alexametrics
29.5 C
Jember
Wednesday, 5 October 2022

Serial Mike di Streaming Hulu Dituduh Mike Tyson Curi Kisah Hidupnya

Mobile_AP_Rectangle 1

Jakarta, RADARJEMBER.ID – Tuduhan pencurian kisah hidup dilakukan mantan juara tinju kelas berat Mike Tyson. Tuduhan tersebut ditujukan kepada drama televisi yang tanpa izin mencuri kisah hidupnya lewat drama Mike. Drama tersebut akan tayang di AS pada 25 Agustus, yang mereka ulang momen dari kehidupan kontroversial sang petarung.

“Hulu adalah versi streaming dari majikan budak. Mereka mencuri kisah saya dan tidak membayar saya,” tulis Tyson di Instagram, dikutip dari AFP.

“Saya tidak mendukung cerita mereka tentang hidup saya. Ini bukan tahun 1822. Ini tahun 2022. Mereka mencuri kisah hidup saya dan tidak membayar saya. Bagi eksekutif Hulu saya cuma orang kulit hitam yang bisa dijual di pelelangan,” tulisnya. Hulu, yang hanya tersedia di Amerika Serikat, sebagian besar dimiliki oleh Disney.

Mobile_AP_Rectangle 2

Serial yang mereka buat menggambarkan Tyson dirundung saat kecil, kehidupan remaja di mana dia keluar masuk penjara setelah bergabung di geng jalanan Brooklyn dan awal mulanya menggeluti dunia tinju.

Meski serial dengan delapan bagian itu menunjukkan bagaimana aksi Tyson di ring dalam pertarungan-pertarungan terkenal, ceritanya juga fokus terhadap kehidupan pribadinya yang bergejolak.

Sebuah episode fokus terhadap Desiree Washington, kontestan kontes kecantikan yang menuduh Tyson atas pemerkosaan pada 1991. Sang petinju dihukum tahun berikutnya dan dipenjara selama tiga tahun.

Episode itu menceritakan kejadian pemerkosaan di kamar hotel Indianapolis, dan persidangan dari sudut pandang dan narasi Washington.

Penulis skenario dan kreator Steven Rogers mengatakan para sineas sebetulnya “tidak bisa bicara kepada” Tyson karena “hak cipta hidupnya sudah diambil” oleh proyek lain.

Tapi di sisi lain, dia mengatakan “saya tidak suka hanya bergantung kepada satu sumber”. “Saya suka riset dan mendapatkan opini berbeda, kemudian membuat cerita dari situ,” katanya kepada panel Television Critics Association. “Saya tidak suka hanya terikat dengan satu orang,” tambahnya.

Trevante Rhodes, yang memerankan Tyson di serial itu, mengatakan “rasa yang terbaik ketika setidaknya bisa lepas dari dirimu sendiri sejauh mungkin.”

Saat ditanya apakah dia khawatir akan membuat marah Tyson, yang dikenal karena menggigit telinga Evander Holyfield pada 1997, Rhodes hanya menjawab: “Tidak.”

Meski mengangkat tuduhan kekerasan domestik, serial ini juga menggambarkan kekerasan yang dialami Tyson saat kecil, kehilangan ibunya akibat kanker, masalah kecanduan narkoba dan usaha dari tokoh-tokoh tertentu untuk mengambil keuntungan dari kesuksesan Tyson di ring.

“Saat saya melakukan riset, saya menemukan banyak isu yang masih jadi masalah sampai sekarang -seperti Black Lives Matter dan MeToo, juga reformasi penjara dan kecanduan dan masalah kesehatan mental, semua berakar di kisah pria ini,” kata showrunner Karin Gist.

“Jadi ini rasanya waktu yang tepat untuk menceritakannya, lewat lensa orang paling tangguh di planet ini. Saya harap jika dia menontonnya, pendapatnya akan berubah, ” jelas Rogers. (*)

Editor : Yerri Arintoko Aji

Foto : REUTERS/Steve Marcus

Sumber Berita : Antara

- Advertisement -

Jakarta, RADARJEMBER.ID – Tuduhan pencurian kisah hidup dilakukan mantan juara tinju kelas berat Mike Tyson. Tuduhan tersebut ditujukan kepada drama televisi yang tanpa izin mencuri kisah hidupnya lewat drama Mike. Drama tersebut akan tayang di AS pada 25 Agustus, yang mereka ulang momen dari kehidupan kontroversial sang petarung.

“Hulu adalah versi streaming dari majikan budak. Mereka mencuri kisah saya dan tidak membayar saya,” tulis Tyson di Instagram, dikutip dari AFP.

“Saya tidak mendukung cerita mereka tentang hidup saya. Ini bukan tahun 1822. Ini tahun 2022. Mereka mencuri kisah hidup saya dan tidak membayar saya. Bagi eksekutif Hulu saya cuma orang kulit hitam yang bisa dijual di pelelangan,” tulisnya. Hulu, yang hanya tersedia di Amerika Serikat, sebagian besar dimiliki oleh Disney.

Serial yang mereka buat menggambarkan Tyson dirundung saat kecil, kehidupan remaja di mana dia keluar masuk penjara setelah bergabung di geng jalanan Brooklyn dan awal mulanya menggeluti dunia tinju.

Meski serial dengan delapan bagian itu menunjukkan bagaimana aksi Tyson di ring dalam pertarungan-pertarungan terkenal, ceritanya juga fokus terhadap kehidupan pribadinya yang bergejolak.

Sebuah episode fokus terhadap Desiree Washington, kontestan kontes kecantikan yang menuduh Tyson atas pemerkosaan pada 1991. Sang petinju dihukum tahun berikutnya dan dipenjara selama tiga tahun.

