alexametrics
24.1 C
Jember
Wednesday, 25 May 2022

Etika Bisnis: Belajar dari Minyak Goreng

Mobile_AP_Rectangle 1

Sekitar 3 bulan ini kita dibuat kalang kabut oleh yang namanya minyak goreng. Siapa yang tidak kenal dengan minyak goreng? Masyarakat lapisan bawah hingga lapisan atas pasti kenal atau tahu dengan minyak goreng. Minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi masyarakat dari sisi pangan. Minyak goreng bagi sektor rumah tangga konsumen adalah untuk memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari. Minyak goreng bagi sektor produsen atau industri adalah menyediakan produk minyak goreng di pasar setiap saat untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Bagi pemerintah, ketersediaan minyak goreng setiap waktu adalah untuk menjamin stabilitas perekonomian di sektor pangan dengan harga yang wajar sekarang maupun masa datang. Maka ketika terjadi kelangkaan minyak goreng di masyarakat, semua menjadi ribut, semua resah dan gelisah. Ibu-ibu rumah tangga khususnya, khawatir tidak bisa menggoreng tempe, tahu, telor, ikan, dan lainnya untuk dihidangkan sebagai lauk pauk pada saat makan bersama keluarga akibat tidak memiliki minyak goreng.

Oleh sebab itu, saya bisa memahami ketika banyak ibu-ibu rumah tangga di sejumlah daerah mengantre untuk membeli/mendapatkan minyak goreng di super market, toko-toko, ataupun di pasar tradisional. Meskipun antre berjam-jam tidak menyurutkan tekad ibu-ibu untuk mendapatkan minyak goreng bahkan sampai berdesakan sehingga melupakan protokol kesehatan. Diberitakan di TV, ada seorang ibu sampai pingsan karena tidak kuat lagi mengantre demi minyak goreng, ada seorang ibu meninggal dunia ketika antre untuk mendapatkan minyak goreng, ada sebagian kecil masyarakat di Nusa Tenggara Barat menggunakan bahan mentah buah kelapa untuk membuat minyak goreng (umumnya bahan baku minyak goreng adalah kelapa sawit). Antrean–terutama dari ibu-ibu rumah tangga–akan terus terjadi selama minyak goreng langka. Kelangkaan minyak goreng di pasar akan memicu perilaku baru dari sektor rumah tangga konsumen. Ibu-ibu rumah tangga bisa saja berupaya menstok minyak goreng melebih kebutuhan riil sehari-hari seperti di masa normal untuk menghindari kemungkinan kelangkaan minyak goreng di pasar di hari-hari mendatang.

Mobile_AP_Rectangle 2

Sektor rumah tangga konsumen bisa juga berpikir bulan depan adalah bulan puasa (Ramadan) sehingga perlu persediaan bahan pangan (minyak goreng) yang lebih banyak. Jika dua hal tersebut terlintas di pikiran sektor rumah tangga konsumen maka sektor tersebut akan
menumpuk persediaan minyak goreng lebih banyak lagi. Itulah perilaku baru yang saya maksudkan. Maka patut diduga berapa pun minyak goreng yang digelontorkan di pasar akan cepat terserap habis oleh sektor rumah tangga konsumen meskipun harganya naik.

- Advertisement -

Sekitar 3 bulan ini kita dibuat kalang kabut oleh yang namanya minyak goreng. Siapa yang tidak kenal dengan minyak goreng? Masyarakat lapisan bawah hingga lapisan atas pasti kenal atau tahu dengan minyak goreng. Minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi masyarakat dari sisi pangan. Minyak goreng bagi sektor rumah tangga konsumen adalah untuk memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari. Minyak goreng bagi sektor produsen atau industri adalah menyediakan produk minyak goreng di pasar setiap saat untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Bagi pemerintah, ketersediaan minyak goreng setiap waktu adalah untuk menjamin stabilitas perekonomian di sektor pangan dengan harga yang wajar sekarang maupun masa datang. Maka ketika terjadi kelangkaan minyak goreng di masyarakat, semua menjadi ribut, semua resah dan gelisah. Ibu-ibu rumah tangga khususnya, khawatir tidak bisa menggoreng tempe, tahu, telor, ikan, dan lainnya untuk dihidangkan sebagai lauk pauk pada saat makan bersama keluarga akibat tidak memiliki minyak goreng.

