alexametrics
23.6 C
Jember
Thursday, 26 May 2022

Kini Anda bisa Tukar Sampah dengan Bahan Pokok dan Perabotan, Cek disini

Mobile_AP_Rectangle 1

SUCI, RADARJEMBER.ID – Perabotan rumah dan bahan pokok biasanya didapatkan dengan cara membeli ke toko atau warung-warung penjual peralatan rumah. Namun, berbeda dengan warga Desa Suci, Kecamatan Panti. Mereka bisa mendapatkan perabotan rumah tanpa mengeluarkan uang sepeser pun. Sebaliknya, mereka cukup menukarkan sampah plastik atau kardus yang mereka miliki di rumah masing-masing.

Selain menghemat uang, program ini ditujukan untuk mengurangi pembuangan sampah sembarangan. Apalagi, sebelum adanya bank sampah, tak jarang masyarakat membuang sampah rumah tangga ke sungai. Sehingga berpotensi terjadinya banjir.

BANK SAMPAH: Penukaran sampah yang dilakukan oleh Destana Suci. Sampah-sampah tersebut dibawa ke pengepul untuk ditukar dengan bahan pokok yang dibutuhkan warga.

Usman Pamungkas, salah satu petugas penukar sampah, mengatakan, program tersebut telah berjalan hampir setahun. Namun, sejak kedatangan mahasiswa KKN, program tersebut semakin masif dan banyak diikuti masyarakat. “Kebetulan pas ada KKN. Sebenarnya ini sudah berjalan lama, Bank Sampah Larahan Makmur bersama Destana (Desa Tanggap Bencana) dan pemuda Desa Suci. Jadi, ini didukung penuh oleh pemerintah desa,” katanya.

Mobile_AP_Rectangle 2

Sementara itu, Yusi, salah satu petugas bank sampah, mengatakan, masyarakat bisa menukar sampah apa pun. Mereka tinggal menyebutkan apa saja kebutuhan mereka. Kemudian, jumlah sampah disesuaikan dengan kebutuhan yang diminta tersebut. “Kami timbang beratnya berapa, sesuai sampah apa yang sudah dipilah. Kayak plastik sendiri, kardus sendiri,” imbuhnya.

- Advertisement -

SUCI, RADARJEMBER.ID – Perabotan rumah dan bahan pokok biasanya didapatkan dengan cara membeli ke toko atau warung-warung penjual peralatan rumah. Namun, berbeda dengan warga Desa Suci, Kecamatan Panti. Mereka bisa mendapatkan perabotan rumah tanpa mengeluarkan uang sepeser pun. Sebaliknya, mereka cukup menukarkan sampah plastik atau kardus yang mereka miliki di rumah masing-masing.

Selain menghemat uang, program ini ditujukan untuk mengurangi pembuangan sampah sembarangan. Apalagi, sebelum adanya bank sampah, tak jarang masyarakat membuang sampah rumah tangga ke sungai. Sehingga berpotensi terjadinya banjir.

BANK SAMPAH: Penukaran sampah yang dilakukan oleh Destana Suci. Sampah-sampah tersebut dibawa ke pengepul untuk ditukar dengan bahan pokok yang dibutuhkan warga.

Usman Pamungkas, salah satu petugas penukar sampah, mengatakan, program tersebut telah berjalan hampir setahun. Namun, sejak kedatangan mahasiswa KKN, program tersebut semakin masif dan banyak diikuti masyarakat. “Kebetulan pas ada KKN. Sebenarnya ini sudah berjalan lama, Bank Sampah Larahan Makmur bersama Destana (Desa Tanggap Bencana) dan pemuda Desa Suci. Jadi, ini didukung penuh oleh pemerintah desa,” katanya.

Sementara itu, Yusi, salah satu petugas bank sampah, mengatakan, masyarakat bisa menukar sampah apa pun. Mereka tinggal menyebutkan apa saja kebutuhan mereka. Kemudian, jumlah sampah disesuaikan dengan kebutuhan yang diminta tersebut. “Kami timbang beratnya berapa, sesuai sampah apa yang sudah dipilah. Kayak plastik sendiri, kardus sendiri,” imbuhnya.

SUCI, RADARJEMBER.ID – Perabotan rumah dan bahan pokok biasanya didapatkan dengan cara membeli ke toko atau warung-warung penjual peralatan rumah. Namun, berbeda dengan warga Desa Suci, Kecamatan Panti. Mereka bisa mendapatkan perabotan rumah tanpa mengeluarkan uang sepeser pun. Sebaliknya, mereka cukup menukarkan sampah plastik atau kardus yang mereka miliki di rumah masing-masing.

Selain menghemat uang, program ini ditujukan untuk mengurangi pembuangan sampah sembarangan. Apalagi, sebelum adanya bank sampah, tak jarang masyarakat membuang sampah rumah tangga ke sungai. Sehingga berpotensi terjadinya banjir.

BANK SAMPAH: Penukaran sampah yang dilakukan oleh Destana Suci. Sampah-sampah tersebut dibawa ke pengepul untuk ditukar dengan bahan pokok yang dibutuhkan warga.

Usman Pamungkas, salah satu petugas penukar sampah, mengatakan, program tersebut telah berjalan hampir setahun. Namun, sejak kedatangan mahasiswa KKN, program tersebut semakin masif dan banyak diikuti masyarakat. “Kebetulan pas ada KKN. Sebenarnya ini sudah berjalan lama, Bank Sampah Larahan Makmur bersama Destana (Desa Tanggap Bencana) dan pemuda Desa Suci. Jadi, ini didukung penuh oleh pemerintah desa,” katanya.

Sementara itu, Yusi, salah satu petugas bank sampah, mengatakan, masyarakat bisa menukar sampah apa pun. Mereka tinggal menyebutkan apa saja kebutuhan mereka. Kemudian, jumlah sampah disesuaikan dengan kebutuhan yang diminta tersebut. “Kami timbang beratnya berapa, sesuai sampah apa yang sudah dipilah. Kayak plastik sendiri, kardus sendiri,” imbuhnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/