alexametrics
28.6 C
Jember
Friday, 27 May 2022

Fakta Terbaru Kasus 4 Kades Jember Terlibat Narkoba

Mobile_AP_Rectangle 1

SUMBERSARI, RADARJEMBER.ID – Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jember kembali menggelar sidang dengan terdakwa empat mantan kepala desa (kades) yang tersandung kasus penyalahgunaan narkoba jenis sabu, kemarin. Mereka masing-masing mantan Kades Wonojati Muhammad Mukip (MM), mantan Kades Tempurejo Muhammad Alwi (MA), mantan Kades Tamansari Sugianto (S), dan mantan Kades Glundengan Heri Hariyanto (HH).

Keempat terdakwa ini terbagi menjadi dua berkas perkara. Berkas pertama terdakwa S dan MA. Sementara berkas kedua ada MA, MM, dan HH. Dalam sidang dengan agenda mendengarkan keterangan saksi dari jaksa itu, jaksa menghadirkan dua saksi, yakni Khrisna Wilis dan Fauziyah Yuda. Keduanya merupakan Tim Ditresnarkoba Polda Jatim.

Dalam fakta persidangan, saksi mengatakan bahwa penangkapan terhadap keempat kades itu berangkat dari aduan masyarakat. “Kamis, 10 Juni lalu, pukul 00.17 WIB, dilakukan penangkapan terhadap pelaku. Dilakukan oleh tim, sekitar tujuh orang dari Ditresnarkoba. Pelaku ditangkap di rumahnya, dengan alat bukti sabu berikut alat isap,” kata saksi kepada majelis hakim, menyampaikan secara virtual.

Mobile_AP_Rectangle 2

Dalam BAP saksi pula, keduanya menjelaskan, barang bukti berupa masing-masing 0,77 gram dan 1,72 gram sabu itu dikonsumsi oleh keempat terdakwa. Bahkan dari keempatnya, ketiga terdakwa pernah mengisap sabu secara bersama-sama.

Didampingi oleh masing-masing penasihat hukumnya, keempat terdakwa sempat membantah beberapa narasi keterangan saksi. Namun, kemudian keempat terdakwa akhirnya mengakui. “Saya menyesal dan malu kepada warga saya,” keluh S, saat mengikuti sidang dari Rutan Kelas II A Jember bersama tiga terdakwa lainnya. “Saya dipaksa untuk memakai sabu. Kalau tidak, saya ditempeleng,” tambah MM.

Keempat mantan kades yang sempat dilantik pada akhir 2019 lalu itu juga membenarkan semua keterangan saksi di depan Majelis Hakim PN Jember yang saat itu diketuai oleh I Wayan Gede Rumega, dengan dua anggotanya Totok Yanuarto dan Sigit Triatmojo.

- Advertisement -

SUMBERSARI, RADARJEMBER.ID – Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jember kembali menggelar sidang dengan terdakwa empat mantan kepala desa (kades) yang tersandung kasus penyalahgunaan narkoba jenis sabu, kemarin. Mereka masing-masing mantan Kades Wonojati Muhammad Mukip (MM), mantan Kades Tempurejo Muhammad Alwi (MA), mantan Kades Tamansari Sugianto (S), dan mantan Kades Glundengan Heri Hariyanto (HH).

Keempat terdakwa ini terbagi menjadi dua berkas perkara. Berkas pertama terdakwa S dan MA. Sementara berkas kedua ada MA, MM, dan HH. Dalam sidang dengan agenda mendengarkan keterangan saksi dari jaksa itu, jaksa menghadirkan dua saksi, yakni Khrisna Wilis dan Fauziyah Yuda. Keduanya merupakan Tim Ditresnarkoba Polda Jatim.

