alexametrics
23.3 C
Jember
Wednesday, 25 May 2022

Makro Ekonomi Lingkungan

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Salah satu indikator penting dalam pembangunan ekonomi adalah pertumbuhan ekonomi. Akan tetapi konsep Pertumbuhan ekonomi merupakan tujuan yang tidak berkelanjutan. Artinya bahwa kita perlu mengubah visinya menjadi model yang berbeda yaitu ekonomi berkelanjutan.

Optimal skala dari keseluruhan ekonomi relatif terhadap ekosistem merupakan masalah yang sama sekali berbeda yaitu masalah makro-makro. Skala beban optimal absolut ini diakui di lembaga maritim jalur Plimsoll. Ketika tanda air mengenai garis Plimsoll, kapal sudah penuh, berarti telah mencapai brankasnya kapasitas muatan. Tentu saja, jika berat dialokasikan dengan buruk, garis air akan lebih cepat menyentuh tanda Plimsoll. Tetapi, pada akhirnya ketika beban absolut ditingkatkan, tanda air akan mencapai garis Plimsoll bahkan untuk kapal yang muatannya dialokasikan secara optimal. Kapal yang dimuat secara optimal akan tetap tenggelam karena beban yang terlalu berat. Meskipun mereka mungkin tenggelam secara optimal. Harus jelas bahwa alokasi optimal dan skala optimal adalah masalah yang cukup berbeda.

Tugas utama ekonomi makro lingkungan adalah merancang lembaga ekonomi yang dianalogikan dengan tanda Plimsoll untuk menjaga bobot, skala absolut, ekonomi agar tidak menenggelamkan biosfer kita. Para ekonom telah mengakui kemandirian tujuan alokasi yang efisien dan distribusi yang adil dan secara umum sepakat bahwa lebih baik membiarkan harga melayani efisiensi, dan melayani keadilan dengan kebijakan redistribusi pendapatan. Skala yang tepat adalah tujuan kebijakan ketiga yang independen dan membutuhkan instrumen kebijakan. Poin terakhir ini belum diterima oleh para ekonom, tetapi logikanya sejajar dengan logika yang mendasari pemisahan alokasi dan distribusi. Dalam menentukan harga faktor produksi dan mendistribusikan keuntungan pasar tentu saja memengaruhi distribusi pendapatan.

Mobile_AP_Rectangle 2

Pemberian insentif membutuhkan kemampuan untuk mengubah distribusi pendapatan demi efisiensi. Intinya adalah bahwa kriteria pasar untuk mendistribusikan pendapatan adalah memberikan insentif untuk alokasi yang efisien, tidak untuk mencapai keadilan. Kondisi historis kepemilikan properti adalah penentu utama distribusi pendapatan dan tidak ada hubungannya dengan efisiensi atau keadilan. Kedua nilai ini dapat bertentangan, dan pasar tidak secara otomatis menyelesaikan konflik ini. Hal yang perlu ditambahkan adalah bahwa tidak hanya dua, tetapi tiga nilai yang bertentangan yaitu alokasi (efisiensi), distribusi (keadilan), dan skala (keberlanjutan).

 

Skala memiliki batas maksimum yang ditentukan oleh kapasitas regeneratif atau daya serap ekosistem, mana saja yang lebih kecil. Namun, skala maksimum sepertinya bukan skala yang optimal. Definisi pembangunan berkelanjutan tidak menentukan konsep skala optimal mana yang akan digunakan. Ini konsisten dengan skala apa pun yang tidak di atas maksimum. Keberlanjutan mungkin merupakan karakteristik skala optimal yang paling banyak disepakati. Ini adalah kondisi yang diperlukan tetapi tidak cukup untuk skala optimal. Pertimbangkan langkah demi langkah apa yang diwajibkan oleh kebijakan dalam praktiknya. Pertama, kita harus membuat hak untuk mencemari dalam jumlah terbatas. Jumlah agregat atau total polusi yang sesuai dengan hak-hak ini ditentukan berada dalam kapasitas serap airshed atau DAS yang bersangkutan. Artinya, skala dampak terbatas pada tingkat yang dinilai berkelanjutan secara ekologis dan garis Plimsoll ekonomi harus dibuat sebagai langkah pertama.

