alexametrics
28.7 C
Jember
Monday, 15 August 2022

Air Sabun Bekas Cucian Bisa Cegah Penularan PMK, Begini Caranya!

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID- Penyakit mulut dan kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak, khususnya sapi, semakin mewabah di Jember. Persebarannya yang sangat cepat membuat penyakit itu sangat mudah menjangkit. Selain mengobati, pencegahan juga perlu dilakukan sejak dini. Misalnya saja dari perawatan kandangnya.

Menurut drh Hendri Kurniawan, salah satu dokter hewan di Jember, pencegahan infeksi virus penyebab PMK sangat mudah. Sebelum menempel pada sel inang (sapi), perlu dilakukan usaha sejak dini untuk menghalaunya. Anjuran menjaga kebersihan kandang sampai peternaknya menjadi cara pertama yang bisa dilakukan.

BACA JUGA: IKA Unair Cancut Tali Wanda Cegah Penyebaran Virus PMK di Jember

Mobile_AP_Rectangle 2

Sesederhana memakai air sabun bekas cucian. Hendri menjelaskan bahwa cara tersebut bisa dipakai untuk membersihkan kandang ternak. Harapannya, virus PMK yang terbawa lingkungan tidak sampai masuk ke tubuh sapi dan virusnya mati.

Alumnus Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya itu mengatakan bahwa virus penyebab PMK terdiri atas lemak. Cara mematikannya pun sama dengan lemak pada umumnya. Bisa menggunakan berbagai bahan yang dapat melunturkan lemak. Seperti sabun cuci baju, piring, dan lainnya. “Air sabun bekas cucian bisa dipakai untuk membersihkan kandang,” katanya.

Pengaplikasiannya bisa dilakukan dengan berbagai cara. Baik disemprot, lap, ataupun disiramkan. Menyesuaikan efisiensinya. Larutan itu tidak bisa disebut sebagai desinfektan, Dia menambahkan, itu merupakan cara sederhana yang bisa dilakukan hanya untuk mematikan virus PMK. Bukan bakteri atau yang lainnya.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID- Penyakit mulut dan kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak, khususnya sapi, semakin mewabah di Jember. Persebarannya yang sangat cepat membuat penyakit itu sangat mudah menjangkit. Selain mengobati, pencegahan juga perlu dilakukan sejak dini. Misalnya saja dari perawatan kandangnya.

Menurut drh Hendri Kurniawan, salah satu dokter hewan di Jember, pencegahan infeksi virus penyebab PMK sangat mudah. Sebelum menempel pada sel inang (sapi), perlu dilakukan usaha sejak dini untuk menghalaunya. Anjuran menjaga kebersihan kandang sampai peternaknya menjadi cara pertama yang bisa dilakukan.

BACA JUGA: IKA Unair Cancut Tali Wanda Cegah Penyebaran Virus PMK di Jember

Sesederhana memakai air sabun bekas cucian. Hendri menjelaskan bahwa cara tersebut bisa dipakai untuk membersihkan kandang ternak. Harapannya, virus PMK yang terbawa lingkungan tidak sampai masuk ke tubuh sapi dan virusnya mati.

Alumnus Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya itu mengatakan bahwa virus penyebab PMK terdiri atas lemak. Cara mematikannya pun sama dengan lemak pada umumnya. Bisa menggunakan berbagai bahan yang dapat melunturkan lemak. Seperti sabun cuci baju, piring, dan lainnya. “Air sabun bekas cucian bisa dipakai untuk membersihkan kandang,” katanya.

Pengaplikasiannya bisa dilakukan dengan berbagai cara. Baik disemprot, lap, ataupun disiramkan. Menyesuaikan efisiensinya. Larutan itu tidak bisa disebut sebagai desinfektan, Dia menambahkan, itu merupakan cara sederhana yang bisa dilakukan hanya untuk mematikan virus PMK. Bukan bakteri atau yang lainnya.

JEMBER, RADARJEMBER.ID- Penyakit mulut dan kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak, khususnya sapi, semakin mewabah di Jember. Persebarannya yang sangat cepat membuat penyakit itu sangat mudah menjangkit. Selain mengobati, pencegahan juga perlu dilakukan sejak dini. Misalnya saja dari perawatan kandangnya.

Menurut drh Hendri Kurniawan, salah satu dokter hewan di Jember, pencegahan infeksi virus penyebab PMK sangat mudah. Sebelum menempel pada sel inang (sapi), perlu dilakukan usaha sejak dini untuk menghalaunya. Anjuran menjaga kebersihan kandang sampai peternaknya menjadi cara pertama yang bisa dilakukan.

BACA JUGA: IKA Unair Cancut Tali Wanda Cegah Penyebaran Virus PMK di Jember

Sesederhana memakai air sabun bekas cucian. Hendri menjelaskan bahwa cara tersebut bisa dipakai untuk membersihkan kandang ternak. Harapannya, virus PMK yang terbawa lingkungan tidak sampai masuk ke tubuh sapi dan virusnya mati.

Alumnus Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya itu mengatakan bahwa virus penyebab PMK terdiri atas lemak. Cara mematikannya pun sama dengan lemak pada umumnya. Bisa menggunakan berbagai bahan yang dapat melunturkan lemak. Seperti sabun cuci baju, piring, dan lainnya. “Air sabun bekas cucian bisa dipakai untuk membersihkan kandang,” katanya.

Pengaplikasiannya bisa dilakukan dengan berbagai cara. Baik disemprot, lap, ataupun disiramkan. Menyesuaikan efisiensinya. Larutan itu tidak bisa disebut sebagai desinfektan, Dia menambahkan, itu merupakan cara sederhana yang bisa dilakukan hanya untuk mematikan virus PMK. Bukan bakteri atau yang lainnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/