alexametrics
23.3 C
Jember
Thursday, 26 May 2022

Orang  Kristen Ikut Bangunkan Orang Sahur

Mobile_AP_Rectangle 1

MALANG, RADARJEMBER.ID- Cerita menarik tentang kehidupan toleransi beragama di negeri ini patut untuk disimak, seperti berlangsung di Dusun Reco Banteng, Desa Suwaru, Malang. Suasana desa tersebut terlihat sepi dan udara sangat dingin saat waktu menunjukan pukul 01.00 WIB , namun hal itu tidak menghalangi niatan warga untuk menggelar kegiatan membangunkan orang tidur untuk sahur.

Aktivitas tersebut memang terlihat meriah, bahkan anak kecil ikut melihat arak-arakan sahur itu sembari menahan kantuk, terkadang mereka turut berjoget mengikuti hentakkan irama musik dari pengeras suara dan diletakan di atas bak terbuka mobil pikap. Tentu melihat kelucuan tersebut, menjadikan penonton lain mengumbar tawa.

Musik terus bergema dan mobil pengangkut sound sistem tetap berjalan meski dalam kecepatan lambat, sontak seketika desa itu itu berubah ramai dan umat Islam bergegas bangun untuk sahur setelah dikagetkan oleh suara musik tersebut. Arak-arakan sahur tersebut terasa istimewa karena diikuti pula oleh umat Kristiani. Bahkan mereka ikut berjalan kaki keliling kampung di pagi hari itu. 

Mobile_AP_Rectangle 2

Seperti dituturkan oleh Kyai Syahrowi, Pengasuh TPQ Darul Huda, Dusun Reco Banteng, tradisi membangunkan orang sahur sudah berlangsung di desa itu. Tokoh agama tersebut menerangkan, warga desa itu sangat menghargai toleransi beragama. Hal itu terlihat menjelang waktu sahur, orang Nasrani ikut ambil bagian dalam rutinitas pagi hari di bulan Ramadan. 

- Advertisement -

MALANG, RADARJEMBER.ID- Cerita menarik tentang kehidupan toleransi beragama di negeri ini patut untuk disimak, seperti berlangsung di Dusun Reco Banteng, Desa Suwaru, Malang. Suasana desa tersebut terlihat sepi dan udara sangat dingin saat waktu menunjukan pukul 01.00 WIB , namun hal itu tidak menghalangi niatan warga untuk menggelar kegiatan membangunkan orang tidur untuk sahur.

Aktivitas tersebut memang terlihat meriah, bahkan anak kecil ikut melihat arak-arakan sahur itu sembari menahan kantuk, terkadang mereka turut berjoget mengikuti hentakkan irama musik dari pengeras suara dan diletakan di atas bak terbuka mobil pikap. Tentu melihat kelucuan tersebut, menjadikan penonton lain mengumbar tawa.

Musik terus bergema dan mobil pengangkut sound sistem tetap berjalan meski dalam kecepatan lambat, sontak seketika desa itu itu berubah ramai dan umat Islam bergegas bangun untuk sahur setelah dikagetkan oleh suara musik tersebut. Arak-arakan sahur tersebut terasa istimewa karena diikuti pula oleh umat Kristiani. Bahkan mereka ikut berjalan kaki keliling kampung di pagi hari itu. 

Seperti dituturkan oleh Kyai Syahrowi, Pengasuh TPQ Darul Huda, Dusun Reco Banteng, tradisi membangunkan orang sahur sudah berlangsung di desa itu. Tokoh agama tersebut menerangkan, warga desa itu sangat menghargai toleransi beragama. Hal itu terlihat menjelang waktu sahur, orang Nasrani ikut ambil bagian dalam rutinitas pagi hari di bulan Ramadan. 

MALANG, RADARJEMBER.ID- Cerita menarik tentang kehidupan toleransi beragama di negeri ini patut untuk disimak, seperti berlangsung di Dusun Reco Banteng, Desa Suwaru, Malang. Suasana desa tersebut terlihat sepi dan udara sangat dingin saat waktu menunjukan pukul 01.00 WIB , namun hal itu tidak menghalangi niatan warga untuk menggelar kegiatan membangunkan orang tidur untuk sahur.

Aktivitas tersebut memang terlihat meriah, bahkan anak kecil ikut melihat arak-arakan sahur itu sembari menahan kantuk, terkadang mereka turut berjoget mengikuti hentakkan irama musik dari pengeras suara dan diletakan di atas bak terbuka mobil pikap. Tentu melihat kelucuan tersebut, menjadikan penonton lain mengumbar tawa.

Musik terus bergema dan mobil pengangkut sound sistem tetap berjalan meski dalam kecepatan lambat, sontak seketika desa itu itu berubah ramai dan umat Islam bergegas bangun untuk sahur setelah dikagetkan oleh suara musik tersebut. Arak-arakan sahur tersebut terasa istimewa karena diikuti pula oleh umat Kristiani. Bahkan mereka ikut berjalan kaki keliling kampung di pagi hari itu. 

Seperti dituturkan oleh Kyai Syahrowi, Pengasuh TPQ Darul Huda, Dusun Reco Banteng, tradisi membangunkan orang sahur sudah berlangsung di desa itu. Tokoh agama tersebut menerangkan, warga desa itu sangat menghargai toleransi beragama. Hal itu terlihat menjelang waktu sahur, orang Nasrani ikut ambil bagian dalam rutinitas pagi hari di bulan Ramadan. 

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/