Untuk beberapa alasan para ekonom telah menganalisis skema izin pencemaran yang dapat diperdagangkan hampir seluruhnya dalam kaitannya dengan skema alokasi komando dan kontrol. Mereka memang telah menunjukkannya lebih unggul dari komando dan kendali dalam hal efisiensi alokasi. Tetapi dengan semua penekanan pada alokasi, peran kritis dari skala tidak diperhatikan. Dan peran distribusi, meskipun diperhatikan, tidak cukup ditekankan. Izin yang dapat diperdagangkan telah dianggap individualistis.

Para ekonom saat ini menjaga alokasi dan distribusi tetap terpisah, dan berpendapat untuk membiarkan harga hanya melayani efisiensi, melalui pajak dan program sosial. Ini mengikuti diktum Tinbergen tentang kesetaraan tujuan dan instrumen kebijakan. Intinya adalah bahwa sama seperti kita tidak dapat memasukkan distribusi dalam alokasi, kita juga tidak dapat memasukkan skala dalam alokasi. Skala berkelanjutan tidak lain adalah distribusi antargenerasi dari basis sumber daya yang adil untuk masa depan.

Jika ekonomi mencakup segalanya, maka masalah skala relatif terhadap sistem total sama sekali tidak muncul. Ekstrem kutub ini sesuai dengan perbedaan warna-warni Boulding antara ekonomi koboi dan ekonomi pekerja antariksa. Koboi dari dataran tak terbatas hidup linier dari sumber hingga tenggelam, tanpa perlu mendaur ulang apa pun. Penjaga ruang angkasa dalam kapsul kecil hidup dari siklus material yang ketat dan umpan balik langsung, semuanya di bawah kendali penuh dan tunduk pada kebutuhannya. Tidak ada lingkungan material yang relatif terhadap skala yang harus ditentukan tidak ada ekosistem, hanya ekonomi.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Salah satu indikator penting dalam pembangunan ekonomi adalah pertumbuhan ekonomi. Akan tetapi konsep Pertumbuhan ekonomi merupakan tujuan yang tidak berkelanjutan. Artinya bahwa kita perlu mengubah visinya menjadi model yang berbeda yaitu ekonomi berkelanjutan.

Optimal skala dari keseluruhan ekonomi relatif terhadap ekosistem merupakan masalah yang sama sekali berbeda yaitu masalah makro-makro. Skala beban optimal absolut ini diakui di lembaga maritim jalur Plimsoll. Ketika tanda air mengenai garis Plimsoll, kapal sudah penuh, berarti telah mencapai brankasnya kapasitas muatan. Tentu saja, jika berat dialokasikan dengan buruk, garis air akan lebih cepat menyentuh tanda Plimsoll. Tetapi, pada akhirnya ketika beban absolut ditingkatkan, tanda air akan mencapai garis Plimsoll bahkan untuk kapal yang muatannya dialokasikan secara optimal. Kapal yang dimuat secara optimal akan tetap tenggelam karena beban yang terlalu berat. Meskipun mereka mungkin tenggelam secara optimal. Harus jelas bahwa alokasi optimal dan skala optimal adalah masalah yang cukup berbeda.

Tugas utama ekonomi makro lingkungan adalah merancang lembaga ekonomi yang dianalogikan dengan tanda Plimsoll untuk menjaga bobot, skala absolut, ekonomi agar tidak menenggelamkan biosfer kita. Para ekonom telah mengakui kemandirian tujuan alokasi yang efisien dan distribusi yang adil dan secara umum sepakat bahwa lebih baik membiarkan harga melayani efisiensi, dan melayani keadilan dengan kebijakan redistribusi pendapatan. Skala yang tepat adalah tujuan kebijakan ketiga yang independen dan membutuhkan instrumen kebijakan. Poin terakhir ini belum diterima oleh para ekonom, tetapi logikanya sejajar dengan logika yang mendasari pemisahan alokasi dan distribusi. Dalam menentukan harga faktor produksi dan mendistribusikan keuntungan pasar tentu saja memengaruhi distribusi pendapatan.

Pemberian insentif membutuhkan kemampuan untuk mengubah distribusi pendapatan demi efisiensi. Intinya adalah bahwa kriteria pasar untuk mendistribusikan pendapatan adalah memberikan insentif untuk alokasi yang efisien, tidak untuk mencapai keadilan. Kondisi historis kepemilikan properti adalah penentu utama distribusi pendapatan dan tidak ada hubungannya dengan efisiensi atau keadilan. Kedua nilai ini dapat bertentangan, dan pasar tidak secara otomatis menyelesaikan konflik ini. Hal yang perlu ditambahkan adalah bahwa tidak hanya dua, tetapi tiga nilai yang bertentangan yaitu alokasi (efisiensi), distribusi (keadilan), dan skala (keberlanjutan).