Oleh sebab itu, saya bisa memahami ketika banyak ibu-ibu rumah tangga di sejumlah daerah mengantre untuk membeli/mendapatkan minyak goreng di super market, toko-toko, ataupun di pasar tradisional. Meskipun antre berjam-jam tidak menyurutkan tekad ibu-ibu untuk mendapatkan minyak goreng bahkan sampai berdesakan sehingga melupakan protokol kesehatan. Diberitakan di TV, ada seorang ibu sampai pingsan karena tidak kuat lagi mengantre demi minyak goreng, ada seorang ibu meninggal dunia ketika antre untuk mendapatkan minyak goreng, ada sebagian kecil masyarakat di Nusa Tenggara Barat menggunakan bahan mentah buah kelapa untuk membuat minyak goreng (umumnya bahan baku minyak goreng adalah kelapa sawit). Antrean–terutama dari ibu-ibu rumah tangga–akan terus terjadi selama minyak goreng langka. Kelangkaan minyak goreng di pasar akan memicu perilaku baru dari sektor rumah tangga konsumen. Ibu-ibu rumah tangga bisa saja berupaya menstok minyak goreng melebih kebutuhan riil sehari-hari seperti di masa normal untuk menghindari kemungkinan kelangkaan minyak goreng di pasar di hari-hari mendatang.

Sektor rumah tangga konsumen bisa juga berpikir bulan depan adalah bulan puasa (Ramadan) sehingga perlu persediaan bahan pangan (minyak goreng) yang lebih banyak. Jika dua hal tersebut terlintas di pikiran sektor rumah tangga konsumen maka sektor tersebut akan
menumpuk persediaan minyak goreng lebih banyak lagi. Itulah perilaku baru yang saya maksudkan. Maka patut diduga berapa pun minyak goreng yang digelontorkan di pasar akan cepat terserap habis oleh sektor rumah tangga konsumen meskipun harganya naik.

Sekitar 3 bulan ini kita dibuat kalang kabut oleh yang namanya minyak goreng. Siapa yang tidak kenal dengan minyak goreng? Masyarakat lapisan bawah hingga lapisan atas pasti kenal atau tahu dengan minyak goreng. Minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok bagi masyarakat dari sisi pangan. Minyak goreng bagi sektor rumah tangga konsumen adalah untuk memenuhi kebutuhan konsumsi sehari-hari. Minyak goreng bagi sektor produsen atau industri adalah menyediakan produk minyak goreng di pasar setiap saat untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Bagi pemerintah, ketersediaan minyak goreng setiap waktu adalah untuk menjamin stabilitas perekonomian di sektor pangan dengan harga yang wajar sekarang maupun masa datang. Maka ketika terjadi kelangkaan minyak goreng di masyarakat, semua menjadi ribut, semua resah dan gelisah. Ibu-ibu rumah tangga khususnya, khawatir tidak bisa menggoreng tempe, tahu, telor, ikan, dan lainnya untuk dihidangkan sebagai lauk pauk pada saat makan bersama keluarga akibat tidak memiliki minyak goreng.

Oleh sebab itu, saya bisa memahami ketika banyak ibu-ibu rumah tangga di sejumlah daerah mengantre untuk membeli/mendapatkan minyak goreng di super market, toko-toko, ataupun di pasar tradisional. Meskipun antre berjam-jam tidak menyurutkan tekad ibu-ibu untuk mendapatkan minyak goreng bahkan sampai berdesakan sehingga melupakan protokol kesehatan. Diberitakan di TV, ada seorang ibu sampai pingsan karena tidak kuat lagi mengantre demi minyak goreng, ada seorang ibu meninggal dunia ketika antre untuk mendapatkan minyak goreng, ada sebagian kecil masyarakat di Nusa Tenggara Barat menggunakan bahan mentah buah kelapa untuk membuat minyak goreng (umumnya bahan baku minyak goreng adalah kelapa sawit). Antrean–terutama dari ibu-ibu rumah tangga–akan terus terjadi selama minyak goreng langka. Kelangkaan minyak goreng di pasar akan memicu perilaku baru dari sektor rumah tangga konsumen. Ibu-ibu rumah tangga bisa saja berupaya menstok minyak goreng melebih kebutuhan riil sehari-hari seperti di masa normal untuk menghindari kemungkinan kelangkaan minyak goreng di pasar di hari-hari mendatang.

Sektor rumah tangga konsumen bisa juga berpikir bulan depan adalah bulan puasa (Ramadan) sehingga perlu persediaan bahan pangan (minyak goreng) yang lebih banyak. Jika dua hal tersebut terlintas di pikiran sektor rumah tangga konsumen maka sektor tersebut akan
menumpuk persediaan minyak goreng lebih banyak lagi. Itulah perilaku baru yang saya maksudkan. Maka patut diduga berapa pun minyak goreng yang digelontorkan di pasar akan cepat terserap habis oleh sektor rumah tangga konsumen meskipun harganya naik.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/