”Masker itu lebih banyak menyebarkan ketakutan daripada mencegah virus.”

Anda boleh menilai yang mengucapkan kalimat itu orang gila. Terutama di musim virus seperti ini. Tapi, pemilik kalimat itu seorang perdana menteri. Ia adalah Hun Sen, Perdana Menteri Kamboja.

Hun Sen begitu marah melihat begitu banyak negara menolak disandari kapal pesiar mewah Westerdam.

Kapal pesiar milik Belanda itu telah berhari-hari menjadi gelandangan di laut. Dengan 2.764 orang di dalamnya.

Kapal itu bertolak dari pelabuhan Hongkong tanggal 1 Februari lalu. Tujuan awalnya Taiwan. Tapi Taiwan menolak kedatangan Westerdam. Alasannya: jangan-jangan Westerdam seperti Diamond Princess –membawa penumpang yang terjangkit virus Corona asal Wuhan, Tiongkok.

Kapal mewah itu pun ngacir ke utara. Mengarah ke Okinawa, pulau di bagian paling Selatan Jepang.

Okinawa juga menolak.

Westerdam pun balik ke arah Selatan. Menuju Manila.

Filipina juga menolak.

Kapal pesiar yang tingginya 11 lantai itu belok ke arah Barat. Mengarah ke Bangkok.

Muncullah kegembiraan di kalangan penumpangnya. Thailand mengizinkan kapal buatan tahun 2003 itu merapat di pelabuhan cruise dekat Bangkok.

Tanggal 10 Februari kapal berpenumpang 2.764 orang itu –1.964 turis dan 800 crew– mendekati pelabuhan Bangkok.

Malam itu penumpang sangat bergembira. Status gelandangan mereka akan berakhir malam itu.

Keesokan harinya, ketika bangun tidur, mereka kecewa berjamaah: pemerintah Thailand membatalkan izin merapat.

Sudah 10 hari mereka terkatung-katung di kemewahan kapal itu di atas laut.

Sebagian penumpang memposting kekecewaan mereka di medsos. ”Kami ini sudah dites. Tidak ada yang mengandung virus,” tulis seorang penumpang. ”Kami ini diperlakukan seperti di karantina,” tulis yang lain.

Itulah yang membuat Hun Sen marah. Dengan caranya sendiri. Ia langsung mengijinkan Westerdam datang ke Kamboja, merapat di pelabuhannya.

Maka pada tanggal 13 Februari –setelah 13 hari menggelandang– Westerdam tiba di Phnom Penh.

Banyak penumpang yang memilih mengakhiri perjalanan di Kamboja. Dari sini mereka naik pesawat ke negara masing-masing. Atau ke negara yang bisa dipergunakan untuk transit.

Ratusan penumpang pun menyebar ke seluruh dunia. Tapi suami-istri asal Amerika itu milih terbang ke Kuala Lumpur.

Selebihnya memilih jalan-jalan di Kamboja. Menunggu status kapal itu berikutnya: bisa berlayar ke mana lagi –tergantung negara mana yang membolehkan.

Keesokan harinya dunia dibuat heboh oleh Malaysia. Suami-istri yang ke Malaysia itu bermasalah. Sang istri jatuh sakit. Ketika diperiksa diketahui terkena virus Corona. Umurnya 83 tahun.

Tes itu dilakukan sekali lagi. Hasilnya tetap: positif Corona.

Tapi sang suami, 85 tahun, dinyatakan negatif.