alexametrics
29.9 C
Jember
Friday, 20 May 2022

Tinggalkan Ring Tinju, Jadi Penjaga Kandang

Nasib Mantan Atlet Berpresati yang Terlupakan

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID– Dua belas tahun menekuni olahraga tinju bukanlah waktu singkat bagi Sambung. Nama petinju kelahiran Jember tersebut di tahun 1980 sampai tahun 1992 memang sangat dikenal luas. Terakhir dia sempat meraih peringkat satu Orient and Pacific Boxing Federation (OPBF) mengalahkan Jun Tito dari Philipina.

Selain itu, warga Jl Letjend Soeprapto IV, Lingkungan Sumberdandang, Kelurahan Kebonsari, Kecamatan Sumbersari tersebut, pernah pula meraih tingkat satu nasional di tahun 1985. Kala itu, Sambung bisa disetarakan dengan petinju nasional seperti Monot asal Malang dan Edward dari Papua.

“Awal naik ring tinju umur 15 tahun. Tergabung di sasana Raung Boxing Camp selama sembilan tahun. Di usia muda itu, debut karir saya sebagai petinju, kerap main tinju di kegiatan pasar malam, hingga keluar masuk desa. Dan waktu itu cuma memperoleh hadiah uang Rp 5.000,” ungkap Sambung.

Mobile_AP_Rectangle 2

Atlet kelahiran 6 Juli 1966 itu menekuni tinju lantaran saat duduk di sekolah dasar (SD) suka berkelahi sesama teman. Bahkan kakak kelas Sambung memilih menghindar dan takut mendekati dia, serta tidak berani mencari permasalahan kalau tidak ingin dipukul.

Dari sasana tersebut, ia lantas berpindah ke Sasana Golden Hands dan bertahan tiga tahun sebelum memutuskan berhenti sebagai petinju di usia 27 tahun. Sambung sendiri telah mengikuti berbagai pertandingan tinju profesional super bantam. Di kelas ini, berat badan tidak boleh lebih dari 55,3 Kg.

Kini, di usia 54 tahun dan telah 29 tahun menggantung sarung tinju, bapak tiga anak itu tinggal berdua bersama Sulastri, istri tercinta. Kake enam orang cucu itu menikmati hari tua di rumah sederhana yang dibeli dari hasil tinju.

Keseharian Sambung sekarang sebagai penjaga keamanan kandang ayam di Dusun Curah Welut, Desa/Kecamatan Ajung. Saban hari, dia berangkat pagi dan baru kembali ke rumah sore hari sekitar pukul 16.00. Pekerjaan itu telah dia lakoni selama tiga bulan terakhir ini.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID– Dua belas tahun menekuni olahraga tinju bukanlah waktu singkat bagi Sambung. Nama petinju kelahiran Jember tersebut di tahun 1980 sampai tahun 1992 memang sangat dikenal luas. Terakhir dia sempat meraih peringkat satu Orient and Pacific Boxing Federation (OPBF) mengalahkan Jun Tito dari Philipina.

Selain itu, warga Jl Letjend Soeprapto IV, Lingkungan Sumberdandang, Kelurahan Kebonsari, Kecamatan Sumbersari tersebut, pernah pula meraih tingkat satu nasional di tahun 1985. Kala itu, Sambung bisa disetarakan dengan petinju nasional seperti Monot asal Malang dan Edward dari Papua.

“Awal naik ring tinju umur 15 tahun. Tergabung di sasana Raung Boxing Camp selama sembilan tahun. Di usia muda itu, debut karir saya sebagai petinju, kerap main tinju di kegiatan pasar malam, hingga keluar masuk desa. Dan waktu itu cuma memperoleh hadiah uang Rp 5.000,” ungkap Sambung.

Atlet kelahiran 6 Juli 1966 itu menekuni tinju lantaran saat duduk di sekolah dasar (SD) suka berkelahi sesama teman. Bahkan kakak kelas Sambung memilih menghindar dan takut mendekati dia, serta tidak berani mencari permasalahan kalau tidak ingin dipukul.

Dari sasana tersebut, ia lantas berpindah ke Sasana Golden Hands dan bertahan tiga tahun sebelum memutuskan berhenti sebagai petinju di usia 27 tahun. Sambung sendiri telah mengikuti berbagai pertandingan tinju profesional super bantam. Di kelas ini, berat badan tidak boleh lebih dari 55,3 Kg.

Kini, di usia 54 tahun dan telah 29 tahun menggantung sarung tinju, bapak tiga anak itu tinggal berdua bersama Sulastri, istri tercinta. Kake enam orang cucu itu menikmati hari tua di rumah sederhana yang dibeli dari hasil tinju.

Keseharian Sambung sekarang sebagai penjaga keamanan kandang ayam di Dusun Curah Welut, Desa/Kecamatan Ajung. Saban hari, dia berangkat pagi dan baru kembali ke rumah sore hari sekitar pukul 16.00. Pekerjaan itu telah dia lakoni selama tiga bulan terakhir ini.

JEMBER, RADARJEMBER.ID– Dua belas tahun menekuni olahraga tinju bukanlah waktu singkat bagi Sambung. Nama petinju kelahiran Jember tersebut di tahun 1980 sampai tahun 1992 memang sangat dikenal luas. Terakhir dia sempat meraih peringkat satu Orient and Pacific Boxing Federation (OPBF) mengalahkan Jun Tito dari Philipina.

Selain itu, warga Jl Letjend Soeprapto IV, Lingkungan Sumberdandang, Kelurahan Kebonsari, Kecamatan Sumbersari tersebut, pernah pula meraih tingkat satu nasional di tahun 1985. Kala itu, Sambung bisa disetarakan dengan petinju nasional seperti Monot asal Malang dan Edward dari Papua.

“Awal naik ring tinju umur 15 tahun. Tergabung di sasana Raung Boxing Camp selama sembilan tahun. Di usia muda itu, debut karir saya sebagai petinju, kerap main tinju di kegiatan pasar malam, hingga keluar masuk desa. Dan waktu itu cuma memperoleh hadiah uang Rp 5.000,” ungkap Sambung.

Atlet kelahiran 6 Juli 1966 itu menekuni tinju lantaran saat duduk di sekolah dasar (SD) suka berkelahi sesama teman. Bahkan kakak kelas Sambung memilih menghindar dan takut mendekati dia, serta tidak berani mencari permasalahan kalau tidak ingin dipukul.

Dari sasana tersebut, ia lantas berpindah ke Sasana Golden Hands dan bertahan tiga tahun sebelum memutuskan berhenti sebagai petinju di usia 27 tahun. Sambung sendiri telah mengikuti berbagai pertandingan tinju profesional super bantam. Di kelas ini, berat badan tidak boleh lebih dari 55,3 Kg.

Kini, di usia 54 tahun dan telah 29 tahun menggantung sarung tinju, bapak tiga anak itu tinggal berdua bersama Sulastri, istri tercinta. Kake enam orang cucu itu menikmati hari tua di rumah sederhana yang dibeli dari hasil tinju.

Keseharian Sambung sekarang sebagai penjaga keamanan kandang ayam di Dusun Curah Welut, Desa/Kecamatan Ajung. Saban hari, dia berangkat pagi dan baru kembali ke rumah sore hari sekitar pukul 16.00. Pekerjaan itu telah dia lakoni selama tiga bulan terakhir ini.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/