Pecandu Liga Inggris kelimpungan sejak tahun lalu. Sejak hak siar di Indonesia pindah ke MolaTV.

MolaTV?

Semula itu dikira stasiun TV dari negara Bugaboo. Di Indonesia tidak pernah dikenal nama stasiun TV seperti itu.

Atau jangan-jangan itu TV dari Timur Tengah –seperti kemunculan tiba-tiba beIN Sports dulu itu.

Lalu siapa itu MolaTV?

Ternyata itu asli Indonesia. Dari grup Djarum –perusahaan rokok yang sudah lama menggeser Gudang Garam sebagai Raja Kretek Indonesia.

Sebelum itu orang Jakarta sudah telanjur berlangganan Nextmedia –untuk mendapat siaran Liga Inggris. Mereka pun buru-buru mengganti decoder –biar pun langganan Nextmedia-nya belum habis. Dan tidak bisa di-refund.

Mereka pun harus membeli alat baru: MolaTV –bagi yang punya uang.

Orang Surabaya lebih tersiksa lagi. Tidak bisa beli alat itu di Surabaya. Terpaksa mereka beli di Jakarta –dengan berbagai cara. Entah sekarang.

Apalagi yang di luar kota besar. Benar-benar harus puasa Liga Inggris. Atau curi-curi live streaming yang mereka juga curi-curi dari yang mencuri-curi.

“Terima kasih TVRI,” begitu komentar sebagian pemirsa TV.

Mereka kaget: kok hebat banget TVRI. Sudah lama TVRI tidak pernah bikin kaget. Barulah di zaman direktur utama Helmy Yahya ini banyak kemajuan.

“Tumben TVRI mampu menyiarkan Liga Inggris,” ujar yang lain. Dengan nada setengah tidak percaya.

Maka orang seperti saya lantas mereka-reka –mengapa Mola memilih TVRI sebagai mitra kerjasama.

Karena belas kasihan?

Karena hubungan baik dengan dirutnya –yang memang sosok beken?

Karena mengakui jaringan TVRI-lah yang paling luas?

Sama sekali tidak ada pikiran bahwa TVRI-lah yang mampu membayar termahal –dibanding TV-TV swasta yang ada.

Mustahil TVRI punya kemampuan itu.

Namun tidak pernah ada publikasi bagaimana bentuk kerjasama itu. Tidak ada juga wartawan yang tergelitik untuk mempertanyakan bentuk kerjasama itu.

Tahunya pokoknya kali ini TVRI tak terpermanai.

TVRI-pun penuh puja-puji –biar pun hanya sedikit pertandingan Liga Inggris yang boleh muncul di TVRI.

Sampailah muncul berita mengagetkan itu: Dirut TVRI Helmy Yahya diberhentikan sementara.

Tidak terungkap mengapa diberhentikan. Helmy Yahya pun menolak pemberhentian itu. Seraya membeberkan kesuksesan kinerjanya.

Kehebatan TVRI itu ternyata membuat Dewan Pengawas TVRI terkedip-kedip. Dewan Pengawas adalah semacam dewan komisaris di perusahaan.

TVRI memang bukan perusahaan –termasuk bukan perusahaan BUMN. Bukan pula Perum. Statusnya adalah ‘lembaga penyiaran publik’.

Keberadaan TVRI –seperti juga Radio Republik Indonesia, RRI– mirip seperti BBC Inggris atau NHK-nya Jepang.

Anggaran belanjanya dari negara –dikoordinasikan oleh Sekretariat Negara. Karena itu kita semua tahu: anggaran itu pasti tidak cukup untuk membuat TVRI semaju stasiun TV swasta.

Karena itu TVRI juga boleh menerima iklan. Maksimum 15 persen dari jam tayangnya.

Mahal-murahnya iklan itu ditentukan oleh direksi. Hasilnya boleh untuk biaya operasional.

Mungkin saja kerjasama dengan Mola itu termasuk kerjasama iklan –setiap iklan yang masuk TVRI di Liga Inggris harus dibagi dengan Mola.
Atau bukan seperti itu.