“Ketemu pertama dengan Pak Iwan di mana?“ tanya saya pada istrinya.

“Kami sama-sama sekolah di Akademi Bahasa Asing Malang,” ujar Ny Iwan. “Beliau kakak kelas saya,” tambahnyi.

Gereja Pak Iwan ini agak jarang di Indonesia: Gereja Yesus Kristus Orang-orang Suci Zaman Akhir.

Orang mengenalnya dengan sebutan pendek: Gereja Mormon. Hanya ada satu di Malang. Dengan jemaat sekitar 150 orang.

“Kenapa hujan-hujan naik motor ke rumah jemaat?” tanya saya.

“Kami tidak punya mobil,” ujar Ny. Iwan.

Saya juga akrab dengan gereja ini. Yang oleh gereja mainstream dianggap menganut aliran sesat –tapi tidak dimusuhi habis-habisan.

Saya pernah bermalam di gereja Mormon di Hawaii. Dua malam. Tempat anak sulung Pak Iwan kuliah.

Saya juga sudah ke pusat Mormon di Salt Lake City, Utah, USA. Juga dua kali.

Gus Dur pernah ke rumah sakit mata di Salt Lake City ditemani orang-orang gereja Mormon.

Saya juga pernah diminta dialog di gereja Mormon Surabaya –dan Jessika ternyata masih menyimpan foto-fotonya.

Saya juga pernah menonton teater musikal di Broadway, New York. Judulnya “The Book of Mormon”. Menceritakan militansi misionaris Mormon. Dengan ciri khas naik sepeda, dua orang, celana hitam, baju putih lengan pendek, dan dasi hitam.

Saya sampai dua kali menonton teater Broadway ini. Yang kedua mengajak Ustadz Yusuf Mansyur yang kebetulan juga lagi ke New York.

Orang Mormon sangat benci dengan pertunjukan itu. Dianggap melecehkan Mormon –meski tidak sampai mendemonya.

Gereja Mormon-lah yang membuat Pak Iwan menjadi pendonor mata. Waktu itu Pak Iwan ke Jakarta. Bersama pendeta Mormon se-Indonesia.

“Di pertemuan itu pimpinan Mormon Indonesia mengarahkan agar kami menjadi pendonor mata,” ujar Ny. Iwan.

“Kami sekeluarga sudah mendaftar. Tapi baru tiga orang yang mendapat kartu donor,” ujar Jessika.

Saya pun baru tahu dari dokter Dini. Bahwa satu kornea dari pendonor bisa diberikan pada lima orang buta. Tergantung kondisi yang buta.

Saya bertemu dokter Dini secara kebetulan. Sama-sama akan menonton teater di Ciputra Hall Surabaya Sabtu malam. Yakni teater Gandrik-nya Butet Kartarajasa. Dengan lakon ‘Para Pensiunan’.

Bersama dr Dini (kiri penulis) dan Rina (kanan) di pertunjukan teater Gandrik

Dokter Dini masih begitu muda. Tapi dua tahun terakhir sudah melakukan 70 kali transplan mata di Surabaya.

“Sulit sekali mendapat donor mata di Indonesia,” ujar dokter Dini. “Biasanya kami impor dari Nepal atau Srilanka,” tambahnyi.

Dua negara Buddha itu memang jadi sumber utama donor mata dunia.

“Sekarang ini ada 20 orang yang antre di RS Mata Undaan Surabaya,” ujar dokter Dini.

Saat berbincang dengan dokter Dini teman saya ikut mendengarkan. Namanyi Rina. Asli Batu. Saya pernah menjadi atasannyi.

“Saya sudah lama ingin donor mata. Tapi tidak tahu mendaftar ke mana,” ujar Rina. “Sekarang saya mendaftar ke dokter Dini,” katanyi. “Saya dan seluruh keluarga. Bapak ibu saya juga,” tambah Rina.

Dia juga beragama Buddha.(dahlan iskan)