Antara Growth dan Happiness

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Salah satu fitrah dasar kehidupan manusia adalah mendapatkan kebahagiaan hidup. Untuk mendapatkan kebahagiaannya manusia menggunakan berbagai macam cara, baik yang berdimensi material bahkan juga spiritual. Dalam dimensi material biasanya kebahagiaan diukur melalui ukuran-ukuran yang sifatnya ekonomis, tetapi dalam perspektif yang lebih mendalam penggunaan indikator yang sifatnya ekonomis tidak dapat memuaskan manusia. Karena model kebahagiaan material hanya menyentuh aspek fisik, dan tidak mampu memuaskan sisi psikis dan spiritual.

Dasar-dasar ideologis dari kebahagiaan menurut negara modern adalah keyakinan bahwa seseorang dapat dibuat lebih bahagia dengan memberikan kondisi kehidupan yang lebih baik (Veenhoven R, 1994). Lebih lanjut salah satu tokoh filsafat abad pertengahan, yaitu Aristippus, 435-356 SM, menjelaskan bahwa tujuan hidup adalah untuk memaksimalkan totalitas kesenangan. Kebahagiaan juga dianggap oleh banyak orang sebagai tujuan akhir dalam hidup dan memang pada kenyataannya setiap orang menginginkan kebahagiaan. Pencapaian kebahagiaan merupakan determinan terpenting dalam perilaku manusia.

 

Pada dimensi ilmu ekonomi upaya mendapatkan kebahagiaan kemudian bergeser dan dikaitkan dengan pendapatan perkapita, aspek penting untuk mendapatkan pendapatan perkapita diturunkan dari Gross Domestic Product (GDP) di bagi dengan jumlah penduduk. Pendapatan perkapita yang tinggi dianggap akan memberikan tingkat kebahagiaan yang lebih tinggi pula.

Harus diakui ahli ekonomi tidak terlalu detail untuk mendefinisikan kebahagiaan. Bagi ilmu ekonomi kebahagiaan adalah sesuatu yang sulit didefinisikan tetapi dapat diukur. Ng (1997) mendefinisikan kebahagiaan sebagai welfare. Clark dan Oswald (1994) mendefinisikan kebahagiaan sebagai pleasure atau satisfaction. Easterlin (1995) tidak membedakan definisi dan arti kebahagiaan dengan subjective well-being, satisfaction, utility, welfare. Frey dan Stutzer (2002) mendefinisikan kebahagiaan sebagai subjective well-being yang dapat digunakan sebagai proksi bagi utilitas. Maka dari itu, ilmu ekonomi harus berbicara banyak tentang kebahagiaan individu. Jika memaksimalkan kebahagiaan adalah poin penting dalam kehidupan seseorang, maka seharusnya proses pembangunan dan pertumbuhan ekonomi harus memaksimalkan kebahagiaan masyarakat secara agregat (Jeremy Bentham, 1748–1832).

Selama satu dekade terakhir, para ekonom telah mencoba untuk memfokuskan kajian pada Economics of Happiness, yang juga dikenal sebagai salah satu pendekatan terhadap kesejahteraan (Subjective Well-Being). Dengan mengukur tingkat kebahagiaan, negara dapat terhindar dari “happiness traps”, di mana produk nasional bruto terus meningkat namun tingkat kebahagiaan masyarakat stagnan bahkan menurun (Beseiso, 2016).

 

Kebahagiaan tidak memiliki definisi yang berlaku secara umum. Menurut sosiologi, kebahagiaan tidak berbeda dengan life satisfaction (Veenhoven 1988). Dalam Veenhoven dirumuskan definisi kebahagiaan sebagai “over all appreciation of one’s life as a whole.” Definisi ini sesuai dengan definisi Jeremy Bentham tentang kebahagiaan yaitu “the sum of pleasure and pains.” Dalam hal ini kebahagiaan bermakna sama dengan life satisfaction dan subjective well-being. Veenhoven menambahkan dua komponen kebahagiaan yaitu afektif dan kognitif. Life satisfaction adalah tingkat seseorang dalam menilai seluruh kualitas hidupnya sebagai suatu hal yang positif atau menyenangkan. Dalam Psikologi kebahagiaan menggunakan konsep subjective well-being yaitu suatu keadaan well-being secara umum dalam durasi yang panjang meliputi komponen afektif dan kognitif. Subjective well-being terdiri atas happiness dan life satisfaction. Subjective well-being memiliki sinonim dengan being happy sedangkan happiness memiliki sinonim dengan feeling happy.

Kahneman (1999) menyatakan bahwa well-being terdiri atas pleasure atau happiness. Well-being dan hedonisme adalah ekuivalen sehingga aliran yang menganut paham ini disebut sebagai aliran hedonis. Amerika Serikat secara nyata menyatakan, The Pursuit of Happiness‟ sebagai hak yang abadi sejalan dengan kehidupan dan kebebasan. Bhutan adalah negara pertama di dunia yang mengadopsi Gross National Happiness Indikator. Gross National Happiness meliputi 9 domain, yaitu kesehatan psikologis, kesehatan, pendidikan, penggunaan waktu, keanekaragaman dan ketahanan budaya, pemerintahan yang baik, vitalitas masyarakat, keanekaragaman dan ketahanan ekologis, dan standar hidup.