alexametrics
19.8 C
Jember
Wednesday, 29 June 2022

Siapkan 18 Ribu Vaksin untuk 50 Puskesmas di Jember

Mobile_AP_Rectangle 1

SUMBERSARI, RADARJEMBER.ID – Sebanyak 18 ribu vaksin dengan varian Sinopharm dan AstraZeneca telah tiba di Jember. Rencananya, vaksin ini bakal disebarkan pada 50 puskesmas, sehingga nantinya semua masyarakat dapat melakukan vaksinasi secara merata. Diketahui, pelayanan vaksinasi akan berlangsung sejak Senin (9/8) ini.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jember dr Wiwik Supartiwi menjelaskan bahwa dalam pembagiannya, tidak semua puskesmas mendapatkan jumlah yang sama. Sebab, pembagian vaksin bersifat fleksibel alias memperhatikan kebutuhan. “Pembagian vaksin sifatnya fleksibel. Tidak semua rumah sakit sama,” kata Wiwik, Minggu (8/8) kemarin.

Vaksin kali ini, lanjut dia, diperuntukkan bagi lansia serta kalangan masyarakat yang usianya di atas 18 tahun. Sementara, vaksin untuk ibu hamil masih belum tersedia. Wiwik menjelaskan bahwa vaksin yang diperuntukkan bagi ibu hamil masih menunggu koordinasi dengan pusat. Sebab, perlakuannya berbeda.

Mobile_AP_Rectangle 2

Pun halnya dengan vaksin yang diperuntukkan bagi para nakes. Ada perlakuan yang berbeda. Skemanya, rumah sakit atau puskesmas mengajukan jumlah nakes yang akan mendapatkan vaksin dosis ketiga. Jadwal pelaksanaannya pada setiap rumah sakit dan puskesmas juga berbeda. “Nakesnya berdasarkan usulan mereka. Bahwa yang akan divaksin sudah melalui vaksinasi tahap dua. Kalau minggu depan ini mungkin sudah mulai. Kan barangnya baru datang,” terang wiwik.

Sebagai informasi, vaksin Sinopharm merupakan vaksin buatan Tiongkok dan telah diujikan di beberapa negara. Vaksin ini menggunakan platform yang sama dengan vaksin Sinovac, yaitu virus yang diinaktivasi. Dalam uji klinis, efikasi vaksin Sinopharm mencapai 78 persen, dan vaksin ini dapat digunakan pada populasi usia 18 tahun ke atas sampai lansia.

- Advertisement -

SUMBERSARI, RADARJEMBER.ID – Sebanyak 18 ribu vaksin dengan varian Sinopharm dan AstraZeneca telah tiba di Jember. Rencananya, vaksin ini bakal disebarkan pada 50 puskesmas, sehingga nantinya semua masyarakat dapat melakukan vaksinasi secara merata. Diketahui, pelayanan vaksinasi akan berlangsung sejak Senin (9/8) ini.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jember dr Wiwik Supartiwi menjelaskan bahwa dalam pembagiannya, tidak semua puskesmas mendapatkan jumlah yang sama. Sebab, pembagian vaksin bersifat fleksibel alias memperhatikan kebutuhan. “Pembagian vaksin sifatnya fleksibel. Tidak semua rumah sakit sama,” kata Wiwik, Minggu (8/8) kemarin.

Vaksin kali ini, lanjut dia, diperuntukkan bagi lansia serta kalangan masyarakat yang usianya di atas 18 tahun. Sementara, vaksin untuk ibu hamil masih belum tersedia. Wiwik menjelaskan bahwa vaksin yang diperuntukkan bagi ibu hamil masih menunggu koordinasi dengan pusat. Sebab, perlakuannya berbeda.

Pun halnya dengan vaksin yang diperuntukkan bagi para nakes. Ada perlakuan yang berbeda. Skemanya, rumah sakit atau puskesmas mengajukan jumlah nakes yang akan mendapatkan vaksin dosis ketiga. Jadwal pelaksanaannya pada setiap rumah sakit dan puskesmas juga berbeda. “Nakesnya berdasarkan usulan mereka. Bahwa yang akan divaksin sudah melalui vaksinasi tahap dua. Kalau minggu depan ini mungkin sudah mulai. Kan barangnya baru datang,” terang wiwik.

Sebagai informasi, vaksin Sinopharm merupakan vaksin buatan Tiongkok dan telah diujikan di beberapa negara. Vaksin ini menggunakan platform yang sama dengan vaksin Sinovac, yaitu virus yang diinaktivasi. Dalam uji klinis, efikasi vaksin Sinopharm mencapai 78 persen, dan vaksin ini dapat digunakan pada populasi usia 18 tahun ke atas sampai lansia.

SUMBERSARI, RADARJEMBER.ID – Sebanyak 18 ribu vaksin dengan varian Sinopharm dan AstraZeneca telah tiba di Jember. Rencananya, vaksin ini bakal disebarkan pada 50 puskesmas, sehingga nantinya semua masyarakat dapat melakukan vaksinasi secara merata. Diketahui, pelayanan vaksinasi akan berlangsung sejak Senin (9/8) ini.

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Jember dr Wiwik Supartiwi menjelaskan bahwa dalam pembagiannya, tidak semua puskesmas mendapatkan jumlah yang sama. Sebab, pembagian vaksin bersifat fleksibel alias memperhatikan kebutuhan. “Pembagian vaksin sifatnya fleksibel. Tidak semua rumah sakit sama,” kata Wiwik, Minggu (8/8) kemarin.

Vaksin kali ini, lanjut dia, diperuntukkan bagi lansia serta kalangan masyarakat yang usianya di atas 18 tahun. Sementara, vaksin untuk ibu hamil masih belum tersedia. Wiwik menjelaskan bahwa vaksin yang diperuntukkan bagi ibu hamil masih menunggu koordinasi dengan pusat. Sebab, perlakuannya berbeda.

Pun halnya dengan vaksin yang diperuntukkan bagi para nakes. Ada perlakuan yang berbeda. Skemanya, rumah sakit atau puskesmas mengajukan jumlah nakes yang akan mendapatkan vaksin dosis ketiga. Jadwal pelaksanaannya pada setiap rumah sakit dan puskesmas juga berbeda. “Nakesnya berdasarkan usulan mereka. Bahwa yang akan divaksin sudah melalui vaksinasi tahap dua. Kalau minggu depan ini mungkin sudah mulai. Kan barangnya baru datang,” terang wiwik.

Sebagai informasi, vaksin Sinopharm merupakan vaksin buatan Tiongkok dan telah diujikan di beberapa negara. Vaksin ini menggunakan platform yang sama dengan vaksin Sinovac, yaitu virus yang diinaktivasi. Dalam uji klinis, efikasi vaksin Sinopharm mencapai 78 persen, dan vaksin ini dapat digunakan pada populasi usia 18 tahun ke atas sampai lansia.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/