alexametrics
23.3 C
Jember
Thursday, 2 December 2021

Beri Edukasi Pendidikan Ramah Anak pada Guru PAUD

Mobile_AP_Rectangle 1

TEGALBOTO, RADARJEMBER.ID – Untuk mendukung realisasi kota layak anak, berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Jember. Salah satunya dengan memberikan pemahaman pendidikan ramah anak kepada kalangan guru PAUD. Melalui sosialisasi dan pendidikan untuk menunjang kapasitas guru. Hal itu agar mereka semakin memiliki kepedulian tinggi pada kesehatan mental anak, kontrol pada anak-anak untuk bermain dengan sebayanya sesuai dengan yang dianjurkan, dan tidak melampaui batas.

Edukasi dan pelatihan ini diikuti oleh ribuan orang dari 762 lembaga PAUD di Jember. Peserta mengikuti secara offline di Aula Dinas Pendidikan serta secara daring melaui Zoom dan Youtube. Jumlah peserta ini melibatkan semua perwakilan dari seluruh PAUD di Jember. Sebab, beberapa lembaga swadaya masyarakat banyak yang menerima pelaporan marak terjadi perundungan dan pelecehan seksual di beberapa lembaga sekolah. Dengan demikian, antisipasi tindakan kejahatan dapat diminimalisasi.

Salah satu fasilitator, Ahmad As’ari, mengungkapkan bahwa hingga saat ini dia banyak menghimpun informasi adanya pelecehan seksual pada siswa anak-anak usia PAUD. Salah satu penyebabnya adalah masifnya informasi melalui dunia digital.

Mobile_AP_Rectangle 2

Tak hanya orang tua, guru atau tenaga pendidikan perlu memberikan kontrol. Cara yang dapat dilakukan oleh guru adalah rutin memberikan sosialisasi dan edukasi kepada anak. “Kita bisa mencegah dengan beberapa cara. Di antaranya menghargai dan meningkatkan hak anak,” ungkapnya, Senin (6/9).

- Advertisement -

TEGALBOTO, RADARJEMBER.ID – Untuk mendukung realisasi kota layak anak, berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Jember. Salah satunya dengan memberikan pemahaman pendidikan ramah anak kepada kalangan guru PAUD. Melalui sosialisasi dan pendidikan untuk menunjang kapasitas guru. Hal itu agar mereka semakin memiliki kepedulian tinggi pada kesehatan mental anak, kontrol pada anak-anak untuk bermain dengan sebayanya sesuai dengan yang dianjurkan, dan tidak melampaui batas.

Edukasi dan pelatihan ini diikuti oleh ribuan orang dari 762 lembaga PAUD di Jember. Peserta mengikuti secara offline di Aula Dinas Pendidikan serta secara daring melaui Zoom dan Youtube. Jumlah peserta ini melibatkan semua perwakilan dari seluruh PAUD di Jember. Sebab, beberapa lembaga swadaya masyarakat banyak yang menerima pelaporan marak terjadi perundungan dan pelecehan seksual di beberapa lembaga sekolah. Dengan demikian, antisipasi tindakan kejahatan dapat diminimalisasi.

Salah satu fasilitator, Ahmad As’ari, mengungkapkan bahwa hingga saat ini dia banyak menghimpun informasi adanya pelecehan seksual pada siswa anak-anak usia PAUD. Salah satu penyebabnya adalah masifnya informasi melalui dunia digital.

Tak hanya orang tua, guru atau tenaga pendidikan perlu memberikan kontrol. Cara yang dapat dilakukan oleh guru adalah rutin memberikan sosialisasi dan edukasi kepada anak. “Kita bisa mencegah dengan beberapa cara. Di antaranya menghargai dan meningkatkan hak anak,” ungkapnya, Senin (6/9).

TEGALBOTO, RADARJEMBER.ID – Untuk mendukung realisasi kota layak anak, berbagai upaya dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Jember. Salah satunya dengan memberikan pemahaman pendidikan ramah anak kepada kalangan guru PAUD. Melalui sosialisasi dan pendidikan untuk menunjang kapasitas guru. Hal itu agar mereka semakin memiliki kepedulian tinggi pada kesehatan mental anak, kontrol pada anak-anak untuk bermain dengan sebayanya sesuai dengan yang dianjurkan, dan tidak melampaui batas.

Edukasi dan pelatihan ini diikuti oleh ribuan orang dari 762 lembaga PAUD di Jember. Peserta mengikuti secara offline di Aula Dinas Pendidikan serta secara daring melaui Zoom dan Youtube. Jumlah peserta ini melibatkan semua perwakilan dari seluruh PAUD di Jember. Sebab, beberapa lembaga swadaya masyarakat banyak yang menerima pelaporan marak terjadi perundungan dan pelecehan seksual di beberapa lembaga sekolah. Dengan demikian, antisipasi tindakan kejahatan dapat diminimalisasi.

Salah satu fasilitator, Ahmad As’ari, mengungkapkan bahwa hingga saat ini dia banyak menghimpun informasi adanya pelecehan seksual pada siswa anak-anak usia PAUD. Salah satu penyebabnya adalah masifnya informasi melalui dunia digital.

Tak hanya orang tua, guru atau tenaga pendidikan perlu memberikan kontrol. Cara yang dapat dilakukan oleh guru adalah rutin memberikan sosialisasi dan edukasi kepada anak. “Kita bisa mencegah dengan beberapa cara. Di antaranya menghargai dan meningkatkan hak anak,” ungkapnya, Senin (6/9).

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca