alexametrics
31.1 C
Jember
Sunday, 29 May 2022

Pemkab Jember terkait Pengangguran, Tak Bisa Hanya Andalkan Pemprov

"Pascapelatihan itu, peserta tetap dipantau. Kami bantu mengoneksikan ke perusahaan atau pabrik yang membuka lowongan. Ini agar mereka terserap ke sana," Bachtiar S - Kasi Pengembangan dan Pemasaran BLK Jember

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – JUMLAH pengangguran di Jember yang mencapai 5,2 persen atau setara 67 ribu jiwa pada 2020 jelas bukan angka kecil. Fakta itu mengindikasikan bahwa pemerintah masih punya gawe besar menuntaskan angka pengangguran di Kabupaten Jember ini.

Sebenarnya, berbagai upaya mengurai angka pengangguran itu sudah ada. Pemprov Jawa Timur melalui Balai Latihan Kerja (BLK) di Jember, misalnya. Di sana, masyarakat yang kesulitan mencari kerja bisa dilatih kemampuannya sampai siap kerja.

Biasanya, bentuk pelatihan yang diberikan bermacam dan berkelanjutan. Dari awal mengikuti pelatihan hingga pascapelatihan. “Pascapelatihan itu, peserta tetap dipantau. Kami bantu mengoneksikan ke perusahaan atau pabrik yang membuka lowongan. Ini agar mereka terserap ke sana,” terang Bachtiar S, Kepala Seksi (Kasi) Pengembangan dan Pemasaran BLK Jember.

Mobile_AP_Rectangle 2

Namun, selama ini para peserta lebih banyak yang terserap ke dunia kerja dibanding yang membuka usaha mandiri atau usaha sendiri. Namun, Bachtiar mengakui, proyeksi pelatihan di BLK itu sebenarnya mengutamakan peserta bisa membuat usaha sendiri daripada menjadi karyawan. “Memang tidak semua. Ada beberapa yang melakukan usaha mandiri. Sisanya banyak ikut bekerja di perusahaan atau pabrik,” sambungnya.

Beberapa pelatihan wirausaha yang diberikan seperti batik tulis, salon, menjahit bordir, dan lainnya itu, diakuinya terus diminati. Bahkan jumlah pesertanya nyaris tak pernah sepi dalam tiap angkatan. Hanya saja, ia tidak menyebut berapa angkatan kerja yang merambah ke usaha mandiri ataupun terserap ke pabrik atau perusahaan. “Jumlah peserta pelatihan terus ada peningkatan. Tidak hanya saat pandemi. Sebelum pandemi juga sama. Meningkat,” imbuhnya.

Saat disinggung mengenai kondisi dan angka pengangguran di Jember, ia belum mengetahui detail kondisinya. Bachtiar menegaskan, program pelatihan Pemprov Jatim di BLK Jember mulai menyiapkan beberapa paket pelatihan pada tahun 2021 ini. Di antaranya pelatihan dengan sokongan APBD meliputi institusional delapan paket, non-institusional 63 paket, dan PCMI satu paket.

Selain itu, kata dia, juga ada paket pelatihan dari APBN, secara institusional sebanyak 14 paket. “Tiap paket itu 16 orang. Jadi, diharapkan bisa memanfaatkan peluang ini untuk memenuhi kebutuhan angka kerja,” harapnya.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – JUMLAH pengangguran di Jember yang mencapai 5,2 persen atau setara 67 ribu jiwa pada 2020 jelas bukan angka kecil. Fakta itu mengindikasikan bahwa pemerintah masih punya gawe besar menuntaskan angka pengangguran di Kabupaten Jember ini.

Sebenarnya, berbagai upaya mengurai angka pengangguran itu sudah ada. Pemprov Jawa Timur melalui Balai Latihan Kerja (BLK) di Jember, misalnya. Di sana, masyarakat yang kesulitan mencari kerja bisa dilatih kemampuannya sampai siap kerja.

Biasanya, bentuk pelatihan yang diberikan bermacam dan berkelanjutan. Dari awal mengikuti pelatihan hingga pascapelatihan. “Pascapelatihan itu, peserta tetap dipantau. Kami bantu mengoneksikan ke perusahaan atau pabrik yang membuka lowongan. Ini agar mereka terserap ke sana,” terang Bachtiar S, Kepala Seksi (Kasi) Pengembangan dan Pemasaran BLK Jember.

