alexametrics
24.7 C
Jember
Wednesday, 25 May 2022

Antara Ikhtiar dan Tawakal

Mobile_AP_Rectangle 1

DALAM kehidupan sehari-hari, sering kita dengar istilah ikhtiar dan tawakal. Ikhtiar adalah usaha lahir batin secara maksimal untuk mewujudkan yang kita impikan. Ikhtiar lahir biasanya diimbangi dengan ikhtiar batin yang disebut zikir dan doa. Setelah ikhtiar lahir batin, kita jalani dengan beragam cara, beragam strategi, dan beragam kekuatan fisik akal dan kalbu, hasilnya kita pasrahkan kepada Allah SWT. Memasrahkan hasil ikhtiar lahir batin kita kepada Allah SWT itulah yang disebut tawakal. Jadi, ikhtiar dan tawakal merupakan satu rangkaian utuh dalam proses kehidupan kita.

Agama mengajarkan kita wajib berikhtiar, namun berhasil tidaknya ikhtiar kita bukankah kita yang menentukan, tetapi Allah SWT. Karena itu, setelah ikhtiar maksimal kita lakukan untuk tahta, harta, dan sebagainya maka selanjutnya kita harus bertawakal kepada Allah SWT. Agar kita dapat mengambil hikmah dan ibrah di balik ketetapan-Nya. Kenapa? Karena Allah SWT dalam Alquran menegaskan: “Katakanlah wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan: Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Kau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Kau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Kau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Kau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu.” (QS. Ali Imron: 26).

Secara bahasa, tawakal berarti berserah diri. Menurut terminologi Islam, tawakal berarti menyerahkan segala perkara, ikhtiar dan usaha yang dilakukan kepada Allah SWT serta berserah diri sepenuhnya kepada-Nya untuk mendapatkan manfaat atau menolak yang mudarat. Al-Qurthuby mendefinisikan tawakal dengan sikap berpegang teguh kepada Allah SWT disertai dengan sikap mengakui kelemahan dan ketidakberdayaan yang ada. Lebih dari itu, kalangan sufi menegaskan bahwa sifat tawakal ini tidak akan pernah ada dalam diri orang yang di dalam hatinya masih bercampur rasa takut kepada selain-Nya.

Mobile_AP_Rectangle 2

Kata tawakal berasal dari Bahasa Arab at-tawakkul yang dibentuk dari kata wakala yang berarti menyerahkan, mempercayakan, atau mewakili urusan kepada orang lain. Tawakal merupakan pekerjaan hati nurani manusia dan puncak tertinggi keimanan. Sifat ini akan datang dengan sendirinya jika iman seseorang sudah matang. Prof Dr Hamka menegaskan, “belum berarti pengakuan iman kalau belum tiba di puncak tawakal. Maka, apabila seorang mukmin sudah bertawakal, berserah diri kepada Allah SWT, terlimpahlah ke dalam dirinya sifat aziz (terhormat, termulia) yang ada pada-Nya. Ia tidak takut lagi menghadang maut. Selain itu, terlimpahlah kepadanya pengetahuan Allah SWT. Dengan demikian, ia memperoleh berbagai ilham dari Allah Swt untuk mencapai kemenangan.”

Imam Ghazali dalam Ihya’ Ulum ad-Din menerangkan, “ketahuilah, bahwa ilmu itu menimbulkan keadaan dan keadaan membuahkan kerja. Sesungguhnya ada orang yang mengira bahwa pengertian tawakal itu ialah meninggalkan usaha (tenaga) dengan badan dan meninggalkan perhatian dengan pikiran, jatuh ke tanah bagai perca yang dilemparkan atau bagai daging di atas tempat mencencangnya, menyerah semata-mata. Ini adalah dugaan orang yang bodoh dan jahil, karena hal yang seperti itu dilarang oleh syara’ (agama), disebabkan agama mewajibkan orang yang bertawakal itu seberapa bisa mencapai suatu kedudukan yang wajar menurut agama, dengan meninggalkan larangan dan menjalankan perintah agama.”

Karena itu, Al-Ghazali menjelaskan bahwa amal orang-orang yang bertawakal terbagi empat bagian: (1) berusaha memperoleh sesuatu yang dapat memberi manfaat kepadanya, (2) berusaha memelihara sesuatu yang dimilikinya dengan hal-hal yang bisa membawa manfaat, (3) berusaha menolak dan menghindarkan diri dari hal-hal yang akan menimbulkan mudarat (bencana), dan (4) berusaha menghilangkan mudarat yang menimpa dirinya.

Dengan demikian, tawakal bukan berarti tinggal diam tanpa kerja dan usaha, bukan menyerah semata-mata kepada keadaan dan nasib, dengan tegak berpangku tangan, duduk memeluk lutut, menanti-nanti apa yang akan terjadi. Tawakal mengandung pengertian bekerja keras serta berjuang untuk mencapai tujuan dan kepentingan yang disebutkan tadi. Kemudian baru menyerahkan diri kepada Allah supaya tujuan itu dapat tercapai berkat rahmat dan inayah-Nya.