 

Skala memiliki batas maksimum yang ditentukan oleh kapasitas regeneratif atau daya serap ekosistem, mana saja yang lebih kecil. Namun, skala maksimum sepertinya bukan skala yang optimal. Definisi pembangunan berkelanjutan tidak menentukan konsep skala optimal mana yang akan digunakan. Ini konsisten dengan skala apa pun yang tidak di atas maksimum. Keberlanjutan mungkin merupakan karakteristik skala optimal yang paling banyak disepakati. Ini adalah kondisi yang diperlukan tetapi tidak cukup untuk skala optimal. Pertimbangkan langkah demi langkah apa yang diwajibkan oleh kebijakan dalam praktiknya. Pertama, kita harus membuat hak untuk mencemari dalam jumlah terbatas. Jumlah agregat atau total polusi yang sesuai dengan hak-hak ini ditentukan berada dalam kapasitas serap airshed atau DAS yang bersangkutan. Artinya, skala dampak terbatas pada tingkat yang dinilai berkelanjutan secara ekologis dan garis Plimsoll ekonomi harus dibuat sebagai langkah pertama.

Untuk beberapa alasan para ekonom telah menganalisis skema izin pencemaran yang dapat diperdagangkan hampir seluruhnya dalam kaitannya dengan skema alokasi komando dan kontrol. Mereka memang telah menunjukkannya lebih unggul dari komando dan kendali dalam hal efisiensi alokasi. Tetapi dengan semua penekanan pada alokasi, peran kritis dari skala tidak diperhatikan. Dan peran distribusi, meskipun diperhatikan, tidak cukup ditekankan. Izin yang dapat diperdagangkan telah dianggap individualistis.

Para ekonom saat ini menjaga alokasi dan distribusi tetap terpisah, dan berpendapat untuk membiarkan harga hanya melayani efisiensi, melalui pajak dan program sosial. Ini mengikuti diktum Tinbergen tentang kesetaraan tujuan dan instrumen kebijakan. Intinya adalah bahwa sama seperti kita tidak dapat memasukkan distribusi dalam alokasi, kita juga tidak dapat memasukkan skala dalam alokasi. Skala berkelanjutan tidak lain adalah distribusi antargenerasi dari basis sumber daya yang adil untuk masa depan.

Jika ekonomi mencakup segalanya, maka masalah skala relatif terhadap sistem total sama sekali tidak muncul. Ekstrem kutub ini sesuai dengan perbedaan warna-warni Boulding antara ekonomi koboi dan ekonomi pekerja antariksa. Koboi dari dataran tak terbatas hidup linier dari sumber hingga tenggelam, tanpa perlu mendaur ulang apa pun. Penjaga ruang angkasa dalam kapsul kecil hidup dari siklus material yang ketat dan umpan balik langsung, semuanya di bawah kendali penuh dan tunduk pada kebutuhannya. Tidak ada lingkungan material yang relatif terhadap skala yang harus ditentukan tidak ada ekosistem, hanya ekonomi.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Salah satu indikator penting dalam pembangunan ekonomi adalah pertumbuhan ekonomi. Akan tetapi konsep Pertumbuhan ekonomi merupakan tujuan yang tidak berkelanjutan. Artinya bahwa kita perlu mengubah visinya menjadi model yang berbeda yaitu ekonomi berkelanjutan.

Optimal skala dari keseluruhan ekonomi relatif terhadap ekosistem merupakan masalah yang sama sekali berbeda yaitu masalah makro-makro. Skala beban optimal absolut ini diakui di lembaga maritim jalur Plimsoll. Ketika tanda air mengenai garis Plimsoll, kapal sudah penuh, berarti telah mencapai brankasnya kapasitas muatan. Tentu saja, jika berat dialokasikan dengan buruk, garis air akan lebih cepat menyentuh tanda Plimsoll. Tetapi, pada akhirnya ketika beban absolut ditingkatkan, tanda air akan mencapai garis Plimsoll bahkan untuk kapal yang muatannya dialokasikan secara optimal. Kapal yang dimuat secara optimal akan tetap tenggelam karena beban yang terlalu berat. Meskipun mereka mungkin tenggelam secara optimal. Harus jelas bahwa alokasi optimal dan skala optimal adalah masalah yang cukup berbeda.

