alexametrics
23.9 C
Jember
Thursday, 26 May 2022

Tanam Jagung Dianggap Lebih Untung

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Jagung bagi petani di tengah pandemi dan bulan puasa terasa begitu manis. Apalagi harganya mulai naik hingga mencapai Rp 5.200 per kilogram. Tentu saja itu berbanding terbalik di saat musim panen raya padi. Di mana petani padi terpaksa gigit jari lantaran harga gabah tak sampai Rp 4 ribu per kilogram.

Muhammad Ali, petani jagung daerah Jenggawah, terlihat serius masih menjemur jagung hingga sore hari. “Sekarang cocok cuacanya untuk menjemur,” ucapnya. Panasnya cuaca memberi hasil maksimal pada jagung kering, karena hanya butuh waktu empat hari untuk menjemurnya.

Menurut dia, harga jagung pada puasa ini mengalami kenaikan. Di tingkat petani, jagung yang masih berupa bonggolan dihargai Rp 2 ribu per kilogram. Sementara untuk jagung kering pipilan yang masuk ke pabrik dihargai Rp 5.200 per kilogram. Petani jagung pun bisa tersenyum dengan harga yang cukup baik tersebut.

Mobile_AP_Rectangle 2

Tetapi, kondisi serupa tak bisa dirasakan oleh petani padi. Pada panen raya kali ini, justru harga gabah tidak kunjung mengalami kenaikan. “Harga gabah sekarang Rp 3.700 per kilogram. Sudah dapat pupuk rumit, harganya gabahnya murah,” ucap Mujianto, petani asal Ajung.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember Jumantoro kepada Jawa Pos Radar Jember mengatakan, harga gabah masih tetap di bawah rata-rata. “Harganya gabah itu tetap. Tetap anjlok. Barusan petani daerah selatan melaporkan harga gabah dari sawah itu Rp 3.400 per kilogram. Tapi juga ada yang Rp 3.500 per kilogram dan paling tinggi Rp 3.700 per kilogram,” jelasnya.

Jumantoro mengaku, dengan harga sekitar Rp 3,5 ribu per kilogram, seharusnya harga beras itu 50 persen dari harga gabah, berarti Rp 7 ribu per kilogram. “Tapi kenyataannya paling murah itu Rp 9 ribu per kilogram. Itu beras medium yang kualitasnya tidak seperti premium,” paparnya.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Jagung bagi petani di tengah pandemi dan bulan puasa terasa begitu manis. Apalagi harganya mulai naik hingga mencapai Rp 5.200 per kilogram. Tentu saja itu berbanding terbalik di saat musim panen raya padi. Di mana petani padi terpaksa gigit jari lantaran harga gabah tak sampai Rp 4 ribu per kilogram.

Muhammad Ali, petani jagung daerah Jenggawah, terlihat serius masih menjemur jagung hingga sore hari. “Sekarang cocok cuacanya untuk menjemur,” ucapnya. Panasnya cuaca memberi hasil maksimal pada jagung kering, karena hanya butuh waktu empat hari untuk menjemurnya.

Menurut dia, harga jagung pada puasa ini mengalami kenaikan. Di tingkat petani, jagung yang masih berupa bonggolan dihargai Rp 2 ribu per kilogram. Sementara untuk jagung kering pipilan yang masuk ke pabrik dihargai Rp 5.200 per kilogram. Petani jagung pun bisa tersenyum dengan harga yang cukup baik tersebut.

Tetapi, kondisi serupa tak bisa dirasakan oleh petani padi. Pada panen raya kali ini, justru harga gabah tidak kunjung mengalami kenaikan. “Harga gabah sekarang Rp 3.700 per kilogram. Sudah dapat pupuk rumit, harganya gabahnya murah,” ucap Mujianto, petani asal Ajung.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember Jumantoro kepada Jawa Pos Radar Jember mengatakan, harga gabah masih tetap di bawah rata-rata. “Harganya gabah itu tetap. Tetap anjlok. Barusan petani daerah selatan melaporkan harga gabah dari sawah itu Rp 3.400 per kilogram. Tapi juga ada yang Rp 3.500 per kilogram dan paling tinggi Rp 3.700 per kilogram,” jelasnya.

Jumantoro mengaku, dengan harga sekitar Rp 3,5 ribu per kilogram, seharusnya harga beras itu 50 persen dari harga gabah, berarti Rp 7 ribu per kilogram. “Tapi kenyataannya paling murah itu Rp 9 ribu per kilogram. Itu beras medium yang kualitasnya tidak seperti premium,” paparnya.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Jagung bagi petani di tengah pandemi dan bulan puasa terasa begitu manis. Apalagi harganya mulai naik hingga mencapai Rp 5.200 per kilogram. Tentu saja itu berbanding terbalik di saat musim panen raya padi. Di mana petani padi terpaksa gigit jari lantaran harga gabah tak sampai Rp 4 ribu per kilogram.

Muhammad Ali, petani jagung daerah Jenggawah, terlihat serius masih menjemur jagung hingga sore hari. “Sekarang cocok cuacanya untuk menjemur,” ucapnya. Panasnya cuaca memberi hasil maksimal pada jagung kering, karena hanya butuh waktu empat hari untuk menjemurnya.

Menurut dia, harga jagung pada puasa ini mengalami kenaikan. Di tingkat petani, jagung yang masih berupa bonggolan dihargai Rp 2 ribu per kilogram. Sementara untuk jagung kering pipilan yang masuk ke pabrik dihargai Rp 5.200 per kilogram. Petani jagung pun bisa tersenyum dengan harga yang cukup baik tersebut.

Tetapi, kondisi serupa tak bisa dirasakan oleh petani padi. Pada panen raya kali ini, justru harga gabah tidak kunjung mengalami kenaikan. “Harga gabah sekarang Rp 3.700 per kilogram. Sudah dapat pupuk rumit, harganya gabahnya murah,” ucap Mujianto, petani asal Ajung.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember Jumantoro kepada Jawa Pos Radar Jember mengatakan, harga gabah masih tetap di bawah rata-rata. “Harganya gabah itu tetap. Tetap anjlok. Barusan petani daerah selatan melaporkan harga gabah dari sawah itu Rp 3.400 per kilogram. Tapi juga ada yang Rp 3.500 per kilogram dan paling tinggi Rp 3.700 per kilogram,” jelasnya.

Jumantoro mengaku, dengan harga sekitar Rp 3,5 ribu per kilogram, seharusnya harga beras itu 50 persen dari harga gabah, berarti Rp 7 ribu per kilogram. “Tapi kenyataannya paling murah itu Rp 9 ribu per kilogram. Itu beras medium yang kualitasnya tidak seperti premium,” paparnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/