–27 Maret 2022 secara daring dan luring. “Penyelenggaraan Inacraft yang sudah memasuki tahun ke-22 merupakan bukti nyata bahwa produk kerajinan Indonesia terus tumbuh dan berkembang,” ujar Mendag Lutfi.

Mendag Lutfi juga mengapresiasi Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia (ASEPHI) yang secara konsisten melakukan promosi produk kerajinan Indonesia.

JAKARTA, RADARJEMBER.ID – Pandemi telah menyebabkan terganggunya seluruh sendi kehidupan, termasuk perekonomian. Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mendorong pelaku usaha dan eksportir produk kerajinan (handicraft) tetap tangguh dan adaptif dalam menghadapi pandemi. Dengan ketangguhan itu, ekspor produk kerajinan Indonesia terus tumbuh positif di tengah pandemi.

Hal ini disampaikan Mendag Lutfi saat mendampingi Presiden Joko Widodo saat membuka The 22nd Jakarta International Handicraft Trade Fair (Inacraft) 2022 pada Rabu, (23/3) di Jakarta Convention Center, Jakarta.

Mendag Lutfi menjelaskan, selama dua tahun pandemi, yaitu tahun 2020 dan 2021, nilai ekspor produk kerajinan Indonesia tetap mencatatkan pertumbuhan positif. “Pada 2021 ekspor produk kerajinan tangan Indonesia mencapai USD 743,50 juta atau tumbuh 16,48 persen tahun per tahun (YoY). Sedangkan pada 2020 nilainya mencapai USD 638,33 juta. Ini menunjukkan produk kerajinan tangan Indonesia tangguh dan adaptif menghadapi masa pandemi Covid-19,” ungkap Mendag Lutfi.

Setelah dua tahun vakum (2020-2021) akibat pandemi Covid-19, Inacraft 2022 kembali diselenggarakan pada 23–27 Maret 2022 secara daring dan luring. “Penyelenggaraan Inacraft yang sudah memasuki tahun ke-22 merupakan bukti nyata bahwa produk kerajinan Indonesia terus tumbuh dan berkembang,” ujar Mendag Lutfi.

Mendag Lutfi juga mengapresiasi Asosiasi Eksportir dan Produsen Handicraft Indonesia (ASEPHI) yang secara konsisten melakukan promosi produk kerajinan Indonesia.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/