23.9 C
Jember
Friday, 3 February 2023

Pencarian Korban Longsor Kotabaru Terpaksa Manual

Mobile_AP_Rectangle 1

Banjarbaru, RADARJEMBER.ID – Upaya pencarian korban longsor tambang emas di Desa Buluh Kuning, Kecamatan Sungai Durian, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, dilakukan Kantor Pencarian dan Pertolongan Banjarmasin atau Basarnas secara manual dan menggunakan tiga mesin air alkon.

BACA JUGA : Jeje Slebew Pernah Alami Pelecehan Hingga Timbul Niat Bunuh Diri

“Petugas terpaksa secara manual karena alat berat tidak bisa masuk ke lokasi,” kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Banjarmasin Al Amrad di Banjarbaru, Rabu.

Mobile_AP_Rectangle 2

Dijelaskannya, mesin air alkon untuk mengikis tanah yang diperkirakan menimbun para korban yang belum ditemukan hingga saat ini.

Berdasarkan laporan masyarakat yang kehilangan anggota keluarganya, ada tersisa lima korban belum ditemukan dari total 17 orang di lokasi pertambangan emas rakyat itu saat kejadian.

Memasuki hari kedua pencarian, sudah ditemukan 12 orang, enam selamat dan enam lainnya meninggal dunia.

Sulitnya medan dan keterbatasan alat yang hanya mengandalkan sistem manual, Amrad pun menginstruksikan petugas SAR gabungan untuk bisa lebih bersabar dalam proses pencarian.

“Bagi masyarakat dan pihak keluarga juga diimbau tidak mendekat ke lokasi karena rawan terjadi longsor susulan,” ucapnya.

Diketahui bencana longsor tambang emas tersebut terjadi pada Senin (26/9) malam pukul 23.00 Wita. Basarnas mengerahkan dua tim dari Pos SAR Kotabaru dan Unit Siaga SAR Batulicin bergabung dengan BPBD Kotabaru dibantu TNI-Polri. (*)

Foto : ANTARA/Firman

Sumber Berita : Antara

- Advertisement -

Banjarbaru, RADARJEMBER.ID – Upaya pencarian korban longsor tambang emas di Desa Buluh Kuning, Kecamatan Sungai Durian, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, dilakukan Kantor Pencarian dan Pertolongan Banjarmasin atau Basarnas secara manual dan menggunakan tiga mesin air alkon.

BACA JUGA : Jeje Slebew Pernah Alami Pelecehan Hingga Timbul Niat Bunuh Diri

“Petugas terpaksa secara manual karena alat berat tidak bisa masuk ke lokasi,” kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Banjarmasin Al Amrad di Banjarbaru, Rabu.

Dijelaskannya, mesin air alkon untuk mengikis tanah yang diperkirakan menimbun para korban yang belum ditemukan hingga saat ini.

Berdasarkan laporan masyarakat yang kehilangan anggota keluarganya, ada tersisa lima korban belum ditemukan dari total 17 orang di lokasi pertambangan emas rakyat itu saat kejadian.

Memasuki hari kedua pencarian, sudah ditemukan 12 orang, enam selamat dan enam lainnya meninggal dunia.

Sulitnya medan dan keterbatasan alat yang hanya mengandalkan sistem manual, Amrad pun menginstruksikan petugas SAR gabungan untuk bisa lebih bersabar dalam proses pencarian.

“Bagi masyarakat dan pihak keluarga juga diimbau tidak mendekat ke lokasi karena rawan terjadi longsor susulan,” ucapnya.

Diketahui bencana longsor tambang emas tersebut terjadi pada Senin (26/9) malam pukul 23.00 Wita. Basarnas mengerahkan dua tim dari Pos SAR Kotabaru dan Unit Siaga SAR Batulicin bergabung dengan BPBD Kotabaru dibantu TNI-Polri. (*)

Foto : ANTARA/Firman

Sumber Berita : Antara

Banjarbaru, RADARJEMBER.ID – Upaya pencarian korban longsor tambang emas di Desa Buluh Kuning, Kecamatan Sungai Durian, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan, dilakukan Kantor Pencarian dan Pertolongan Banjarmasin atau Basarnas secara manual dan menggunakan tiga mesin air alkon.

BACA JUGA : Jeje Slebew Pernah Alami Pelecehan Hingga Timbul Niat Bunuh Diri

“Petugas terpaksa secara manual karena alat berat tidak bisa masuk ke lokasi,” kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Banjarmasin Al Amrad di Banjarbaru, Rabu.

Dijelaskannya, mesin air alkon untuk mengikis tanah yang diperkirakan menimbun para korban yang belum ditemukan hingga saat ini.

Berdasarkan laporan masyarakat yang kehilangan anggota keluarganya, ada tersisa lima korban belum ditemukan dari total 17 orang di lokasi pertambangan emas rakyat itu saat kejadian.

Memasuki hari kedua pencarian, sudah ditemukan 12 orang, enam selamat dan enam lainnya meninggal dunia.

Sulitnya medan dan keterbatasan alat yang hanya mengandalkan sistem manual, Amrad pun menginstruksikan petugas SAR gabungan untuk bisa lebih bersabar dalam proses pencarian.

“Bagi masyarakat dan pihak keluarga juga diimbau tidak mendekat ke lokasi karena rawan terjadi longsor susulan,” ucapnya.

Diketahui bencana longsor tambang emas tersebut terjadi pada Senin (26/9) malam pukul 23.00 Wita. Basarnas mengerahkan dua tim dari Pos SAR Kotabaru dan Unit Siaga SAR Batulicin bergabung dengan BPBD Kotabaru dibantu TNI-Polri. (*)

Foto : ANTARA/Firman

Sumber Berita : Antara

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca