alexametrics
30.5 C
Jember
Wednesday, 18 May 2022

Beli Pupuk 35 Miliar, Tapi Luasan Lahan Tanaman Padi Justru Menyusut

Mobile_AP_Rectangle 1

GAMBIRONO, RADARJEMBER.ID – Lahan pertanian di Desa Gambirono hingga memasuki Balung mulai berangsur berubah. Tanaman padi yang dulu hijau mulai kering karena telah panen. Senyum petani juga mulai mengembang karena harga gabah berangsur membaik.

“Mau beli gabah tah? Harga gabah sekarang Rp 4.000,” ucap Suyamin, buruh tani, kepada Jawa Pos Radar Jember, akhir pekan kemarin. Kata dia, harga gabah sekarang mulai membaik dan berangsur naik.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember Jumantoro melakukan monitoring harga gabah kering sawah. Awal pekan ini berkisar Rp 4.400–Rp 4.500 per kilogram. “Waktu panen raya harganya di bawah HPP (harga pokok penjualan, Red) yaitu Rp 3.700 sampai Rp 3.800 per kilogram. Karena sekarang sedikit yang panen, maka ada kenaikan dan melebihi dari HPP, yaitu Rp 4.200 per kilogram,” jelasnya.

Mobile_AP_Rectangle 2

Dia mengaku, kondisi harga gabah yang jatuh tersebut selalu terjadi saat puncak panen. Artinya, harus ada sesuatu yang dibenahi mulai dari pemerintah pusat hingga daerah. Terutama soal tata niaganya. Sehingga, HPP itu bisa diterapkan untuk semuanya. Termasuk ke penggilingan swasta. Lebih baik lagi, kata Jumantoro, jika petani juga punya cita-cita menjadi petani yang berdikari. “Penguatan lembaga sampai petani menjual dalam bentuk beras, sehingga punya hasil tawar lebih baik,” ucapnya.

Meski harga gabah membaik, luasan lahan tanaman padi justru menyusut. Data Badan Pusat Statistik (BPS) Jember, luas panen padi pada tahun 2020 sebesar 121,60 ribu hektare mengalami penurunan sebanyak 1,99 ribu hektare atau 1,61 persen bila dibandingkan tahun 2019 yang seluas 123,59 ribu hektare. Luasan panen padi yang menyusut itu juga diikuti dengan produksinya. Pada 2019 lalu, sebesar 616,86 ribu ton gabah kering giling (GKG), turun menjadi 590,26 ribu ton GKG pada tahun 2020.

Bagaimana dengan 2021 ini? Data BPS juga pada luas panen padi awal tahun 2021 yaitu Januari, awalnya cukup menjanjikan dan lebih baik dari Januari 2019 dan Januari 2020. Luas panen padi Januari 2021 sebesar 7,2 hektare, sedangkan Januari 2020 5,8 hektare. Namun, pada April kemarin luas panen 2021 menyusut hanya 36,9 ribu hektare dan tak semanis pada 2020 kemarin yang tercatat sebesar 39,2 ribu hektare.

Jumantoro menambahkan, turunnya produksi tanaman padi di Kabupaten Jember pada 2020 kemarin bukan soal tentang menyusutnya luasan panen padi saja. Tapi juga dipengaruhi turunnya produktivitas. Mengapa demikian? Pria asal Jelbuk ini menambahkan, lantaran tidak ada dukungan dari pemerintah. Terutama tentang pupuk subsidi. “Di tengah pandemi, petani diminta genjot produksinya. Tapi, pupuk subsidinya dikurangi. Bagaimana bisa meningkat,” imbuhnya.

- Advertisement -

GAMBIRONO, RADARJEMBER.ID – Lahan pertanian di Desa Gambirono hingga memasuki Balung mulai berangsur berubah. Tanaman padi yang dulu hijau mulai kering karena telah panen. Senyum petani juga mulai mengembang karena harga gabah berangsur membaik.

“Mau beli gabah tah? Harga gabah sekarang Rp 4.000,” ucap Suyamin, buruh tani, kepada Jawa Pos Radar Jember, akhir pekan kemarin. Kata dia, harga gabah sekarang mulai membaik dan berangsur naik.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember Jumantoro melakukan monitoring harga gabah kering sawah. Awal pekan ini berkisar Rp 4.400–Rp 4.500 per kilogram. “Waktu panen raya harganya di bawah HPP (harga pokok penjualan, Red) yaitu Rp 3.700 sampai Rp 3.800 per kilogram. Karena sekarang sedikit yang panen, maka ada kenaikan dan melebihi dari HPP, yaitu Rp 4.200 per kilogram,” jelasnya.

Dia mengaku, kondisi harga gabah yang jatuh tersebut selalu terjadi saat puncak panen. Artinya, harus ada sesuatu yang dibenahi mulai dari pemerintah pusat hingga daerah. Terutama soal tata niaganya. Sehingga, HPP itu bisa diterapkan untuk semuanya. Termasuk ke penggilingan swasta. Lebih baik lagi, kata Jumantoro, jika petani juga punya cita-cita menjadi petani yang berdikari. “Penguatan lembaga sampai petani menjual dalam bentuk beras, sehingga punya hasil tawar lebih baik,” ucapnya.