- Advertisement -

DALAM kehidupan sehari-hari, sering kita dengar istilah ikhtiar dan tawakal. Ikhtiar adalah usaha lahir batin secara maksimal untuk mewujudkan yang kita impikan. Ikhtiar lahir biasanya diimbangi dengan ikhtiar batin yang disebut zikir dan doa. Setelah ikhtiar lahir batin, kita jalani dengan beragam cara, beragam strategi, dan beragam kekuatan fisik akal dan kalbu, hasilnya kita pasrahkan kepada Allah SWT. Memasrahkan hasil ikhtiar lahir batin kita kepada Allah SWT itulah yang disebut tawakal. Jadi, ikhtiar dan tawakal merupakan satu rangkaian utuh dalam proses kehidupan kita.

Agama mengajarkan kita wajib berikhtiar, namun berhasil tidaknya ikhtiar kita bukankah kita yang menentukan, tetapi Allah SWT. Karena itu, setelah ikhtiar maksimal kita lakukan untuk tahta, harta, dan sebagainya maka selanjutnya kita harus bertawakal kepada Allah SWT. Agar kita dapat mengambil hikmah dan ibrah di balik ketetapan-Nya. Kenapa? Karena Allah SWT dalam Alquran menegaskan: “Katakanlah wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan: Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Kau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Kau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Kau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Kau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu.” (QS. Ali Imron: 26).

Secara bahasa, tawakal berarti berserah diri. Menurut terminologi Islam, tawakal berarti menyerahkan segala perkara, ikhtiar dan usaha yang dilakukan kepada Allah SWT serta berserah diri sepenuhnya kepada-Nya untuk mendapatkan manfaat atau menolak yang mudarat. Al-Qurthuby mendefinisikan tawakal dengan sikap berpegang teguh kepada Allah SWT disertai dengan sikap mengakui kelemahan dan ketidakberdayaan yang ada. Lebih dari itu, kalangan sufi menegaskan bahwa sifat tawakal ini tidak akan pernah ada dalam diri orang yang di dalam hatinya masih bercampur rasa takut kepada selain-Nya.

Kata tawakal berasal dari Bahasa Arab at-tawakkul yang dibentuk dari kata wakala yang berarti menyerahkan, mempercayakan, atau mewakili urusan kepada orang lain. Tawakal merupakan pekerjaan hati nurani manusia dan puncak tertinggi keimanan. Sifat ini akan datang dengan sendirinya jika iman seseorang sudah matang. Prof Dr Hamka menegaskan, “belum berarti pengakuan iman kalau belum tiba di puncak tawakal. Maka, apabila seorang mukmin sudah bertawakal, berserah diri kepada Allah SWT, terlimpahlah ke dalam dirinya sifat aziz (terhormat, termulia) yang ada pada-Nya. Ia tidak takut lagi menghadang maut. Selain itu, terlimpahlah kepadanya pengetahuan Allah SWT. Dengan demikian, ia memperoleh berbagai ilham dari Allah Swt untuk mencapai kemenangan.”

Imam Ghazali dalam Ihya’ Ulum ad-Din menerangkan, “ketahuilah, bahwa ilmu itu menimbulkan keadaan dan keadaan membuahkan kerja. Sesungguhnya ada orang yang mengira bahwa pengertian tawakal itu ialah meninggalkan usaha (tenaga) dengan badan dan meninggalkan perhatian dengan pikiran, jatuh ke tanah bagai perca yang dilemparkan atau bagai daging di atas tempat mencencangnya, menyerah semata-mata. Ini adalah dugaan orang yang bodoh dan jahil, karena hal yang seperti itu dilarang oleh syara’ (agama), disebabkan agama mewajibkan orang yang bertawakal itu seberapa bisa mencapai suatu kedudukan yang wajar menurut agama, dengan meninggalkan larangan dan menjalankan perintah agama.”

Karena itu, Al-Ghazali menjelaskan bahwa amal orang-orang yang bertawakal terbagi empat bagian: (1) berusaha memperoleh sesuatu yang dapat memberi manfaat kepadanya, (2) berusaha memelihara sesuatu yang dimilikinya dengan hal-hal yang bisa membawa manfaat, (3) berusaha menolak dan menghindarkan diri dari hal-hal yang akan menimbulkan mudarat (bencana), dan (4) berusaha menghilangkan mudarat yang menimpa dirinya.

Dengan demikian, tawakal bukan berarti tinggal diam tanpa kerja dan usaha, bukan menyerah semata-mata kepada keadaan dan nasib, dengan tegak berpangku tangan, duduk memeluk lutut, menanti-nanti apa yang akan terjadi. Tawakal mengandung pengertian bekerja keras serta berjuang untuk mencapai tujuan dan kepentingan yang disebutkan tadi. Kemudian baru menyerahkan diri kepada Allah supaya tujuan itu dapat tercapai berkat rahmat dan inayah-Nya.

