alexametrics
24.6 C
Jember
Saturday, 28 May 2022

Jumlah Pengangguran di Jember Terus Meningkat dari tahun 2018-2021

Mobile_AP_Rectangle 1

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pandemi benar-benar menghantam sektor ekonomi. Iklim usaha lesu sehingga banyak perusahaan yang melakukan efisiensi. Imbasnya, para pekerja ada yang mendapat pengurangan jam kerja. Sebagian juga dirumahkan. Kondisi ini membuat jumlah pengangguran di Jember bertambah. Bahkan, catatan selama tiga tahun terakhir, tren angka pengangguran juga terus meningkat.

TAK KENAL LELAH: Seorang pekerja pembakaran batu gamping di Desa Grenden, Kecamatan Puger, sedang mengumpulkan serbuk batu gamping. Pandemi yang berlangsung dua tahun belakangan ini mengakibatkan banyak orang kehilangan pekerjaan.

Data yang dikeluarkan Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Jember menunjukkan, angka di sektor ketenagakerjaan yang terdampak pandemi masih tergolong tinggi. Dari total penduduk usia kerja sebanyak 1,95 juta orang, persentase penduduk usia kerja yang terdampak pandemi mencapai 7,79 persen.

Tercatat, pandemi mengakibatkan 9.467 orang kehilangan pekerjaan, serta 126.297 karyawan mengalami pengurangan jam kerja. Jika dibandingkan dengan 2020 atau di masa awal pandemi, data per 1 Agustus 2021 tersebut memang menurun. Namun, jumlahnya masih cukup fantastis, serta menjadi penyumbang angka pengangguran baru di Jember.

Mobile_AP_Rectangle 2

Sementara itu, angka pengangguran dari tahun ke tahun juga terus mengalami peningkatan. Terutama sejak 2019 hingga 2021. Dari awalnya 47.629 orang menganggur pada 2019, meningkat menjadi 67.448 orang pada 2020. Sedangkan 2021 jumlah pengangguran kian bertambah menjadi 73.017 orang.

Anggota Komisi D DPRD Kabupaten Jember Ardi Pujo Prabowo menerangkan, pihaknya sudah beberapa kali melakukan rapat dengar pendapat dengan Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Jember pada akhir 2021 kemarin. “Saya meminta kepada Disnaker untuk berinovasi dan berimprovisasi karena pengangguran akibat pandemi ini luar biasa,” ungkapnya kepada Jawa Pos Radar Jember, kemarin (6/1).

Dia menuturkan, sebenarnya banyak peluang yang bisa dimaksimalkan untuk mengurangi jumlah pengangguran. Yakni bersinergi dengan organisasi perangkat daerah (OPD) lain. Misalnya, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) serta Dinas Koperasi UMKM. Dua dinas ini bisa diajak bekerja sama untuk membuka peluang usaha baru demi mengurangi pengangguran itu. “Kalau Disnaker stuck, dampaknya akan seperti itu. Minimal harus ada upaya,” ucapnya.

- Advertisement -

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pandemi benar-benar menghantam sektor ekonomi. Iklim usaha lesu sehingga banyak perusahaan yang melakukan efisiensi. Imbasnya, para pekerja ada yang mendapat pengurangan jam kerja. Sebagian juga dirumahkan. Kondisi ini membuat jumlah pengangguran di Jember bertambah. Bahkan, catatan selama tiga tahun terakhir, tren angka pengangguran juga terus meningkat.

TAK KENAL LELAH: Seorang pekerja pembakaran batu gamping di Desa Grenden, Kecamatan Puger, sedang mengumpulkan serbuk batu gamping. Pandemi yang berlangsung dua tahun belakangan ini mengakibatkan banyak orang kehilangan pekerjaan.

Data yang dikeluarkan Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Jember menunjukkan, angka di sektor ketenagakerjaan yang terdampak pandemi masih tergolong tinggi. Dari total penduduk usia kerja sebanyak 1,95 juta orang, persentase penduduk usia kerja yang terdampak pandemi mencapai 7,79 persen.

Tercatat, pandemi mengakibatkan 9.467 orang kehilangan pekerjaan, serta 126.297 karyawan mengalami pengurangan jam kerja. Jika dibandingkan dengan 2020 atau di masa awal pandemi, data per 1 Agustus 2021 tersebut memang menurun. Namun, jumlahnya masih cukup fantastis, serta menjadi penyumbang angka pengangguran baru di Jember.

