alexametrics
31.3 C
Jember
Wednesday, 25 May 2022

Pedasnya Bakso Corona Jenggawah Bikin Pengunjung Gobyos

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pandemi korona tak hanya menyisakan tragedi, tapi juga menjadi inspirasi untuk melakukan inovasi. Salah satunya adalah munculnya varian makanan yang bertema korona. Seperti yang dikreasikan oleh Vitaturrohmah, pemilik kedai Bakso Corona di Jalan Kawi, Kecamatan Jenggawah. Jika dari arah Jember kota, kedai bakso milik Vita ini berada di sisi kiri jalan. Sekitar 32 menit perjalanan dari pusat kota. Bakso ini cocok pagi penggemar kuliner ekstra pedas.

Vita memang menggemari aneka kuliner dengan cita rasa pedas. Ia pun mulai membuat bakso kuah pedas dan pentol isian cabai sejak lima tahun lalu. Dipasarkan melalui media social, kala itu ia membuat dengan berat satu kilogram. Dan tiga bulan terakhir ini, Vita memberanikan diri membuka stan bakso dengan jumlah produksi setiap harinya yang mencapai 50 kilogram. Jika saat libur akhir pekan, Vita bisa memproduksi bakso hingga 80 kilogram.

“Awalnya memang dari dulu saya berjualan bakso ini di Facebook. Tapi, berhubung sekarang musimnya korona, kenapa enggak saya beri nama korona saja. Biar mudah dikenal,” ungkap perempuan 30 tahun itu.

Mobile_AP_Rectangle 2

Di kedai Bakso Corona milik Vita, pengunjung dapat menjumpai sembilan varian menu bakso. Mulai dari aneka bakso berukuran jumbo hingga yang mini. Semua varian itu identik dengan cita rasa pedas. Di antara sembilan varian menu itu, yang menjadi primadona adalah Bakso Corona. Sedangkan yang paling unik adalah bakso pelangi.

Bakso Corona memiliki tekstur lembut. Ada irisan cabai yang dicampur dengan adonan bakso. Sehingga bulatan baksonya nampak irisan-irisan cabai merah. Cita rasa pedasnya membuat pengunjung yang menyantap sampai gobyos meneteskan keringat.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pandemi korona tak hanya menyisakan tragedi, tapi juga menjadi inspirasi untuk melakukan inovasi. Salah satunya adalah munculnya varian makanan yang bertema korona. Seperti yang dikreasikan oleh Vitaturrohmah, pemilik kedai Bakso Corona di Jalan Kawi, Kecamatan Jenggawah. Jika dari arah Jember kota, kedai bakso milik Vita ini berada di sisi kiri jalan. Sekitar 32 menit perjalanan dari pusat kota. Bakso ini cocok pagi penggemar kuliner ekstra pedas.

Vita memang menggemari aneka kuliner dengan cita rasa pedas. Ia pun mulai membuat bakso kuah pedas dan pentol isian cabai sejak lima tahun lalu. Dipasarkan melalui media social, kala itu ia membuat dengan berat satu kilogram. Dan tiga bulan terakhir ini, Vita memberanikan diri membuka stan bakso dengan jumlah produksi setiap harinya yang mencapai 50 kilogram. Jika saat libur akhir pekan, Vita bisa memproduksi bakso hingga 80 kilogram.

“Awalnya memang dari dulu saya berjualan bakso ini di Facebook. Tapi, berhubung sekarang musimnya korona, kenapa enggak saya beri nama korona saja. Biar mudah dikenal,” ungkap perempuan 30 tahun itu.

Di kedai Bakso Corona milik Vita, pengunjung dapat menjumpai sembilan varian menu bakso. Mulai dari aneka bakso berukuran jumbo hingga yang mini. Semua varian itu identik dengan cita rasa pedas. Di antara sembilan varian menu itu, yang menjadi primadona adalah Bakso Corona. Sedangkan yang paling unik adalah bakso pelangi.

Bakso Corona memiliki tekstur lembut. Ada irisan cabai yang dicampur dengan adonan bakso. Sehingga bulatan baksonya nampak irisan-irisan cabai merah. Cita rasa pedasnya membuat pengunjung yang menyantap sampai gobyos meneteskan keringat.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pandemi korona tak hanya menyisakan tragedi, tapi juga menjadi inspirasi untuk melakukan inovasi. Salah satunya adalah munculnya varian makanan yang bertema korona. Seperti yang dikreasikan oleh Vitaturrohmah, pemilik kedai Bakso Corona di Jalan Kawi, Kecamatan Jenggawah. Jika dari arah Jember kota, kedai bakso milik Vita ini berada di sisi kiri jalan. Sekitar 32 menit perjalanan dari pusat kota. Bakso ini cocok pagi penggemar kuliner ekstra pedas.

Vita memang menggemari aneka kuliner dengan cita rasa pedas. Ia pun mulai membuat bakso kuah pedas dan pentol isian cabai sejak lima tahun lalu. Dipasarkan melalui media social, kala itu ia membuat dengan berat satu kilogram. Dan tiga bulan terakhir ini, Vita memberanikan diri membuka stan bakso dengan jumlah produksi setiap harinya yang mencapai 50 kilogram. Jika saat libur akhir pekan, Vita bisa memproduksi bakso hingga 80 kilogram.

“Awalnya memang dari dulu saya berjualan bakso ini di Facebook. Tapi, berhubung sekarang musimnya korona, kenapa enggak saya beri nama korona saja. Biar mudah dikenal,” ungkap perempuan 30 tahun itu.

Di kedai Bakso Corona milik Vita, pengunjung dapat menjumpai sembilan varian menu bakso. Mulai dari aneka bakso berukuran jumbo hingga yang mini. Semua varian itu identik dengan cita rasa pedas. Di antara sembilan varian menu itu, yang menjadi primadona adalah Bakso Corona. Sedangkan yang paling unik adalah bakso pelangi.

Bakso Corona memiliki tekstur lembut. Ada irisan cabai yang dicampur dengan adonan bakso. Sehingga bulatan baksonya nampak irisan-irisan cabai merah. Cita rasa pedasnya membuat pengunjung yang menyantap sampai gobyos meneteskan keringat.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/