alexametrics
24 C
Jember
Wednesday, 18 May 2022

Musrik Bisnis

Mobile_AP_Rectangle 1

Ternaknesia.com. Itulah start up yang dipilih Dalu Nuzulul Kirom. Idealisme membangun bekas lokalisasi Gang Dolly dia tinggalkan. Bidang baru ini memang kelihatan jauh dari gelarnya: insinyur tehnik elektro. Tapi idealisme di dadanya tetap menyala: ikut mencarikan solusi para peternak kita.

Cari solusi selalu jadi kiblat Dalu. Ketika menjadi ketua BEM ITS, dialah yang mengubah sistem kaderisasi mahasiswa baru. Tidak lagi ada kaderisasi tiap jurusan. Yang bikin egoisme jurusan. Sulit ada kerjasama antarjurusan. Sampai sekarang kaderisasi mahasiswa baru tidak terkotak lagi. Sudah tujuh tahun. Itulah Gerigi, Ospek model ITS.

Di zaman Dalu jadi ketua BEM juga perubahan konstitusi ITS terjadi. Memang bukan dia saja yang merancang tapi Dalu pegang peran penting. Sampai-sampai masa jabatan BEM-nya diperpanjang 1,5 pereode. “Kuliah saya juga molor satu semester. Tapi saya happy bisa ambil peran tersebut,” katanya.

Mobile_AP_Rectangle 2

Solusi. Dalu ingin jadi bagian dari solusi. Dadanya terus bergejolak. Terutama mencari solusi di bidang ketahanan nasional. Di segala bidang. Dia memulai dari satu sisi: ternak. Daging. Mengapa harga daging tinggi. Mengapa impor daging.

Dia pelajari semua itu. Lantas dia tahu banyak peternak kekurangan modal. Sebaliknya dia juga melihat banyak juga orang yang punya uang lebih. Pemilik uang itu sering pula tertipu. Ikut investasi bodong. Maka Dalu, melalui ternaknesia.com ingin menjadi jembatan. Dia cari peternak kecil yang ingin maju. Yang tidak bisa maju karena kurang modal. Yang tidak mungkin cari modal ke bank.

Dalu berkesimpulan: tidak mungkin peternak kecil ke bank. Peternak itu tidak punya penghasilan bulanan. Apalagi harian. Mereka baru punya pendapatan kalau ternaknya dijual. Berarti setelah 7 bulan. Kalau kambing. Atau satu tahun. Kalau sapi. Padahal bank mengharuskan bayar bunga tiap bulan.

Maka lewat ternaknesia.com Dalu menggalang dana. Di ternaknesia dia publikasikan prospektus. Dia tawarkan: siapa ingin investasi di prospektus itu.

Tentu Dalu sangat selektif dalam membantu peternak. Misalnya mereka sudah menjadi jadi peternak selama tiga tahun. Syarat lain: punya kandang. Untuk menunjukkan bahwa peternak itu serius. Bukan hanya menyerahkan ternaknya ke orang lain. Di bidang keuangan Dalu menetapkan syarat keras: bersedia memisahkan pembukuan. Harus jelas mana uang rumah tangga dan mana keuangan ternak.

- Advertisement -

Ternaknesia.com. Itulah start up yang dipilih Dalu Nuzulul Kirom. Idealisme membangun bekas lokalisasi Gang Dolly dia tinggalkan. Bidang baru ini memang kelihatan jauh dari gelarnya: insinyur tehnik elektro. Tapi idealisme di dadanya tetap menyala: ikut mencarikan solusi para peternak kita.

Cari solusi selalu jadi kiblat Dalu. Ketika menjadi ketua BEM ITS, dialah yang mengubah sistem kaderisasi mahasiswa baru. Tidak lagi ada kaderisasi tiap jurusan. Yang bikin egoisme jurusan. Sulit ada kerjasama antarjurusan. Sampai sekarang kaderisasi mahasiswa baru tidak terkotak lagi. Sudah tujuh tahun. Itulah Gerigi, Ospek model ITS.

Di zaman Dalu jadi ketua BEM juga perubahan konstitusi ITS terjadi. Memang bukan dia saja yang merancang tapi Dalu pegang peran penting. Sampai-sampai masa jabatan BEM-nya diperpanjang 1,5 pereode. “Kuliah saya juga molor satu semester. Tapi saya happy bisa ambil peran tersebut,” katanya.

Solusi. Dalu ingin jadi bagian dari solusi. Dadanya terus bergejolak. Terutama mencari solusi di bidang ketahanan nasional. Di segala bidang. Dia memulai dari satu sisi: ternak. Daging. Mengapa harga daging tinggi. Mengapa impor daging.

