alexametrics
30.6 C
Jember
Sunday, 23 January 2022

Langkah Antisipasi Menghadapi Kekeringan di Bondowoso, Begini Caranya

Mobile_AP_Rectangle 1

BONDOWOSO, RADARJEMBER.ID – Sejumlah desa di Bondowoso menjadi daerah rawan kekeringan. Uniknya, untuk mengantisipasi hal tersebut, ada warga yang menyiasatinya dengan membuat penampungan air di bawah tanah dalam rumahnya.

Seperti yang dilakukan oleh Sugiono, 38, warga Dusun Kedawung, Desa Botolinggo, Kecamatan Botolinggo, Bondowoso. Daerah itu ternyata memang menjadi langganan kekeringan dan krisis air bersih saat musim kemarau tiba. Tidak luput, tahun ini pun sudah mulai terjadi kekeringan. Puncak kekeringan terjadi dalam beberapa bulan lalu. Bahkan, hingga September ini sejumlah warga masih kekurangan air bersih.

Meskipun ada mata air, itu hanya cukup digunakan untuk kebutuhan minum dan mencuci beras. Itu pun letaknya lumayan jauh, serta harus menunggu dalam waktu cukup lama hanya untuk mendapatkan satu ember air bersih.

Mobile_AP_Rectangle 2

Sementara, untuk kebutuhan mandi, mencuci pakaian, dan sebagainya, biasanya para warga sekitar harus turun ke desa lain yang jaraknya beberapa kilometer. Mereka harus menggunakan motor melewati jalan berdebu yang penuh kerikil.

Karena sadar daerahnya menjadi langganan kekeringan saat kemarau, mereka kemudian membuat sejumlah antisipasi ketika musim hujan tiba. Salah satunya dengan membuat penampungan air di rumah masing-masing. Bahkan, penampungan air tidak hanya berupa bak yang dibangun di dapur atau tandon di depan rumah. Sejumlah warga bahkan membuat penampungan di bawah tanah.

Sugiono, salah seorang warga Dusun Kedawung Timur, Desa Botolinggo, mengatakan, penampungan bawah tanah yang menyerupai bungker tersebut digunakan untuk menampung air ketika hujan. Menurutnya, penampungan air bawah tanah yang dibangun di dapurnya tersebut berukuran 3 kali 2 meter dengan kedalaman mencapai 3,5 meter. “Ini untuk menampung air saat musim hujan tiba. Nanti air itu digunakan ketika kemarau,” ungkapnya.

Pantauan Jawa Pos Radar Ijen, dari tempat penampungan tersebut terdapat paralon berukuran 4 dim. Paralon itu dihubungkan ke bagian atap rumah. Saat musim hujan tiba, air langsung mengalir ke penampungan. “Air kemudian dialirkan menggunakan pompa air ke kamar mandi. Atau ke dapur ketika mau digunakan untuk masak,” paparnya.

Menurutnya, jika penampungan itu penuh, air yang ada di dalamnya bisa digunakan tujuh bulan untuk masak dan minum. Sehingga untuk kebutuhan sehari-hari ia tidak khawatir untuk kebutuhan sehari-hari. “Kalau untuk mandi hanya cukup untuk tiga sampai empat bulan,” imbuhnya.

- Advertisement -

BONDOWOSO, RADARJEMBER.ID – Sejumlah desa di Bondowoso menjadi daerah rawan kekeringan. Uniknya, untuk mengantisipasi hal tersebut, ada warga yang menyiasatinya dengan membuat penampungan air di bawah tanah dalam rumahnya.

Seperti yang dilakukan oleh Sugiono, 38, warga Dusun Kedawung, Desa Botolinggo, Kecamatan Botolinggo, Bondowoso. Daerah itu ternyata memang menjadi langganan kekeringan dan krisis air bersih saat musim kemarau tiba. Tidak luput, tahun ini pun sudah mulai terjadi kekeringan. Puncak kekeringan terjadi dalam beberapa bulan lalu. Bahkan, hingga September ini sejumlah warga masih kekurangan air bersih.

Meskipun ada mata air, itu hanya cukup digunakan untuk kebutuhan minum dan mencuci beras. Itu pun letaknya lumayan jauh, serta harus menunggu dalam waktu cukup lama hanya untuk mendapatkan satu ember air bersih.

Sementara, untuk kebutuhan mandi, mencuci pakaian, dan sebagainya, biasanya para warga sekitar harus turun ke desa lain yang jaraknya beberapa kilometer. Mereka harus menggunakan motor melewati jalan berdebu yang penuh kerikil.

Karena sadar daerahnya menjadi langganan kekeringan saat kemarau, mereka kemudian membuat sejumlah antisipasi ketika musim hujan tiba. Salah satunya dengan membuat penampungan air di rumah masing-masing. Bahkan, penampungan air tidak hanya berupa bak yang dibangun di dapur atau tandon di depan rumah. Sejumlah warga bahkan membuat penampungan di bawah tanah.

Sugiono, salah seorang warga Dusun Kedawung Timur, Desa Botolinggo, mengatakan, penampungan bawah tanah yang menyerupai bungker tersebut digunakan untuk menampung air ketika hujan. Menurutnya, penampungan air bawah tanah yang dibangun di dapurnya tersebut berukuran 3 kali 2 meter dengan kedalaman mencapai 3,5 meter. “Ini untuk menampung air saat musim hujan tiba. Nanti air itu digunakan ketika kemarau,” ungkapnya.

Pantauan Jawa Pos Radar Ijen, dari tempat penampungan tersebut terdapat paralon berukuran 4 dim. Paralon itu dihubungkan ke bagian atap rumah. Saat musim hujan tiba, air langsung mengalir ke penampungan. “Air kemudian dialirkan menggunakan pompa air ke kamar mandi. Atau ke dapur ketika mau digunakan untuk masak,” paparnya.

Menurutnya, jika penampungan itu penuh, air yang ada di dalamnya bisa digunakan tujuh bulan untuk masak dan minum. Sehingga untuk kebutuhan sehari-hari ia tidak khawatir untuk kebutuhan sehari-hari. “Kalau untuk mandi hanya cukup untuk tiga sampai empat bulan,” imbuhnya.

BONDOWOSO, RADARJEMBER.ID – Sejumlah desa di Bondowoso menjadi daerah rawan kekeringan. Uniknya, untuk mengantisipasi hal tersebut, ada warga yang menyiasatinya dengan membuat penampungan air di bawah tanah dalam rumahnya.

Seperti yang dilakukan oleh Sugiono, 38, warga Dusun Kedawung, Desa Botolinggo, Kecamatan Botolinggo, Bondowoso. Daerah itu ternyata memang menjadi langganan kekeringan dan krisis air bersih saat musim kemarau tiba. Tidak luput, tahun ini pun sudah mulai terjadi kekeringan. Puncak kekeringan terjadi dalam beberapa bulan lalu. Bahkan, hingga September ini sejumlah warga masih kekurangan air bersih.

Meskipun ada mata air, itu hanya cukup digunakan untuk kebutuhan minum dan mencuci beras. Itu pun letaknya lumayan jauh, serta harus menunggu dalam waktu cukup lama hanya untuk mendapatkan satu ember air bersih.

Sementara, untuk kebutuhan mandi, mencuci pakaian, dan sebagainya, biasanya para warga sekitar harus turun ke desa lain yang jaraknya beberapa kilometer. Mereka harus menggunakan motor melewati jalan berdebu yang penuh kerikil.

Karena sadar daerahnya menjadi langganan kekeringan saat kemarau, mereka kemudian membuat sejumlah antisipasi ketika musim hujan tiba. Salah satunya dengan membuat penampungan air di rumah masing-masing. Bahkan, penampungan air tidak hanya berupa bak yang dibangun di dapur atau tandon di depan rumah. Sejumlah warga bahkan membuat penampungan di bawah tanah.

Sugiono, salah seorang warga Dusun Kedawung Timur, Desa Botolinggo, mengatakan, penampungan bawah tanah yang menyerupai bungker tersebut digunakan untuk menampung air ketika hujan. Menurutnya, penampungan air bawah tanah yang dibangun di dapurnya tersebut berukuran 3 kali 2 meter dengan kedalaman mencapai 3,5 meter. “Ini untuk menampung air saat musim hujan tiba. Nanti air itu digunakan ketika kemarau,” ungkapnya.

Pantauan Jawa Pos Radar Ijen, dari tempat penampungan tersebut terdapat paralon berukuran 4 dim. Paralon itu dihubungkan ke bagian atap rumah. Saat musim hujan tiba, air langsung mengalir ke penampungan. “Air kemudian dialirkan menggunakan pompa air ke kamar mandi. Atau ke dapur ketika mau digunakan untuk masak,” paparnya.

Menurutnya, jika penampungan itu penuh, air yang ada di dalamnya bisa digunakan tujuh bulan untuk masak dan minum. Sehingga untuk kebutuhan sehari-hari ia tidak khawatir untuk kebutuhan sehari-hari. “Kalau untuk mandi hanya cukup untuk tiga sampai empat bulan,” imbuhnya.

BERITA TERKINI

Wajib Dibaca