alexametrics
27.8 C
Jember
Thursday, 30 June 2022

Peningkatan Kemampuan Digital dan Jiwa Wirausaha Generasi Muda

Mobile_AP_Rectangle 1

Selain itu, dukungan juga diberikan melalui Gerakan Nasional Literasi Digital, Digital Talent Scholarship, dan Digital Leadership Academy. Ketiga program ini akan membantu pengembangan keterampilan digital dari level basic hingga advance. Terdapat pula program Kartu Prakerja untuk mengembangkan kompetensi, meningkatkan produktivitas, dan daya saing angkatan kerja serta mengembangkan kewirausahaan yang merupakan program pertama Pemerintah yang sepenuhnya digital. Selain itu, Pemerintah juga terus mendorong digitalisasi UMKM sehingga dapat meningkatkan produktivitas UMKM.

Indonesia juga akan melakukan transformasi ekonomi melalui strategi “Making Indonesia 4.0” yang berfokus kepada 7 sektor prioritas yakni makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, otomotif, kimia, elektronik, farmasi, dan alat kesehatan. Strategi ini diharapkan dapat mendorong Indonesia menjadi salah satu dari 10 ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2030.

Melalui Presidensi G20 Indonesia yang mengusung tema “Recover Together, Recover Stronger”, Indonesia mendorong pemulihan ekonomi global yang inklusif, kuat, dan berkelanjutan. Presidensi ini untuk menyuarakan kepentingan negara-negara berkembang di dunia dan mengakselerasi pemulihan di sisi kesehatan dan ekonomi.

Mobile_AP_Rectangle 2

Pada kesempatan tersebut, Menko Airlangga mengungkapkan harapannya atas masukan dari seluruh pemangku kepentingan, termasuk para akademisi untuk memaksimalkan manfaat Presidensi G20 Indonesia yang diharapkan dapat membantu pemulihan bersama dan pemulihan yang tangguh.

Dalam kesempatan tanya jawab dengan civitas akademika, Menko Airlangga juga menyampaikan bahwa dunia pariwisata diharapkan dapat segera pulih kembali dalam waktu dekat. Kepariwisataan tidak dilakukan hanya dengan business as usual namun harus diikuti juga dengan penyelenggaraan event-event besar.

Menko Airlangga juga mengajak para civitas akademika yang hadir untuk terus meningkatkan koordinasi dan sinergi agar momentum pemulihan dapat terjaga di tahun 2022. Efektivitas penanganan pandemi adalah kunci utama bagi perekonomian untuk bangkit dari pandemi.

“Saya juga berharap perguruan tinggi dapat meningkatkan perannya tidak hanya sebagai tempat pembelajaran, namun juga sebagai pengantar bagi mahasiswa ataupun lulusannya yang ingin berwirausaha dan meningkatkan kemampuan digital,” tutup Menko Airlangga.

- Advertisement -

Selain itu, dukungan juga diberikan melalui Gerakan Nasional Literasi Digital, Digital Talent Scholarship, dan Digital Leadership Academy. Ketiga program ini akan membantu pengembangan keterampilan digital dari level basic hingga advance. Terdapat pula program Kartu Prakerja untuk mengembangkan kompetensi, meningkatkan produktivitas, dan daya saing angkatan kerja serta mengembangkan kewirausahaan yang merupakan program pertama Pemerintah yang sepenuhnya digital. Selain itu, Pemerintah juga terus mendorong digitalisasi UMKM sehingga dapat meningkatkan produktivitas UMKM.

Indonesia juga akan melakukan transformasi ekonomi melalui strategi “Making Indonesia 4.0” yang berfokus kepada 7 sektor prioritas yakni makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, otomotif, kimia, elektronik, farmasi, dan alat kesehatan. Strategi ini diharapkan dapat mendorong Indonesia menjadi salah satu dari 10 ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2030.

Melalui Presidensi G20 Indonesia yang mengusung tema “Recover Together, Recover Stronger”, Indonesia mendorong pemulihan ekonomi global yang inklusif, kuat, dan berkelanjutan. Presidensi ini untuk menyuarakan kepentingan negara-negara berkembang di dunia dan mengakselerasi pemulihan di sisi kesehatan dan ekonomi.