Episode itu menceritakan kejadian pemerkosaan di kamar hotel Indianapolis, dan persidangan dari sudut pandang dan narasi Washington.

Penulis skenario dan kreator Steven Rogers mengatakan para sineas sebetulnya “tidak bisa bicara kepada” Tyson karena “hak cipta hidupnya sudah diambil” oleh proyek lain.

Tapi di sisi lain, dia mengatakan “saya tidak suka hanya bergantung kepada satu sumber”. “Saya suka riset dan mendapatkan opini berbeda, kemudian membuat cerita dari situ,” katanya kepada panel Television Critics Association. “Saya tidak suka hanya terikat dengan satu orang,” tambahnya.

Trevante Rhodes, yang memerankan Tyson di serial itu, mengatakan “rasa yang terbaik ketika setidaknya bisa lepas dari dirimu sendiri sejauh mungkin.”

Saat ditanya apakah dia khawatir akan membuat marah Tyson, yang dikenal karena menggigit telinga Evander Holyfield pada 1997, Rhodes hanya menjawab: “Tidak.”

Meski mengangkat tuduhan kekerasan domestik, serial ini juga menggambarkan kekerasan yang dialami Tyson saat kecil, kehilangan ibunya akibat kanker, masalah kecanduan narkoba dan usaha dari tokoh-tokoh tertentu untuk mengambil keuntungan dari kesuksesan Tyson di ring.

“Saat saya melakukan riset, saya menemukan banyak isu yang masih jadi masalah sampai sekarang -seperti Black Lives Matter dan MeToo, juga reformasi penjara dan kecanduan dan masalah kesehatan mental, semua berakar di kisah pria ini,” kata showrunner Karin Gist.

“Jadi ini rasanya waktu yang tepat untuk menceritakannya, lewat lensa orang paling tangguh di planet ini. Saya harap jika dia menontonnya, pendapatnya akan berubah, ” jelas Rogers. (*)

Editor : Yerri Arintoko Aji

Foto : REUTERS/Steve Marcus

Sumber Berita : Antara

Jakarta, RADARJEMBER.ID – Tuduhan pencurian kisah hidup dilakukan mantan juara tinju kelas berat Mike Tyson. Tuduhan tersebut ditujukan kepada drama televisi yang tanpa izin mencuri kisah hidupnya lewat drama Mike. Drama tersebut akan tayang di AS pada 25 Agustus, yang mereka ulang momen dari kehidupan kontroversial sang petarung.

“Hulu adalah versi streaming dari majikan budak. Mereka mencuri kisah saya dan tidak membayar saya,” tulis Tyson di Instagram, dikutip dari AFP.

“Saya tidak mendukung cerita mereka tentang hidup saya. Ini bukan tahun 1822. Ini tahun 2022. Mereka mencuri kisah hidup saya dan tidak membayar saya. Bagi eksekutif Hulu saya cuma orang kulit hitam yang bisa dijual di pelelangan,” tulisnya. Hulu, yang hanya tersedia di Amerika Serikat, sebagian besar dimiliki oleh Disney.

Serial yang mereka buat menggambarkan Tyson dirundung saat kecil, kehidupan remaja di mana dia keluar masuk penjara setelah bergabung di geng jalanan Brooklyn dan awal mulanya menggeluti dunia tinju.

Meski serial dengan delapan bagian itu menunjukkan bagaimana aksi Tyson di ring dalam pertarungan-pertarungan terkenal, ceritanya juga fokus terhadap kehidupan pribadinya yang bergejolak.

Sebuah episode fokus terhadap Desiree Washington, kontestan kontes kecantikan yang menuduh Tyson atas pemerkosaan pada 1991. Sang petinju dihukum tahun berikutnya dan dipenjara selama tiga tahun.

Episode itu menceritakan kejadian pemerkosaan di kamar hotel Indianapolis, dan persidangan dari sudut pandang dan narasi Washington.

Penulis skenario dan kreator Steven Rogers mengatakan para sineas sebetulnya “tidak bisa bicara kepada” Tyson karena “hak cipta hidupnya sudah diambil” oleh proyek lain.

Tapi di sisi lain, dia mengatakan “saya tidak suka hanya bergantung kepada satu sumber”. “Saya suka riset dan mendapatkan opini berbeda, kemudian membuat cerita dari situ,” katanya kepada panel Television Critics Association. “Saya tidak suka hanya terikat dengan satu orang,” tambahnya.

Trevante Rhodes, yang memerankan Tyson di serial itu, mengatakan “rasa yang terbaik ketika setidaknya bisa lepas dari dirimu sendiri sejauh mungkin.”

Saat ditanya apakah dia khawatir akan membuat marah Tyson, yang dikenal karena menggigit telinga Evander Holyfield pada 1997, Rhodes hanya menjawab: “Tidak.”

Meski mengangkat tuduhan kekerasan domestik, serial ini juga menggambarkan kekerasan yang dialami Tyson saat kecil, kehilangan ibunya akibat kanker, masalah kecanduan narkoba dan usaha dari tokoh-tokoh tertentu untuk mengambil keuntungan dari kesuksesan Tyson di ring.

“Saat saya melakukan riset, saya menemukan banyak isu yang masih jadi masalah sampai sekarang -seperti Black Lives Matter dan MeToo, juga reformasi penjara dan kecanduan dan masalah kesehatan mental, semua berakar di kisah pria ini,” kata showrunner Karin Gist.

“Jadi ini rasanya waktu yang tepat untuk menceritakannya, lewat lensa orang paling tangguh di planet ini. Saya harap jika dia menontonnya, pendapatnya akan berubah, ” jelas Rogers. (*)

Editor : Yerri Arintoko Aji

Foto : REUTERS/Steve Marcus

Sumber Berita : Antara

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/