alexametrics
19.8 C
Jember
Wednesday, 29 June 2022

Tuduhan Konspirasi

Mobile_AP_Rectangle 1

Siapa ‘pasien zero’ Covid-19?

Itulah yang terus dicari. Oleh siapa pun. Terutama ilmuwan bidang virus.

Pasien zero di Korea Selatan sudah diketahui: wanita berumur 60 tahun jemaat gereja Jagat Baru itu. Yang dianggap aliran sesat itu. Dialah pasien pertama Covid-19 di Korsel. (Lihat DI’s Way: Gereja Corona).

Mobile_AP_Rectangle 2

Dia juga mendapat gelar super spreader. Sampai saat ini 60 persen penderita Covid-19 di Korsel adalah anggota jemaat itu.

Pasien zero di Indonesia belum ditentukan siapa.

Sangat sulit menelusuri sampai menemukan siapa pasien zero di suatu negara. Apalagi di Wuhan, Tiongkok. Yang pasien awal-awalnya sudah banyak yang meninggal.

Tapi seiring dengan meredanya Covid-19 di Tiongkok penelusuran itu bisa lebih serius dilakukan. Apalagi sudah tiga hari terakhir penderita baru Covid-19 di Provinsi Hubei –yang ibu kotanya Wuhan– tinggal 4 orang. Bahkan kemarin tinggal 1 orang.

Seperti disiarkan media setempat, penelusuran awal itu sudah mulai menghasilkan. Memang belum sampai ke ‘pasien zero’ tapi sudah dipastikan virus itu mulai terjangkit jauh sebelum akhir Desember.

“Covid-19 sudah mulai berjangkit tanggal 17 November 2019,” tulis hasil penelusuran itu.

Ilmu pengetahuan tentu akan bisa mengungkapkan siapa pasien zero itu. Lalu akan diteliti lebih lanjut asal-usulnya.

Ilmu pengetahuan telah berhasil mengungkapkan bahwa Raja Firaun (Ramses V) meninggal karena virus smallpox. Itulah virus mematikan zaman itu –yang konon juga melumpuhkan pasukan gajah Abrahah yang akan menghancurkan Ka’bah.

Tentu deteksi terhadap ‘pasien zero’ Covid-19 akan lebih mudah dilakukan. Belum lama terjadi. Meski harus bongkar-bongkar abu kremasi.

Untuk sementara apa boleh buat. Wuhan dianggap sebagai tempat bermulanya Covid-19. Tiongkok tidak membantahnya.

Tapi Tiongkok menjadi sangat marah. Terutama ketika seorang senator Amerika melontarkan tuduhan aneh. Bahwa Covid-19 itu berasal dari senjata biologi Tiongkok yang bocor. Yakni dari sebuah laboratorium di Kota Wuhan.

Nama senator itu: Thomas Cotton. Biasa dipanggil Tom Cotton. Umur 42 tahun. Anggota Partai Republik. Dari dapil Arkansas.

DI’s Way pernah menulis: memang ada laboratorium biovirus di Wuhan. Lokasinya 36 km di luar kota Wuhan. Di situlah dihimpun kotoran kelelawar terbanyak di dunia. Yang diambil dari gua mana pun di Tiongkok. Untuk diteliti oleh para ahli virus.

Ilmuwan sedunia sudah meninjau laboratorium itu. Mereka menyimpulkan Covid-19 tidak ada hubungannya dengan laboratorium tahi kelelawar tersebut.

Maka ganti Tiongkok melontarkan tuduhan yang sangat menghebohkan. “Bisa jadi Covid-19 ini dibawa ke Wuhan oleh tentara Amerika,” ujar Zhao Lijian.

Zhao bukan orang sembarangan. Jabatan resminya adalah juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok. Berarti pernyataannya itu sangat resmi.

Apalagi pernyataan itu tertulis. Diunggah di Twitter. Dan sampai hari ini –lima hari setelah diunggah– tidak juga dicabut.

Zhao pun menantang Amerika untuk buka-bukaan. “Coba umumkan kapan pasien zero terjadi di Amerika? Di rumah sakit mana?,” tulis Zhao –seperti sudah punya informasi itu. “Bukalah. Umumkanlah,” tulisnya.

Pejabat Tiongkok pun menyinggung soal flu burung tahun 2009. Yang mewabah ke 124 negara. Yang mengakibatkan 14.000 orang meninggal dunia. “Asal flu burung itu dari Amerika. Tapi pernahkah kita menyalah-nyalahkan Amerika?,” ujar pejabat itu.

