Mereka yang Peduli Warga Terdampak Korona

Kumpulkan Donasi, Santuni Duafa, hingga Blusukan Bagikan Sembako

Bencana kerap menumbuhkan rasa kemanusiaan. Termasuk pada masa pandemi korona seperti sekarang. Ini juga yang melatari relawan Ikatan Pekerja Sosial Masyarakat (IPSM) Jember. Mereka seolah tak betah tinggal di rumah dan memutuskan kembali turun ke lapangan melakukan aksi sosial.

AKSI SOSIAL: Di tengah wabah korona, aksi kemanusian justru meningkat. Seperti yang dilakukan relawan IPSM Jember. Mereka blusukan dan menyisir jalan untuk membagikan sembako dan masker kepada duafa.

JEMBER, RADARJEMBER.ID – Pagi itu (22/4), suasana akrab begitu terasa di kantor Kelurahan Jember Kidul, Kecamatan Kaliwates. Sekian orang yang ada di balai pemerintahan itu saling sapa dan menanyakan kabar masing-masing. Serupa reuni, beberapa orang yang mengenakan masker tersebut tampak melepas rasa kangen. Mereka laksana melebur kenangan masing-masing.

IKLAN

Mereka adalah anggota IPSM Jember. Sebelum masa pandemi korona ini, mereka terbiasa turun bersama ke lapangan untuk membantu persoalan sosial di masyarakat. Seperti aksi menggalang donasi, mendistribusikannya ke kaum papa, hingga melakukan aksi bedah rumah bagi warga duafa. Kemarin, mereka berkumpul kembali. Bukan untuk reuni, tapi mengadakan agenda sosial setelah berhenti sementara waktu akibat wabah.

“Sebelumnya, kami mencoba bertahan di rumah sesuai anjuran pemerintah. Tapi ternyata jiwa kami tak di sana. Setelah saling kontak, akhirnya kami sepakat kembali mengadakan kegiatan sosial,” kata Imam Hariyadi, Ketua IPSM Jember.

Rupanya, inisiatif itu mendapat sambutan baik dari rekan-rekannya sesama relawan. Percakapan singkat lewat aplikasi pesan itu berlanjut dengan pertemuan darat. Diskusi kecil yang digelar beberapa waktu lalu dengan jumlah orang terbatas mengerucutkan hasil. Mereka sepakat kembali bergerak, menghimpun donasi, lalu menyalurkannya kepada orang yang membutuhkan. “Apalagi saat ini banyak sekali warga yang terdampak. Tak hanya mereka yang memang duafa, tapi pekerja harian juga terimbas wabah ini,” tuturnya.

Kondisi yang demikian membuat semangat Imam dan relawan IPSM Jember lainnya semakin menggelora. Akhirnya, mereka mengumpulkan para duafa di Kelurahan Jember Kidul. Dengan menerapkan protokol Covid-19, physical distancing, kaum duafa itu mendapatkan bantuan paket sembako. Isinya ada beras, minyak, telur, mi instan, gula, dan kerupuk.

Tak berhenti di situ, semakin siang para relawan juga membagikan paket sembako ke kampung-kampung. Mereka menyebar. Ada yang blusukan ke rumah-rumah warga, ada pula yang menyisir ke jalan raya. Seperti Jalan Gajah Mada, Sultan Agung, A Yani, hingga Trunojoyo.

Tukang becak yang bersantai di bawah pohon menunggu penumpang mereka dekati untuk menyerahkan bingkisan sembako. Pedagang kerupuk yang menyeberang di jembatan penyeberangan orang (JPO) juga tak luput dari aksi mereka. Selain sembako, relawan juga membagikan masker kepada penerima. “Sebenarnya kami juga khawatir dengan wabah ini. Karena penularannya begitu mudah dan cepat. Makanya, kami selalu menerapkan protokol keselamatan saat melakukan aksi sosial,” jelas Imam.

Menurut Imam, sembako yang dibagikan itu berasal dari sumbangan donatur. Selain donatur tetap, mereka juga bergerilya menggalang dana dari para dermawan. Sementara itu, masker berasal dari anggota IPSM yang mempunyai kemampuan menjahit dan memproduksi masker secara mandiri. “Masker kain dari anggota IPSM sendiri. Karena mereka ada yang bisa menjahit. Sedangkan dana bersumber dari pihak ketiga atau donatur,” jelasnya.

Sebagai pekerja sosial, Imam mengaku tak susah untuk menemukan kaum duafa. Selain berdasarkan data yang telah dimiliki sebelumnya, melalui jejaring yang ada mereka juga melakukan penyisiran secara mandiri. Langkah ini sebagai antisipasi, kalau ada warga yang benar-benar membutuhkan tapi tak tercatat dalam data. “Jadi door to door. Juga ke warga yang bekerja di pinggir jalan. Karena mereka rawan tak terdata,” ucapnya.

Khusus di masa pandemi ini, Imam mengungkapkan, para relawan tak hanya mendistribusikan sembako dan masker. Namun, mereka juga memberikan edukasi agar para penerima menjaga kesehatan. Termasuk membiasakan memakai masker dan selalu mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir. “Sekarang kerjanya jadi dobel,” pungkasnya, sembari bercanda.

Reporter : Dwi Siswanto

Fotografer : Istimewa

Editor : Mahrus Sholih