alexametrics
30.1 C
Jember
Saturday, 2 July 2022

Nasi Pecel Bu Slamet Pasar Rambipuji, Nyelempit tapi Ngangenin

Mobile_AP_Rectangle 1

Walaupun letaknya tidak strategis, tapi nasi pecel milik Bu Slamet tetap punya penggemar sendiri. Pembeli baru yang secara tidak sengaja mampir ke warung Bu Slamet dijamin bakal kembali lagi. “Pecelnya ngangenin,” kata Lilik, anak Bu Slamet,

Lilik yang semasa remajanya dihabiskan membantu di lapak pecel milik ibunya ini mengaku, pelanggan yang datang umumnya bakal jadi langganan. Kini, pesanan bisa dilakukan melalui konfirmasi telepon, sehingga besoknya bungkusan nasi pecel siap dijemput.

Lapak pecel milik ini tidak pernah sepi. Saking ramainya, Bu Slamet tidak bisa libur berjualan. Sebab, jika dirinya libur, bakal banyak orang yang kembali. “Kalau tidak benar-benar sibuk atau ada acara lain, pecel tidak diliburkan. Kasihan orang-orang pada mbalik,” imbuh Lilik.

Mobile_AP_Rectangle 2

Jurnalis: Dian Cahyani
Fotografer: Delfi Nihayah
Editor: Mahrus Sholih

- Advertisement -

Walaupun letaknya tidak strategis, tapi nasi pecel milik Bu Slamet tetap punya penggemar sendiri. Pembeli baru yang secara tidak sengaja mampir ke warung Bu Slamet dijamin bakal kembali lagi. “Pecelnya ngangenin,” kata Lilik, anak Bu Slamet,

Lilik yang semasa remajanya dihabiskan membantu di lapak pecel milik ibunya ini mengaku, pelanggan yang datang umumnya bakal jadi langganan. Kini, pesanan bisa dilakukan melalui konfirmasi telepon, sehingga besoknya bungkusan nasi pecel siap dijemput.

Lapak pecel milik ini tidak pernah sepi. Saking ramainya, Bu Slamet tidak bisa libur berjualan. Sebab, jika dirinya libur, bakal banyak orang yang kembali. “Kalau tidak benar-benar sibuk atau ada acara lain, pecel tidak diliburkan. Kasihan orang-orang pada mbalik,” imbuh Lilik.

Jurnalis: Dian Cahyani
Fotografer: Delfi Nihayah
Editor: Mahrus Sholih

Walaupun letaknya tidak strategis, tapi nasi pecel milik Bu Slamet tetap punya penggemar sendiri. Pembeli baru yang secara tidak sengaja mampir ke warung Bu Slamet dijamin bakal kembali lagi. “Pecelnya ngangenin,” kata Lilik, anak Bu Slamet,

Lilik yang semasa remajanya dihabiskan membantu di lapak pecel milik ibunya ini mengaku, pelanggan yang datang umumnya bakal jadi langganan. Kini, pesanan bisa dilakukan melalui konfirmasi telepon, sehingga besoknya bungkusan nasi pecel siap dijemput.

Lapak pecel milik ini tidak pernah sepi. Saking ramainya, Bu Slamet tidak bisa libur berjualan. Sebab, jika dirinya libur, bakal banyak orang yang kembali. “Kalau tidak benar-benar sibuk atau ada acara lain, pecel tidak diliburkan. Kasihan orang-orang pada mbalik,” imbuh Lilik.

Jurnalis: Dian Cahyani
Fotografer: Delfi Nihayah
Editor: Mahrus Sholih

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/