Sementara itu, angka pengangguran dari tahun ke tahun juga terus mengalami peningkatan. Terutama sejak 2019 hingga 2021. Dari awalnya 47.629 orang menganggur pada 2019, meningkat menjadi 67.448 orang pada 2020. Sedangkan 2021 jumlah pengangguran kian bertambah menjadi 73.017 orang.

Anggota Komisi D DPRD Kabupaten Jember Ardi Pujo Prabowo menerangkan, pihaknya sudah beberapa kali melakukan rapat dengar pendapat dengan Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Jember pada akhir 2021 kemarin. “Saya meminta kepada Disnaker untuk berinovasi dan berimprovisasi karena pengangguran akibat pandemi ini luar biasa,” ungkapnya kepada Jawa Pos Radar Jember, kemarin (6/1).

Dia menuturkan, sebenarnya banyak peluang yang bisa dimaksimalkan untuk mengurangi jumlah pengangguran. Yakni bersinergi dengan organisasi perangkat daerah (OPD) lain. Misalnya, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) serta Dinas Koperasi UMKM. Dua dinas ini bisa diajak bekerja sama untuk membuka peluang usaha baru demi mengurangi pengangguran itu. “Kalau Disnaker stuck, dampaknya akan seperti itu. Minimal harus ada upaya,” ucapnya.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pandemi benar-benar menghantam sektor ekonomi. Iklim usaha lesu sehingga banyak perusahaan yang melakukan efisiensi. Imbasnya, para pekerja ada yang mendapat pengurangan jam kerja. Sebagian juga dirumahkan. Kondisi ini membuat jumlah pengangguran di Jember bertambah. Bahkan, catatan selama tiga tahun terakhir, tren angka pengangguran juga terus meningkat.

TAK KENAL LELAH: Seorang pekerja pembakaran batu gamping di Desa Grenden, Kecamatan Puger, sedang mengumpulkan serbuk batu gamping. Pandemi yang berlangsung dua tahun belakangan ini mengakibatkan banyak orang kehilangan pekerjaan.

Data yang dikeluarkan Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Jember menunjukkan, angka di sektor ketenagakerjaan yang terdampak pandemi masih tergolong tinggi. Dari total penduduk usia kerja sebanyak 1,95 juta orang, persentase penduduk usia kerja yang terdampak pandemi mencapai 7,79 persen.

Tercatat, pandemi mengakibatkan 9.467 orang kehilangan pekerjaan, serta 126.297 karyawan mengalami pengurangan jam kerja. Jika dibandingkan dengan 2020 atau di masa awal pandemi, data per 1 Agustus 2021 tersebut memang menurun. Namun, jumlahnya masih cukup fantastis, serta menjadi penyumbang angka pengangguran baru di Jember.

Sementara itu, angka pengangguran dari tahun ke tahun juga terus mengalami peningkatan. Terutama sejak 2019 hingga 2021. Dari awalnya 47.629 orang menganggur pada 2019, meningkat menjadi 67.448 orang pada 2020. Sedangkan 2021 jumlah pengangguran kian bertambah menjadi 73.017 orang.

Anggota Komisi D DPRD Kabupaten Jember Ardi Pujo Prabowo menerangkan, pihaknya sudah beberapa kali melakukan rapat dengar pendapat dengan Dinas Ketenagakerjaan (Disnaker) Jember pada akhir 2021 kemarin. “Saya meminta kepada Disnaker untuk berinovasi dan berimprovisasi karena pengangguran akibat pandemi ini luar biasa,” ungkapnya kepada Jawa Pos Radar Jember, kemarin (6/1).

Dia menuturkan, sebenarnya banyak peluang yang bisa dimaksimalkan untuk mengurangi jumlah pengangguran. Yakni bersinergi dengan organisasi perangkat daerah (OPD) lain. Misalnya, Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) serta Dinas Koperasi UMKM. Dua dinas ini bisa diajak bekerja sama untuk membuka peluang usaha baru demi mengurangi pengangguran itu. “Kalau Disnaker stuck, dampaknya akan seperti itu. Minimal harus ada upaya,” ucapnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca

/