Pada kesempatan tersebut, Menko Airlangga mengungkapkan harapannya atas masukan dari seluruh pemangku kepentingan, termasuk para akademisi untuk memaksimalkan manfaat Presidensi G20 Indonesia yang diharapkan dapat membantu pemulihan bersama dan pemulihan yang tangguh.

Dalam kesempatan tanya jawab dengan civitas akademika, Menko Airlangga juga menyampaikan bahwa dunia pariwisata diharapkan dapat segera pulih kembali dalam waktu dekat. Kepariwisataan tidak dilakukan hanya dengan business as usual namun harus diikuti juga dengan penyelenggaraan event-event besar.

Menko Airlangga juga mengajak para civitas akademika yang hadir untuk terus meningkatkan koordinasi dan sinergi agar momentum pemulihan dapat terjaga di tahun 2022. Efektivitas penanganan pandemi adalah kunci utama bagi perekonomian untuk bangkit dari pandemi.

“Saya juga berharap perguruan tinggi dapat meningkatkan perannya tidak hanya sebagai tempat pembelajaran, namun juga sebagai pengantar bagi mahasiswa ataupun lulusannya yang ingin berwirausaha dan meningkatkan kemampuan digital,” tutup Menko Airlangga.

Selain itu, dukungan juga diberikan melalui Gerakan Nasional Literasi Digital, Digital Talent Scholarship, dan Digital Leadership Academy. Ketiga program ini akan membantu pengembangan keterampilan digital dari level basic hingga advance. Terdapat pula program Kartu Prakerja untuk mengembangkan kompetensi, meningkatkan produktivitas, dan daya saing angkatan kerja serta mengembangkan kewirausahaan yang merupakan program pertama Pemerintah yang sepenuhnya digital. Selain itu, Pemerintah juga terus mendorong digitalisasi UMKM sehingga dapat meningkatkan produktivitas UMKM.

Indonesia juga akan melakukan transformasi ekonomi melalui strategi “Making Indonesia 4.0” yang berfokus kepada 7 sektor prioritas yakni makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, otomotif, kimia, elektronik, farmasi, dan alat kesehatan. Strategi ini diharapkan dapat mendorong Indonesia menjadi salah satu dari 10 ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2030.

Melalui Presidensi G20 Indonesia yang mengusung tema “Recover Together, Recover Stronger”, Indonesia mendorong pemulihan ekonomi global yang inklusif, kuat, dan berkelanjutan. Presidensi ini untuk menyuarakan kepentingan negara-negara berkembang di dunia dan mengakselerasi pemulihan di sisi kesehatan dan ekonomi.

Pada kesempatan tersebut, Menko Airlangga mengungkapkan harapannya atas masukan dari seluruh pemangku kepentingan, termasuk para akademisi untuk memaksimalkan manfaat Presidensi G20 Indonesia yang diharapkan dapat membantu pemulihan bersama dan pemulihan yang tangguh.

Dalam kesempatan tanya jawab dengan civitas akademika, Menko Airlangga juga menyampaikan bahwa dunia pariwisata diharapkan dapat segera pulih kembali dalam waktu dekat. Kepariwisataan tidak dilakukan hanya dengan business as usual namun harus diikuti juga dengan penyelenggaraan event-event besar.

Menko Airlangga juga mengajak para civitas akademika yang hadir untuk terus meningkatkan koordinasi dan sinergi agar momentum pemulihan dapat terjaga di tahun 2022. Efektivitas penanganan pandemi adalah kunci utama bagi perekonomian untuk bangkit dari pandemi.

“Saya juga berharap perguruan tinggi dapat meningkatkan perannya tidak hanya sebagai tempat pembelajaran, namun juga sebagai pengantar bagi mahasiswa ataupun lulusannya yang ingin berwirausaha dan meningkatkan kemampuan digital,” tutup Menko Airlangga.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/