alexametrics
24.1 C
Jember
Wednesday, 25 May 2022

Wajahnya Seram Mirip Komodo, tapi Sebenarnya Jinak

Edukasi KPI Jember tentang Reptil

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Belakangan ini, hewan jenis reptil kurang mendapat perhatian di mata publik. Sebab, banyak orang yang mengira semua jenis reptil adalah hewan yang berbahaya. Namun sebenarnya ada beberapa hewan reptil yang mudah dijinakkan.

Salah satunya adalah iguana. Sekilas bentuknya memang mirip bunglon dan juga komodo. Wajahnya juga seram. Ternyata, iguana termasuk hewan pemakan tumbuhan atau herbivora. Hewan ini tak berbahaya sama sekali. Namun karena wujudnya, hewan ini sering dijauhi oleh masyarakat.

Menurut George D Veo, salah satu anggota Komunitas Pecinta Iguana (KPI) Jember, edukasi tentang reptil masih sangat minim untuk diminati masyarakat. Apalagi, kata reptil terdengar seperti binatang pemangsa manusia.

Mobile_AP_Rectangle 2

“Sebagian mengira kalau hewan reptil itu aneh dan menakutkan. Makanya jarang orang yang mau memelihara,” katanya.

Akibat hal tersebut, selama tiga tahun terakhir ini, para pecinta reptil mulai merosot. Sebab, semakin jarang masyarakat yang meliriknya. Hal ini membuat harga reptil, terutama iguana, juga semakin anjlok.

“Penurunan terjadi sejak sekitar tiga tahun lalu, ditambah pandemi ini jadi anjlok. Pecintanya juga mulai berguguran,” imbuhnya.

Jika hal ini dibiarkan, tentu membuat populasi reptil akan semakin berkurang. Sebab, minimnya jumlah pecinta reptil juga menyebabkan berkurangnya orang yang berternak reptil.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Belakangan ini, hewan jenis reptil kurang mendapat perhatian di mata publik. Sebab, banyak orang yang mengira semua jenis reptil adalah hewan yang berbahaya. Namun sebenarnya ada beberapa hewan reptil yang mudah dijinakkan.

Salah satunya adalah iguana. Sekilas bentuknya memang mirip bunglon dan juga komodo. Wajahnya juga seram. Ternyata, iguana termasuk hewan pemakan tumbuhan atau herbivora. Hewan ini tak berbahaya sama sekali. Namun karena wujudnya, hewan ini sering dijauhi oleh masyarakat.

Menurut George D Veo, salah satu anggota Komunitas Pecinta Iguana (KPI) Jember, edukasi tentang reptil masih sangat minim untuk diminati masyarakat. Apalagi, kata reptil terdengar seperti binatang pemangsa manusia.

“Sebagian mengira kalau hewan reptil itu aneh dan menakutkan. Makanya jarang orang yang mau memelihara,” katanya.

Akibat hal tersebut, selama tiga tahun terakhir ini, para pecinta reptil mulai merosot. Sebab, semakin jarang masyarakat yang meliriknya. Hal ini membuat harga reptil, terutama iguana, juga semakin anjlok.

“Penurunan terjadi sejak sekitar tiga tahun lalu, ditambah pandemi ini jadi anjlok. Pecintanya juga mulai berguguran,” imbuhnya.

Jika hal ini dibiarkan, tentu membuat populasi reptil akan semakin berkurang. Sebab, minimnya jumlah pecinta reptil juga menyebabkan berkurangnya orang yang berternak reptil.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Belakangan ini, hewan jenis reptil kurang mendapat perhatian di mata publik. Sebab, banyak orang yang mengira semua jenis reptil adalah hewan yang berbahaya. Namun sebenarnya ada beberapa hewan reptil yang mudah dijinakkan.

Salah satunya adalah iguana. Sekilas bentuknya memang mirip bunglon dan juga komodo. Wajahnya juga seram. Ternyata, iguana termasuk hewan pemakan tumbuhan atau herbivora. Hewan ini tak berbahaya sama sekali. Namun karena wujudnya, hewan ini sering dijauhi oleh masyarakat.

Menurut George D Veo, salah satu anggota Komunitas Pecinta Iguana (KPI) Jember, edukasi tentang reptil masih sangat minim untuk diminati masyarakat. Apalagi, kata reptil terdengar seperti binatang pemangsa manusia.

“Sebagian mengira kalau hewan reptil itu aneh dan menakutkan. Makanya jarang orang yang mau memelihara,” katanya.

Akibat hal tersebut, selama tiga tahun terakhir ini, para pecinta reptil mulai merosot. Sebab, semakin jarang masyarakat yang meliriknya. Hal ini membuat harga reptil, terutama iguana, juga semakin anjlok.

“Penurunan terjadi sejak sekitar tiga tahun lalu, ditambah pandemi ini jadi anjlok. Pecintanya juga mulai berguguran,” imbuhnya.

Jika hal ini dibiarkan, tentu membuat populasi reptil akan semakin berkurang. Sebab, minimnya jumlah pecinta reptil juga menyebabkan berkurangnya orang yang berternak reptil.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/