alexametrics
24.1 C
Jember
Wednesday, 25 May 2022

Pameran Kontemporer Masih Sepi

Mobile_AP_Rectangle 1

LUMAJANG, RADARJEMBER.ID – Sebagai salah satu cara merawat kebudayaan Lumajang, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lumajang kemarin memajang kain batik serta benda pusaka yang top-top. Sayangnya, enam bilik yang disediakan untuk memamerkan itu tidak menarik banyak pengunjung yang datang.

“Memang masih dibatasi. Kami mau merayakan ulang tahun museum daerah yang ke-6 secara meriah, tetapi malah masuk PPKM lagi. Ya sudah, kami tetap lanjutkan dengan kemampuan kami. Konsekuensinya, ya, seperti ini. Lumayan sepi dan jarang pengunjung,” kata Kabid Kebudayaan Disparbud Lumajang Siswanto.

Menurut dia, perayaan ini tujuannya untuk mengedukasi masyarakat serta memberikan informasi yang bahwa jika Lumajang masih memiliki budaya yang kuat. Siswanto mencontohkan kain batik, para perajin batik tersebut memiliki karakter dan kreativitas masing-masing dalam menggambarkan Lumajang.

Mobile_AP_Rectangle 2

Selanjutnya, soal benda pusaka, sekalipun tidak banyak pengunjung yang datang, tetapi cukup banyak kolektor yang merawat serta melestarikan peninggalan senjata di Lumajang. Hal itu menunjukkan masih banyak warga yang melestarikan budaya. “Target kami di pameran ini adalah mengedukasi,” tambahnya.

Pantauan Jawa Pos Radar Semeru, ada tiga bilik yang dipakai para perajin batik untuk menunjukkan karya terbaiknya. Di samping itu, ada juga tiga bilik yang digunakan kolektor benda pusaka untuk menampilkan barang-barang antik serta warisan leluhur yang masih terawat dengan baik.

- Advertisement -

LUMAJANG, RADARJEMBER.ID – Sebagai salah satu cara merawat kebudayaan Lumajang, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lumajang kemarin memajang kain batik serta benda pusaka yang top-top. Sayangnya, enam bilik yang disediakan untuk memamerkan itu tidak menarik banyak pengunjung yang datang.

“Memang masih dibatasi. Kami mau merayakan ulang tahun museum daerah yang ke-6 secara meriah, tetapi malah masuk PPKM lagi. Ya sudah, kami tetap lanjutkan dengan kemampuan kami. Konsekuensinya, ya, seperti ini. Lumayan sepi dan jarang pengunjung,” kata Kabid Kebudayaan Disparbud Lumajang Siswanto.

Menurut dia, perayaan ini tujuannya untuk mengedukasi masyarakat serta memberikan informasi yang bahwa jika Lumajang masih memiliki budaya yang kuat. Siswanto mencontohkan kain batik, para perajin batik tersebut memiliki karakter dan kreativitas masing-masing dalam menggambarkan Lumajang.

Selanjutnya, soal benda pusaka, sekalipun tidak banyak pengunjung yang datang, tetapi cukup banyak kolektor yang merawat serta melestarikan peninggalan senjata di Lumajang. Hal itu menunjukkan masih banyak warga yang melestarikan budaya. “Target kami di pameran ini adalah mengedukasi,” tambahnya.

Pantauan Jawa Pos Radar Semeru, ada tiga bilik yang dipakai para perajin batik untuk menunjukkan karya terbaiknya. Di samping itu, ada juga tiga bilik yang digunakan kolektor benda pusaka untuk menampilkan barang-barang antik serta warisan leluhur yang masih terawat dengan baik.

LUMAJANG, RADARJEMBER.ID – Sebagai salah satu cara merawat kebudayaan Lumajang, Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lumajang kemarin memajang kain batik serta benda pusaka yang top-top. Sayangnya, enam bilik yang disediakan untuk memamerkan itu tidak menarik banyak pengunjung yang datang.

“Memang masih dibatasi. Kami mau merayakan ulang tahun museum daerah yang ke-6 secara meriah, tetapi malah masuk PPKM lagi. Ya sudah, kami tetap lanjutkan dengan kemampuan kami. Konsekuensinya, ya, seperti ini. Lumayan sepi dan jarang pengunjung,” kata Kabid Kebudayaan Disparbud Lumajang Siswanto.

Menurut dia, perayaan ini tujuannya untuk mengedukasi masyarakat serta memberikan informasi yang bahwa jika Lumajang masih memiliki budaya yang kuat. Siswanto mencontohkan kain batik, para perajin batik tersebut memiliki karakter dan kreativitas masing-masing dalam menggambarkan Lumajang.

Selanjutnya, soal benda pusaka, sekalipun tidak banyak pengunjung yang datang, tetapi cukup banyak kolektor yang merawat serta melestarikan peninggalan senjata di Lumajang. Hal itu menunjukkan masih banyak warga yang melestarikan budaya. “Target kami di pameran ini adalah mengedukasi,” tambahnya.

Pantauan Jawa Pos Radar Semeru, ada tiga bilik yang dipakai para perajin batik untuk menunjukkan karya terbaiknya. Di samping itu, ada juga tiga bilik yang digunakan kolektor benda pusaka untuk menampilkan barang-barang antik serta warisan leluhur yang masih terawat dengan baik.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/