Tugas utama ekonomi makro lingkungan adalah merancang lembaga ekonomi yang dianalogikan dengan tanda Plimsoll untuk menjaga bobot, skala absolut, ekonomi agar tidak menenggelamkan biosfer kita. Para ekonom telah mengakui kemandirian tujuan alokasi yang efisien dan distribusi yang adil dan secara umum sepakat bahwa lebih baik membiarkan harga melayani efisiensi, dan melayani keadilan dengan kebijakan redistribusi pendapatan. Skala yang tepat adalah tujuan kebijakan ketiga yang independen dan membutuhkan instrumen kebijakan. Poin terakhir ini belum diterima oleh para ekonom, tetapi logikanya sejajar dengan logika yang mendasari pemisahan alokasi dan distribusi. Dalam menentukan harga faktor produksi dan mendistribusikan keuntungan pasar tentu saja memengaruhi distribusi pendapatan.

Pemberian insentif membutuhkan kemampuan untuk mengubah distribusi pendapatan demi efisiensi. Intinya adalah bahwa kriteria pasar untuk mendistribusikan pendapatan adalah memberikan insentif untuk alokasi yang efisien, tidak untuk mencapai keadilan. Kondisi historis kepemilikan properti adalah penentu utama distribusi pendapatan dan tidak ada hubungannya dengan efisiensi atau keadilan. Kedua nilai ini dapat bertentangan, dan pasar tidak secara otomatis menyelesaikan konflik ini. Hal yang perlu ditambahkan adalah bahwa tidak hanya dua, tetapi tiga nilai yang bertentangan yaitu alokasi (efisiensi), distribusi (keadilan), dan skala (keberlanjutan).

 

Skala memiliki batas maksimum yang ditentukan oleh kapasitas regeneratif atau daya serap ekosistem, mana saja yang lebih kecil. Namun, skala maksimum sepertinya bukan skala yang optimal. Definisi pembangunan berkelanjutan tidak menentukan konsep skala optimal mana yang akan digunakan. Ini konsisten dengan skala apa pun yang tidak di atas maksimum. Keberlanjutan mungkin merupakan karakteristik skala optimal yang paling banyak disepakati. Ini adalah kondisi yang diperlukan tetapi tidak cukup untuk skala optimal. Pertimbangkan langkah demi langkah apa yang diwajibkan oleh kebijakan dalam praktiknya. Pertama, kita harus membuat hak untuk mencemari dalam jumlah terbatas. Jumlah agregat atau total polusi yang sesuai dengan hak-hak ini ditentukan berada dalam kapasitas serap airshed atau DAS yang bersangkutan. Artinya, skala dampak terbatas pada tingkat yang dinilai berkelanjutan secara ekologis dan garis Plimsoll ekonomi harus dibuat sebagai langkah pertama.

Untuk beberapa alasan para ekonom telah menganalisis skema izin pencemaran yang dapat diperdagangkan hampir seluruhnya dalam kaitannya dengan skema alokasi komando dan kontrol. Mereka memang telah menunjukkannya lebih unggul dari komando dan kendali dalam hal efisiensi alokasi. Tetapi dengan semua penekanan pada alokasi, peran kritis dari skala tidak diperhatikan. Dan peran distribusi, meskipun diperhatikan, tidak cukup ditekankan. Izin yang dapat diperdagangkan telah dianggap individualistis.

Para ekonom saat ini menjaga alokasi dan distribusi tetap terpisah, dan berpendapat untuk membiarkan harga hanya melayani efisiensi, melalui pajak dan program sosial. Ini mengikuti diktum Tinbergen tentang kesetaraan tujuan dan instrumen kebijakan. Intinya adalah bahwa sama seperti kita tidak dapat memasukkan distribusi dalam alokasi, kita juga tidak dapat memasukkan skala dalam alokasi. Skala berkelanjutan tidak lain adalah distribusi antargenerasi dari basis sumber daya yang adil untuk masa depan.

Jika ekonomi mencakup segalanya, maka masalah skala relatif terhadap sistem total sama sekali tidak muncul. Ekstrem kutub ini sesuai dengan perbedaan warna-warni Boulding antara ekonomi koboi dan ekonomi pekerja antariksa. Koboi dari dataran tak terbatas hidup linier dari sumber hingga tenggelam, tanpa perlu mendaur ulang apa pun. Penjaga ruang angkasa dalam kapsul kecil hidup dari siklus material yang ketat dan umpan balik langsung, semuanya di bawah kendali penuh dan tunduk pada kebutuhannya. Tidak ada lingkungan material yang relatif terhadap skala yang harus ditentukan tidak ada ekosistem, hanya ekonomi.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/