Dalam fakta persidangan, saksi mengatakan bahwa penangkapan terhadap keempat kades itu berangkat dari aduan masyarakat. “Kamis, 10 Juni lalu, pukul 00.17 WIB, dilakukan penangkapan terhadap pelaku. Dilakukan oleh tim, sekitar tujuh orang dari Ditresnarkoba. Pelaku ditangkap di rumahnya, dengan alat bukti sabu berikut alat isap,” kata saksi kepada majelis hakim, menyampaikan secara virtual.

Dalam BAP saksi pula, keduanya menjelaskan, barang bukti berupa masing-masing 0,77 gram dan 1,72 gram sabu itu dikonsumsi oleh keempat terdakwa. Bahkan dari keempatnya, ketiga terdakwa pernah mengisap sabu secara bersama-sama.

Didampingi oleh masing-masing penasihat hukumnya, keempat terdakwa sempat membantah beberapa narasi keterangan saksi. Namun, kemudian keempat terdakwa akhirnya mengakui. “Saya menyesal dan malu kepada warga saya,” keluh S, saat mengikuti sidang dari Rutan Kelas II A Jember bersama tiga terdakwa lainnya. “Saya dipaksa untuk memakai sabu. Kalau tidak, saya ditempeleng,” tambah MM.

Keempat mantan kades yang sempat dilantik pada akhir 2019 lalu itu juga membenarkan semua keterangan saksi di depan Majelis Hakim PN Jember yang saat itu diketuai oleh I Wayan Gede Rumega, dengan dua anggotanya Totok Yanuarto dan Sigit Triatmojo.

SUMBERSARI, RADARJEMBER.ID – Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jember kembali menggelar sidang dengan terdakwa empat mantan kepala desa (kades) yang tersandung kasus penyalahgunaan narkoba jenis sabu, kemarin. Mereka masing-masing mantan Kades Wonojati Muhammad Mukip (MM), mantan Kades Tempurejo Muhammad Alwi (MA), mantan Kades Tamansari Sugianto (S), dan mantan Kades Glundengan Heri Hariyanto (HH).

Keempat terdakwa ini terbagi menjadi dua berkas perkara. Berkas pertama terdakwa S dan MA. Sementara berkas kedua ada MA, MM, dan HH. Dalam sidang dengan agenda mendengarkan keterangan saksi dari jaksa itu, jaksa menghadirkan dua saksi, yakni Khrisna Wilis dan Fauziyah Yuda. Keduanya merupakan Tim Ditresnarkoba Polda Jatim.

Dalam fakta persidangan, saksi mengatakan bahwa penangkapan terhadap keempat kades itu berangkat dari aduan masyarakat. “Kamis, 10 Juni lalu, pukul 00.17 WIB, dilakukan penangkapan terhadap pelaku. Dilakukan oleh tim, sekitar tujuh orang dari Ditresnarkoba. Pelaku ditangkap di rumahnya, dengan alat bukti sabu berikut alat isap,” kata saksi kepada majelis hakim, menyampaikan secara virtual.

Dalam BAP saksi pula, keduanya menjelaskan, barang bukti berupa masing-masing 0,77 gram dan 1,72 gram sabu itu dikonsumsi oleh keempat terdakwa. Bahkan dari keempatnya, ketiga terdakwa pernah mengisap sabu secara bersama-sama.

Didampingi oleh masing-masing penasihat hukumnya, keempat terdakwa sempat membantah beberapa narasi keterangan saksi. Namun, kemudian keempat terdakwa akhirnya mengakui. “Saya menyesal dan malu kepada warga saya,” keluh S, saat mengikuti sidang dari Rutan Kelas II A Jember bersama tiga terdakwa lainnya. “Saya dipaksa untuk memakai sabu. Kalau tidak, saya ditempeleng,” tambah MM.

Keempat mantan kades yang sempat dilantik pada akhir 2019 lalu itu juga membenarkan semua keterangan saksi di depan Majelis Hakim PN Jember yang saat itu diketuai oleh I Wayan Gede Rumega, dengan dua anggotanya Totok Yanuarto dan Sigit Triatmojo.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/