alexametrics
22.3 C
Jember
Tuesday, 9 August 2022

Akun Medsos Anak dan Orang Tua Rentan Diretas, Begini Cara Mencegahnya

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID- Akhir-akhir ini semakin banyak sekali peretasan akun media sosial (medsos) yang terjadi di Indonesia dan Jember. Kontan, hal itu membuat banyak pengguna waswas akan peretasan yang terjadi. Apalagi, penggunanya rata-rata para pemuda.

Dosen Politeknik Negeri Jember (Polije), Wiryawan menjelaskan, meski pengguna medsos para anak muda, namun ada juga pengguna media sosial yang di bawah umur dan orang tua. “Tanggapan saya mengenai peretasan media sosial lebih kepada seberapa sadar pengguna media sosial terhadap data-data privasi seperti username, password yang telah dibuat,” ujar Wiryawan.

BACA JUGA: Anggap Hacker Masih Belajar, tapi Semua Situs OPD Bondowoso Diretas

Mobile_AP_Rectangle 2

Menurutnya, anak muda bisa mengatasi keamanan akun media sosial. Justru para orang tua dan anak di bawah umur yang harus berhati-hati terhadap kasus peretasan media sosial. Para orang tua dan anak di bawah umur perlu membuat password yang lebih susah, sehingga akun media sosial seperti Instagram, Facebook, atau yang lain tidak mudah diretas.

Wiryawan memberikan tips jitu kepada para pengguna media sosial. Gunanya mencegah peretasan. “Tips yang pertama dari saya yaitu, jika membuat password untuk akun media sosial sebaiknya gunakan kombinasi huruf besar, huruf kecil, simbol, dan angka,” katanya.

Tips kedua yaitu, jika sudah membuat akun media sosial disarankan untuk mengaktifkan verifikasi dua langkah untuk mengantisipasi terjadinya peretasan media sosial. “Tips ketiga sebaiknya gunakan media sosial yang di-download dari aplikasi tepercaya seperti Google Play Store. Jangan terpengaruh men-download aplikasi yang sudah dimodifikasi meskipun fiturnya lebih banyak,” ujar Wiryawan.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID- Akhir-akhir ini semakin banyak sekali peretasan akun media sosial (medsos) yang terjadi di Indonesia dan Jember. Kontan, hal itu membuat banyak pengguna waswas akan peretasan yang terjadi. Apalagi, penggunanya rata-rata para pemuda.

Dosen Politeknik Negeri Jember (Polije), Wiryawan menjelaskan, meski pengguna medsos para anak muda, namun ada juga pengguna media sosial yang di bawah umur dan orang tua. “Tanggapan saya mengenai peretasan media sosial lebih kepada seberapa sadar pengguna media sosial terhadap data-data privasi seperti username, password yang telah dibuat,” ujar Wiryawan.

BACA JUGA: Anggap Hacker Masih Belajar, tapi Semua Situs OPD Bondowoso Diretas

Menurutnya, anak muda bisa mengatasi keamanan akun media sosial. Justru para orang tua dan anak di bawah umur yang harus berhati-hati terhadap kasus peretasan media sosial. Para orang tua dan anak di bawah umur perlu membuat password yang lebih susah, sehingga akun media sosial seperti Instagram, Facebook, atau yang lain tidak mudah diretas.

Wiryawan memberikan tips jitu kepada para pengguna media sosial. Gunanya mencegah peretasan. “Tips yang pertama dari saya yaitu, jika membuat password untuk akun media sosial sebaiknya gunakan kombinasi huruf besar, huruf kecil, simbol, dan angka,” katanya.

Tips kedua yaitu, jika sudah membuat akun media sosial disarankan untuk mengaktifkan verifikasi dua langkah untuk mengantisipasi terjadinya peretasan media sosial. “Tips ketiga sebaiknya gunakan media sosial yang di-download dari aplikasi tepercaya seperti Google Play Store. Jangan terpengaruh men-download aplikasi yang sudah dimodifikasi meskipun fiturnya lebih banyak,” ujar Wiryawan.

JEMBER, RADARJEMBER.ID- Akhir-akhir ini semakin banyak sekali peretasan akun media sosial (medsos) yang terjadi di Indonesia dan Jember. Kontan, hal itu membuat banyak pengguna waswas akan peretasan yang terjadi. Apalagi, penggunanya rata-rata para pemuda.

Dosen Politeknik Negeri Jember (Polije), Wiryawan menjelaskan, meski pengguna medsos para anak muda, namun ada juga pengguna media sosial yang di bawah umur dan orang tua. “Tanggapan saya mengenai peretasan media sosial lebih kepada seberapa sadar pengguna media sosial terhadap data-data privasi seperti username, password yang telah dibuat,” ujar Wiryawan.

BACA JUGA: Anggap Hacker Masih Belajar, tapi Semua Situs OPD Bondowoso Diretas

Menurutnya, anak muda bisa mengatasi keamanan akun media sosial. Justru para orang tua dan anak di bawah umur yang harus berhati-hati terhadap kasus peretasan media sosial. Para orang tua dan anak di bawah umur perlu membuat password yang lebih susah, sehingga akun media sosial seperti Instagram, Facebook, atau yang lain tidak mudah diretas.

Wiryawan memberikan tips jitu kepada para pengguna media sosial. Gunanya mencegah peretasan. “Tips yang pertama dari saya yaitu, jika membuat password untuk akun media sosial sebaiknya gunakan kombinasi huruf besar, huruf kecil, simbol, dan angka,” katanya.

Tips kedua yaitu, jika sudah membuat akun media sosial disarankan untuk mengaktifkan verifikasi dua langkah untuk mengantisipasi terjadinya peretasan media sosial. “Tips ketiga sebaiknya gunakan media sosial yang di-download dari aplikasi tepercaya seperti Google Play Store. Jangan terpengaruh men-download aplikasi yang sudah dimodifikasi meskipun fiturnya lebih banyak,” ujar Wiryawan.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/