- Advertisement -

Siapa ‘pasien zero’ Covid-19?

Itulah yang terus dicari. Oleh siapa pun. Terutama ilmuwan bidang virus.

Pasien zero di Korea Selatan sudah diketahui: wanita berumur 60 tahun jemaat gereja Jagat Baru itu. Yang dianggap aliran sesat itu. Dialah pasien pertama Covid-19 di Korsel. (Lihat DI’s Way: Gereja Corona).

Dia juga mendapat gelar super spreader. Sampai saat ini 60 persen penderita Covid-19 di Korsel adalah anggota jemaat itu.

Pasien zero di Indonesia belum ditentukan siapa.

Sangat sulit menelusuri sampai menemukan siapa pasien zero di suatu negara. Apalagi di Wuhan, Tiongkok. Yang pasien awal-awalnya sudah banyak yang meninggal.

Tapi seiring dengan meredanya Covid-19 di Tiongkok penelusuran itu bisa lebih serius dilakukan. Apalagi sudah tiga hari terakhir penderita baru Covid-19 di Provinsi Hubei –yang ibu kotanya Wuhan– tinggal 4 orang. Bahkan kemarin tinggal 1 orang.

Seperti disiarkan media setempat, penelusuran awal itu sudah mulai menghasilkan. Memang belum sampai ke ‘pasien zero’ tapi sudah dipastikan virus itu mulai terjangkit jauh sebelum akhir Desember.

“Covid-19 sudah mulai berjangkit tanggal 17 November 2019,” tulis hasil penelusuran itu.

Ilmu pengetahuan tentu akan bisa mengungkapkan siapa pasien zero itu. Lalu akan diteliti lebih lanjut asal-usulnya.

Ilmu pengetahuan telah berhasil mengungkapkan bahwa Raja Firaun (Ramses V) meninggal karena virus smallpox. Itulah virus mematikan zaman itu –yang konon juga melumpuhkan pasukan gajah Abrahah yang akan menghancurkan Ka’bah.

Tentu deteksi terhadap ‘pasien zero’ Covid-19 akan lebih mudah dilakukan. Belum lama terjadi. Meski harus bongkar-bongkar abu kremasi.

Untuk sementara apa boleh buat. Wuhan dianggap sebagai tempat bermulanya Covid-19. Tiongkok tidak membantahnya.

Tapi Tiongkok menjadi sangat marah. Terutama ketika seorang senator Amerika melontarkan tuduhan aneh. Bahwa Covid-19 itu berasal dari senjata biologi Tiongkok yang bocor. Yakni dari sebuah laboratorium di Kota Wuhan.

Nama senator itu: Thomas Cotton. Biasa dipanggil Tom Cotton. Umur 42 tahun. Anggota Partai Republik. Dari dapil Arkansas.

DI’s Way pernah menulis: memang ada laboratorium biovirus di Wuhan. Lokasinya 36 km di luar kota Wuhan. Di situlah dihimpun kotoran kelelawar terbanyak di dunia. Yang diambil dari gua mana pun di Tiongkok. Untuk diteliti oleh para ahli virus.

Ilmuwan sedunia sudah meninjau laboratorium itu. Mereka menyimpulkan Covid-19 tidak ada hubungannya dengan laboratorium tahi kelelawar tersebut.

Maka ganti Tiongkok melontarkan tuduhan yang sangat menghebohkan. “Bisa jadi Covid-19 ini dibawa ke Wuhan oleh tentara Amerika,” ujar Zhao Lijian.

Zhao bukan orang sembarangan. Jabatan resminya adalah juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok. Berarti pernyataannya itu sangat resmi.

Apalagi pernyataan itu tertulis. Diunggah di Twitter. Dan sampai hari ini –lima hari setelah diunggah– tidak juga dicabut.

Zhao pun menantang Amerika untuk buka-bukaan. “Coba umumkan kapan pasien zero terjadi di Amerika? Di rumah sakit mana?,” tulis Zhao –seperti sudah punya informasi itu. “Bukalah. Umumkanlah,” tulisnya.

Pejabat Tiongkok pun menyinggung soal flu burung tahun 2009. Yang mewabah ke 124 negara. Yang mengakibatkan 14.000 orang meninggal dunia. “Asal flu burung itu dari Amerika. Tapi pernahkah kita menyalah-nyalahkan Amerika?,” ujar pejabat itu.