Meski harga gabah membaik, luasan lahan tanaman padi justru menyusut. Data Badan Pusat Statistik (BPS) Jember, luas panen padi pada tahun 2020 sebesar 121,60 ribu hektare mengalami penurunan sebanyak 1,99 ribu hektare atau 1,61 persen bila dibandingkan tahun 2019 yang seluas 123,59 ribu hektare. Luasan panen padi yang menyusut itu juga diikuti dengan produksinya. Pada 2019 lalu, sebesar 616,86 ribu ton gabah kering giling (GKG), turun menjadi 590,26 ribu ton GKG pada tahun 2020.

Bagaimana dengan 2021 ini? Data BPS juga pada luas panen padi awal tahun 2021 yaitu Januari, awalnya cukup menjanjikan dan lebih baik dari Januari 2019 dan Januari 2020. Luas panen padi Januari 2021 sebesar 7,2 hektare, sedangkan Januari 2020 5,8 hektare. Namun, pada April kemarin luas panen 2021 menyusut hanya 36,9 ribu hektare dan tak semanis pada 2020 kemarin yang tercatat sebesar 39,2 ribu hektare.

Jumantoro menambahkan, turunnya produksi tanaman padi di Kabupaten Jember pada 2020 kemarin bukan soal tentang menyusutnya luasan panen padi saja. Tapi juga dipengaruhi turunnya produktivitas. Mengapa demikian? Pria asal Jelbuk ini menambahkan, lantaran tidak ada dukungan dari pemerintah. Terutama tentang pupuk subsidi. “Di tengah pandemi, petani diminta genjot produksinya. Tapi, pupuk subsidinya dikurangi. Bagaimana bisa meningkat,” imbuhnya.

GAMBIRONO, RADARJEMBER.ID – Lahan pertanian di Desa Gambirono hingga memasuki Balung mulai berangsur berubah. Tanaman padi yang dulu hijau mulai kering karena telah panen. Senyum petani juga mulai mengembang karena harga gabah berangsur membaik.

“Mau beli gabah tah? Harga gabah sekarang Rp 4.000,” ucap Suyamin, buruh tani, kepada Jawa Pos Radar Jember, akhir pekan kemarin. Kata dia, harga gabah sekarang mulai membaik dan berangsur naik.

Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jember Jumantoro melakukan monitoring harga gabah kering sawah. Awal pekan ini berkisar Rp 4.400–Rp 4.500 per kilogram. “Waktu panen raya harganya di bawah HPP (harga pokok penjualan, Red) yaitu Rp 3.700 sampai Rp 3.800 per kilogram. Karena sekarang sedikit yang panen, maka ada kenaikan dan melebihi dari HPP, yaitu Rp 4.200 per kilogram,” jelasnya.

Dia mengaku, kondisi harga gabah yang jatuh tersebut selalu terjadi saat puncak panen. Artinya, harus ada sesuatu yang dibenahi mulai dari pemerintah pusat hingga daerah. Terutama soal tata niaganya. Sehingga, HPP itu bisa diterapkan untuk semuanya. Termasuk ke penggilingan swasta. Lebih baik lagi, kata Jumantoro, jika petani juga punya cita-cita menjadi petani yang berdikari. “Penguatan lembaga sampai petani menjual dalam bentuk beras, sehingga punya hasil tawar lebih baik,” ucapnya.

Meski harga gabah membaik, luasan lahan tanaman padi justru menyusut. Data Badan Pusat Statistik (BPS) Jember, luas panen padi pada tahun 2020 sebesar 121,60 ribu hektare mengalami penurunan sebanyak 1,99 ribu hektare atau 1,61 persen bila dibandingkan tahun 2019 yang seluas 123,59 ribu hektare. Luasan panen padi yang menyusut itu juga diikuti dengan produksinya. Pada 2019 lalu, sebesar 616,86 ribu ton gabah kering giling (GKG), turun menjadi 590,26 ribu ton GKG pada tahun 2020.

Bagaimana dengan 2021 ini? Data BPS juga pada luas panen padi awal tahun 2021 yaitu Januari, awalnya cukup menjanjikan dan lebih baik dari Januari 2019 dan Januari 2020. Luas panen padi Januari 2021 sebesar 7,2 hektare, sedangkan Januari 2020 5,8 hektare. Namun, pada April kemarin luas panen 2021 menyusut hanya 36,9 ribu hektare dan tak semanis pada 2020 kemarin yang tercatat sebesar 39,2 ribu hektare.

Jumantoro menambahkan, turunnya produksi tanaman padi di Kabupaten Jember pada 2020 kemarin bukan soal tentang menyusutnya luasan panen padi saja. Tapi juga dipengaruhi turunnya produktivitas. Mengapa demikian? Pria asal Jelbuk ini menambahkan, lantaran tidak ada dukungan dari pemerintah. Terutama tentang pupuk subsidi. “Di tengah pandemi, petani diminta genjot produksinya. Tapi, pupuk subsidinya dikurangi. Bagaimana bisa meningkat,” imbuhnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/