DALAM kehidupan sehari-hari, sering kita dengar istilah ikhtiar dan tawakal. Ikhtiar adalah usaha lahir batin secara maksimal untuk mewujudkan yang kita impikan. Ikhtiar lahir biasanya diimbangi dengan ikhtiar batin yang disebut zikir dan doa. Setelah ikhtiar lahir batin, kita jalani dengan beragam cara, beragam strategi, dan beragam kekuatan fisik akal dan kalbu, hasilnya kita pasrahkan kepada Allah SWT. Memasrahkan hasil ikhtiar lahir batin kita kepada Allah SWT itulah yang disebut tawakal. Jadi, ikhtiar dan tawakal merupakan satu rangkaian utuh dalam proses kehidupan kita.

Agama mengajarkan kita wajib berikhtiar, namun berhasil tidaknya ikhtiar kita bukankah kita yang menentukan, tetapi Allah SWT. Karena itu, setelah ikhtiar maksimal kita lakukan untuk tahta, harta, dan sebagainya maka selanjutnya kita harus bertawakal kepada Allah SWT. Agar kita dapat mengambil hikmah dan ibrah di balik ketetapan-Nya. Kenapa? Karena Allah SWT dalam Alquran menegaskan: “Katakanlah wahai Tuhan yang mempunyai kerajaan: Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Kau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Kau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Kau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Kau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu.” (QS. Ali Imron: 26).

Secara bahasa, tawakal berarti berserah diri. Menurut terminologi Islam, tawakal berarti menyerahkan segala perkara, ikhtiar dan usaha yang dilakukan kepada Allah SWT serta berserah diri sepenuhnya kepada-Nya untuk mendapatkan manfaat atau menolak yang mudarat. Al-Qurthuby mendefinisikan tawakal dengan sikap berpegang teguh kepada Allah SWT disertai dengan sikap mengakui kelemahan dan ketidakberdayaan yang ada. Lebih dari itu, kalangan sufi menegaskan bahwa sifat tawakal ini tidak akan pernah ada dalam diri orang yang di dalam hatinya masih bercampur rasa takut kepada selain-Nya.

Kata tawakal berasal dari Bahasa Arab at-tawakkul yang dibentuk dari kata wakala yang berarti menyerahkan, mempercayakan, atau mewakili urusan kepada orang lain. Tawakal merupakan pekerjaan hati nurani manusia dan puncak tertinggi keimanan. Sifat ini akan datang dengan sendirinya jika iman seseorang sudah matang. Prof Dr Hamka menegaskan, “belum berarti pengakuan iman kalau belum tiba di puncak tawakal. Maka, apabila seorang mukmin sudah bertawakal, berserah diri kepada Allah SWT, terlimpahlah ke dalam dirinya sifat aziz (terhormat, termulia) yang ada pada-Nya. Ia tidak takut lagi menghadang maut. Selain itu, terlimpahlah kepadanya pengetahuan Allah SWT. Dengan demikian, ia memperoleh berbagai ilham dari Allah Swt untuk mencapai kemenangan.”

Imam Ghazali dalam Ihya’ Ulum ad-Din menerangkan, “ketahuilah, bahwa ilmu itu menimbulkan keadaan dan keadaan membuahkan kerja. Sesungguhnya ada orang yang mengira bahwa pengertian tawakal itu ialah meninggalkan usaha (tenaga) dengan badan dan meninggalkan perhatian dengan pikiran, jatuh ke tanah bagai perca yang dilemparkan atau bagai daging di atas tempat mencencangnya, menyerah semata-mata. Ini adalah dugaan orang yang bodoh dan jahil, karena hal yang seperti itu dilarang oleh syara’ (agama), disebabkan agama mewajibkan orang yang bertawakal itu seberapa bisa mencapai suatu kedudukan yang wajar menurut agama, dengan meninggalkan larangan dan menjalankan perintah agama.”

Karena itu, Al-Ghazali menjelaskan bahwa amal orang-orang yang bertawakal terbagi empat bagian: (1) berusaha memperoleh sesuatu yang dapat memberi manfaat kepadanya, (2) berusaha memelihara sesuatu yang dimilikinya dengan hal-hal yang bisa membawa manfaat, (3) berusaha menolak dan menghindarkan diri dari hal-hal yang akan menimbulkan mudarat (bencana), dan (4) berusaha menghilangkan mudarat yang menimpa dirinya.

Dengan demikian, tawakal bukan berarti tinggal diam tanpa kerja dan usaha, bukan menyerah semata-mata kepada keadaan dan nasib, dengan tegak berpangku tangan, duduk memeluk lutut, menanti-nanti apa yang akan terjadi. Tawakal mengandung pengertian bekerja keras serta berjuang untuk mencapai tujuan dan kepentingan yang disebutkan tadi. Kemudian baru menyerahkan diri kepada Allah supaya tujuan itu dapat tercapai berkat rahmat dan inayah-Nya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/