Namun, selama ini para peserta lebih banyak yang terserap ke dunia kerja dibanding yang membuka usaha mandiri atau usaha sendiri. Namun, Bachtiar mengakui, proyeksi pelatihan di BLK itu sebenarnya mengutamakan peserta bisa membuat usaha sendiri daripada menjadi karyawan. “Memang tidak semua. Ada beberapa yang melakukan usaha mandiri. Sisanya banyak ikut bekerja di perusahaan atau pabrik,” sambungnya.

Beberapa pelatihan wirausaha yang diberikan seperti batik tulis, salon, menjahit bordir, dan lainnya itu, diakuinya terus diminati. Bahkan jumlah pesertanya nyaris tak pernah sepi dalam tiap angkatan. Hanya saja, ia tidak menyebut berapa angkatan kerja yang merambah ke usaha mandiri ataupun terserap ke pabrik atau perusahaan. “Jumlah peserta pelatihan terus ada peningkatan. Tidak hanya saat pandemi. Sebelum pandemi juga sama. Meningkat,” imbuhnya.

Saat disinggung mengenai kondisi dan angka pengangguran di Jember, ia belum mengetahui detail kondisinya. Bachtiar menegaskan, program pelatihan Pemprov Jatim di BLK Jember mulai menyiapkan beberapa paket pelatihan pada tahun 2021 ini. Di antaranya pelatihan dengan sokongan APBD meliputi institusional delapan paket, non-institusional 63 paket, dan PCMI satu paket.

Selain itu, kata dia, juga ada paket pelatihan dari APBN, secara institusional sebanyak 14 paket. “Tiap paket itu 16 orang. Jadi, diharapkan bisa memanfaatkan peluang ini untuk memenuhi kebutuhan angka kerja,” harapnya.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – JUMLAH pengangguran di Jember yang mencapai 5,2 persen atau setara 67 ribu jiwa pada 2020 jelas bukan angka kecil. Fakta itu mengindikasikan bahwa pemerintah masih punya gawe besar menuntaskan angka pengangguran di Kabupaten Jember ini.

Sebenarnya, berbagai upaya mengurai angka pengangguran itu sudah ada. Pemprov Jawa Timur melalui Balai Latihan Kerja (BLK) di Jember, misalnya. Di sana, masyarakat yang kesulitan mencari kerja bisa dilatih kemampuannya sampai siap kerja.

Biasanya, bentuk pelatihan yang diberikan bermacam dan berkelanjutan. Dari awal mengikuti pelatihan hingga pascapelatihan. “Pascapelatihan itu, peserta tetap dipantau. Kami bantu mengoneksikan ke perusahaan atau pabrik yang membuka lowongan. Ini agar mereka terserap ke sana,” terang Bachtiar S, Kepala Seksi (Kasi) Pengembangan dan Pemasaran BLK Jember.

Namun, selama ini para peserta lebih banyak yang terserap ke dunia kerja dibanding yang membuka usaha mandiri atau usaha sendiri. Namun, Bachtiar mengakui, proyeksi pelatihan di BLK itu sebenarnya mengutamakan peserta bisa membuat usaha sendiri daripada menjadi karyawan. “Memang tidak semua. Ada beberapa yang melakukan usaha mandiri. Sisanya banyak ikut bekerja di perusahaan atau pabrik,” sambungnya.

Beberapa pelatihan wirausaha yang diberikan seperti batik tulis, salon, menjahit bordir, dan lainnya itu, diakuinya terus diminati. Bahkan jumlah pesertanya nyaris tak pernah sepi dalam tiap angkatan. Hanya saja, ia tidak menyebut berapa angkatan kerja yang merambah ke usaha mandiri ataupun terserap ke pabrik atau perusahaan. “Jumlah peserta pelatihan terus ada peningkatan. Tidak hanya saat pandemi. Sebelum pandemi juga sama. Meningkat,” imbuhnya.

Saat disinggung mengenai kondisi dan angka pengangguran di Jember, ia belum mengetahui detail kondisinya. Bachtiar menegaskan, program pelatihan Pemprov Jatim di BLK Jember mulai menyiapkan beberapa paket pelatihan pada tahun 2021 ini. Di antaranya pelatihan dengan sokongan APBD meliputi institusional delapan paket, non-institusional 63 paket, dan PCMI satu paket.

Selain itu, kata dia, juga ada paket pelatihan dari APBN, secara institusional sebanyak 14 paket. “Tiap paket itu 16 orang. Jadi, diharapkan bisa memanfaatkan peluang ini untuk memenuhi kebutuhan angka kerja,” harapnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/