Dia pelajari semua itu. Lantas dia tahu banyak peternak kekurangan modal. Sebaliknya dia juga melihat banyak juga orang yang punya uang lebih. Pemilik uang itu sering pula tertipu. Ikut investasi bodong. Maka Dalu, melalui ternaknesia.com ingin menjadi jembatan. Dia cari peternak kecil yang ingin maju. Yang tidak bisa maju karena kurang modal. Yang tidak mungkin cari modal ke bank.

Dalu berkesimpulan: tidak mungkin peternak kecil ke bank. Peternak itu tidak punya penghasilan bulanan. Apalagi harian. Mereka baru punya pendapatan kalau ternaknya dijual. Berarti setelah 7 bulan. Kalau kambing. Atau satu tahun. Kalau sapi. Padahal bank mengharuskan bayar bunga tiap bulan.

Maka lewat ternaknesia.com Dalu menggalang dana. Di ternaknesia dia publikasikan prospektus. Dia tawarkan: siapa ingin investasi di prospektus itu.

Tentu Dalu sangat selektif dalam membantu peternak. Misalnya mereka sudah menjadi jadi peternak selama tiga tahun. Syarat lain: punya kandang. Untuk menunjukkan bahwa peternak itu serius. Bukan hanya menyerahkan ternaknya ke orang lain. Di bidang keuangan Dalu menetapkan syarat keras: bersedia memisahkan pembukuan. Harus jelas mana uang rumah tangga dan mana keuangan ternak.

Ternaknesia.com. Itulah start up yang dipilih Dalu Nuzulul Kirom. Idealisme membangun bekas lokalisasi Gang Dolly dia tinggalkan. Bidang baru ini memang kelihatan jauh dari gelarnya: insinyur tehnik elektro. Tapi idealisme di dadanya tetap menyala: ikut mencarikan solusi para peternak kita.

Cari solusi selalu jadi kiblat Dalu. Ketika menjadi ketua BEM ITS, dialah yang mengubah sistem kaderisasi mahasiswa baru. Tidak lagi ada kaderisasi tiap jurusan. Yang bikin egoisme jurusan. Sulit ada kerjasama antarjurusan. Sampai sekarang kaderisasi mahasiswa baru tidak terkotak lagi. Sudah tujuh tahun. Itulah Gerigi, Ospek model ITS.

Di zaman Dalu jadi ketua BEM juga perubahan konstitusi ITS terjadi. Memang bukan dia saja yang merancang tapi Dalu pegang peran penting. Sampai-sampai masa jabatan BEM-nya diperpanjang 1,5 pereode. “Kuliah saya juga molor satu semester. Tapi saya happy bisa ambil peran tersebut,” katanya.

Solusi. Dalu ingin jadi bagian dari solusi. Dadanya terus bergejolak. Terutama mencari solusi di bidang ketahanan nasional. Di segala bidang. Dia memulai dari satu sisi: ternak. Daging. Mengapa harga daging tinggi. Mengapa impor daging.

Dia pelajari semua itu. Lantas dia tahu banyak peternak kekurangan modal. Sebaliknya dia juga melihat banyak juga orang yang punya uang lebih. Pemilik uang itu sering pula tertipu. Ikut investasi bodong. Maka Dalu, melalui ternaknesia.com ingin menjadi jembatan. Dia cari peternak kecil yang ingin maju. Yang tidak bisa maju karena kurang modal. Yang tidak mungkin cari modal ke bank.

Dalu berkesimpulan: tidak mungkin peternak kecil ke bank. Peternak itu tidak punya penghasilan bulanan. Apalagi harian. Mereka baru punya pendapatan kalau ternaknya dijual. Berarti setelah 7 bulan. Kalau kambing. Atau satu tahun. Kalau sapi. Padahal bank mengharuskan bayar bunga tiap bulan.

Maka lewat ternaknesia.com Dalu menggalang dana. Di ternaknesia dia publikasikan prospektus. Dia tawarkan: siapa ingin investasi di prospektus itu.

Tentu Dalu sangat selektif dalam membantu peternak. Misalnya mereka sudah menjadi jadi peternak selama tiga tahun. Syarat lain: punya kandang. Untuk menunjukkan bahwa peternak itu serius. Bukan hanya menyerahkan ternaknya ke orang lain. Di bidang keuangan Dalu menetapkan syarat keras: bersedia memisahkan pembukuan. Harus jelas mana uang rumah tangga dan mana keuangan ternak.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/