Siapa ‘pasien zero’ Covid-19?

Itulah yang terus dicari. Oleh siapa pun. Terutama ilmuwan bidang virus.

Pasien zero di Korea Selatan sudah diketahui: wanita berumur 60 tahun jemaat gereja Jagat Baru itu. Yang dianggap aliran sesat itu. Dialah pasien pertama Covid-19 di Korsel. (Lihat DI’s Way: Gereja Corona).

Dia juga mendapat gelar super spreader. Sampai saat ini 60 persen penderita Covid-19 di Korsel adalah anggota jemaat itu.

Pasien zero di Indonesia belum ditentukan siapa.

Sangat sulit menelusuri sampai menemukan siapa pasien zero di suatu negara. Apalagi di Wuhan, Tiongkok. Yang pasien awal-awalnya sudah banyak yang meninggal.

Tapi seiring dengan meredanya Covid-19 di Tiongkok penelusuran itu bisa lebih serius dilakukan. Apalagi sudah tiga hari terakhir penderita baru Covid-19 di Provinsi Hubei –yang ibu kotanya Wuhan– tinggal 4 orang. Bahkan kemarin tinggal 1 orang.

Seperti disiarkan media setempat, penelusuran awal itu sudah mulai menghasilkan. Memang belum sampai ke ‘pasien zero’ tapi sudah dipastikan virus itu mulai terjangkit jauh sebelum akhir Desember.

“Covid-19 sudah mulai berjangkit tanggal 17 November 2019,” tulis hasil penelusuran itu.

Ilmu pengetahuan tentu akan bisa mengungkapkan siapa pasien zero itu. Lalu akan diteliti lebih lanjut asal-usulnya.

Ilmu pengetahuan telah berhasil mengungkapkan bahwa Raja Firaun (Ramses V) meninggal karena virus smallpox. Itulah virus mematikan zaman itu –yang konon juga melumpuhkan pasukan gajah Abrahah yang akan menghancurkan Ka’bah.

Tentu deteksi terhadap ‘pasien zero’ Covid-19 akan lebih mudah dilakukan. Belum lama terjadi. Meski harus bongkar-bongkar abu kremasi.

Untuk sementara apa boleh buat. Wuhan dianggap sebagai tempat bermulanya Covid-19. Tiongkok tidak membantahnya.

Tapi Tiongkok menjadi sangat marah. Terutama ketika seorang senator Amerika melontarkan tuduhan aneh. Bahwa Covid-19 itu berasal dari senjata biologi Tiongkok yang bocor. Yakni dari sebuah laboratorium di Kota Wuhan.

Nama senator itu: Thomas Cotton. Biasa dipanggil Tom Cotton. Umur 42 tahun. Anggota Partai Republik. Dari dapil Arkansas.

DI’s Way pernah menulis: memang ada laboratorium biovirus di Wuhan. Lokasinya 36 km di luar kota Wuhan. Di situlah dihimpun kotoran kelelawar terbanyak di dunia. Yang diambil dari gua mana pun di Tiongkok. Untuk diteliti oleh para ahli virus.

Ilmuwan sedunia sudah meninjau laboratorium itu. Mereka menyimpulkan Covid-19 tidak ada hubungannya dengan laboratorium tahi kelelawar tersebut.

Maka ganti Tiongkok melontarkan tuduhan yang sangat menghebohkan. “Bisa jadi Covid-19 ini dibawa ke Wuhan oleh tentara Amerika,” ujar Zhao Lijian.

Zhao bukan orang sembarangan. Jabatan resminya adalah juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok. Berarti pernyataannya itu sangat resmi.

Apalagi pernyataan itu tertulis. Diunggah di Twitter. Dan sampai hari ini –lima hari setelah diunggah– tidak juga dicabut.

Zhao pun menantang Amerika untuk buka-bukaan. “Coba umumkan kapan pasien zero terjadi di Amerika? Di rumah sakit mana?,” tulis Zhao –seperti sudah punya informasi itu. “Bukalah. Umumkanlah,” tulisnya.

Pejabat Tiongkok pun menyinggung soal flu burung tahun 2009. Yang mewabah ke 124 negara. Yang mengakibatkan 14.000 orang meninggal dunia. “Asal flu burung itu dari Amerika. Tapi pernahkah kita menyalah-nyalahkan Amerika?,” ujar pejabat itu.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/