alexametrics
23.3 C
Jember
Thursday, 26 May 2022

Dikelola Bank Klambi agar Tidak Jadi Sampah

Warga banyak menyumbang pakaian bekas untuk korban banjir Sungai Bedadung. Belakangan, bantuan itu melimpah dan justru berpotensi menjadi sampah. Lantas bagaimana?

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Bencana banjir memantik niat baik orang lain membantu korban terdampak. Namun, untuk menyalurkan donasi tersebut, perlu mempertimbangkan asas manfaat. Apa yang sebenarnya paling dibutuhkan oleh para korban. Jangan sampai, bantuan itu muspro dan tidak berguna bagi mereka.

Bantuan korban banjir berupa pakaian bekas, khususnya untuk korban banjir Sungai Bedadung bawah Gladak Kembar, misalnya, banyaknya bantuan pakaian yang datang justru berpotensi menimbulkan masalah baru. Bagaimana tidak, donasi pakaian bekas yang disalurkan warga berlipat-lipat jumlahnya. Mencapai tiga pikap. Padahal, warga yang terdampak banjir di sekitar Gladak Kembar hanya belasan keluarga.

Akibat membeludaknya donasi pakaian bekas, baju, celana, serta pakaian jenis lain ini, justru menumpuk seperti sampah baju bekas. Tumpukan pakaian bekas ini sempat bertahan pada posko penanganan banjir seperti yang terjadi di Kantor Kelurahan Kepatihan, Kecamatan Kaliwates. Pakaian yang sudah kadung datang tidak mungkin ditolak, meski jumlahnya sudah melampaui kebutuhan. Juga tidak mungkin dibuang begitu saja.

Mobile_AP_Rectangle 2

Nurul Hidayah, pengelola Bank Klambi Sobung Sarka, mengatakan, puluhan bungkus pakaian donasi warga tersebut akhirnya dilimpahkan ke Bank Klambi tersebut. Menurut dia, pakaian yang dia pilah-pilah lumayan banyak. “Ada tiga pikap. Semuanya pakaian bekas,” kata pria yang akrab dipanggil Cak Oyong tersebut.

Pakaian bekas itu selanjutnya dibawa ke Bank Klambi Sobung Sarka yang berlokasi di Jalan Letjen S Parman Jember. “Mau tidak mau limpahan baju bekas ini kami tampung. Kalau misalnya dibuang, akan menjadi masalah lagi, pasti akan menjadi sampah,” paparnya.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Bencana banjir memantik niat baik orang lain membantu korban terdampak. Namun, untuk menyalurkan donasi tersebut, perlu mempertimbangkan asas manfaat. Apa yang sebenarnya paling dibutuhkan oleh para korban. Jangan sampai, bantuan itu muspro dan tidak berguna bagi mereka.

Bantuan korban banjir berupa pakaian bekas, khususnya untuk korban banjir Sungai Bedadung bawah Gladak Kembar, misalnya, banyaknya bantuan pakaian yang datang justru berpotensi menimbulkan masalah baru. Bagaimana tidak, donasi pakaian bekas yang disalurkan warga berlipat-lipat jumlahnya. Mencapai tiga pikap. Padahal, warga yang terdampak banjir di sekitar Gladak Kembar hanya belasan keluarga.

Akibat membeludaknya donasi pakaian bekas, baju, celana, serta pakaian jenis lain ini, justru menumpuk seperti sampah baju bekas. Tumpukan pakaian bekas ini sempat bertahan pada posko penanganan banjir seperti yang terjadi di Kantor Kelurahan Kepatihan, Kecamatan Kaliwates. Pakaian yang sudah kadung datang tidak mungkin ditolak, meski jumlahnya sudah melampaui kebutuhan. Juga tidak mungkin dibuang begitu saja.

Nurul Hidayah, pengelola Bank Klambi Sobung Sarka, mengatakan, puluhan bungkus pakaian donasi warga tersebut akhirnya dilimpahkan ke Bank Klambi tersebut. Menurut dia, pakaian yang dia pilah-pilah lumayan banyak. “Ada tiga pikap. Semuanya pakaian bekas,” kata pria yang akrab dipanggil Cak Oyong tersebut.

Pakaian bekas itu selanjutnya dibawa ke Bank Klambi Sobung Sarka yang berlokasi di Jalan Letjen S Parman Jember. “Mau tidak mau limpahan baju bekas ini kami tampung. Kalau misalnya dibuang, akan menjadi masalah lagi, pasti akan menjadi sampah,” paparnya.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Bencana banjir memantik niat baik orang lain membantu korban terdampak. Namun, untuk menyalurkan donasi tersebut, perlu mempertimbangkan asas manfaat. Apa yang sebenarnya paling dibutuhkan oleh para korban. Jangan sampai, bantuan itu muspro dan tidak berguna bagi mereka.

Bantuan korban banjir berupa pakaian bekas, khususnya untuk korban banjir Sungai Bedadung bawah Gladak Kembar, misalnya, banyaknya bantuan pakaian yang datang justru berpotensi menimbulkan masalah baru. Bagaimana tidak, donasi pakaian bekas yang disalurkan warga berlipat-lipat jumlahnya. Mencapai tiga pikap. Padahal, warga yang terdampak banjir di sekitar Gladak Kembar hanya belasan keluarga.

Akibat membeludaknya donasi pakaian bekas, baju, celana, serta pakaian jenis lain ini, justru menumpuk seperti sampah baju bekas. Tumpukan pakaian bekas ini sempat bertahan pada posko penanganan banjir seperti yang terjadi di Kantor Kelurahan Kepatihan, Kecamatan Kaliwates. Pakaian yang sudah kadung datang tidak mungkin ditolak, meski jumlahnya sudah melampaui kebutuhan. Juga tidak mungkin dibuang begitu saja.

Nurul Hidayah, pengelola Bank Klambi Sobung Sarka, mengatakan, puluhan bungkus pakaian donasi warga tersebut akhirnya dilimpahkan ke Bank Klambi tersebut. Menurut dia, pakaian yang dia pilah-pilah lumayan banyak. “Ada tiga pikap. Semuanya pakaian bekas,” kata pria yang akrab dipanggil Cak Oyong tersebut.

Pakaian bekas itu selanjutnya dibawa ke Bank Klambi Sobung Sarka yang berlokasi di Jalan Letjen S Parman Jember. “Mau tidak mau limpahan baju bekas ini kami tampung. Kalau misalnya dibuang, akan menjadi masalah lagi, pasti akan menjadi sampah,” paparnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/