SUKOHARJO, RADAR SOLO – Jamaah Masjid Baiturrahman, Sukoharjo dihebohkan dengan ulah Indratmoko, 42, warga asal Wonosari, Klaten. Dia mengenakan gamis hitam, bercadar, dan memakai sarung tangan. Kemudian, dia bercampur dengan jamaah perempuan.

Bukan hanya itu, pria paro baya tersebut mengajak selfie hingga merangkul jamaah perempuan. Petugas piket Masjid Baiturrahman Muhammad Facthurozzi mengungkapkan, keberadaan Indratmoko sudah terlihat sejak Jumat (20/9). Dia selalu ikut salat berjamaah Magrib dan Isya.

“Sudah lima kali ikut salat. Modusnya mengajak salaman dan selfie (jamaah putri). Nah pas selfie, kadang-kadang sampai merangkul. Setiap ketemu jamaah perempuan begitu,” terangnya, Senin (23/9).

Awalnya, jamaah perempuan tidak curiga ketika diajak foto dan bersalaman. Namun, karena makin sering, jamaah pun risih dan melapor ke takmir masjid, Minggu (22/9).

Takmir masjid kemudian membawa Indratmoko ke pos satpam untuk diperiksa. “Ketika dibuka cadarnya, ternyata laki-laki berkumis. Ditanya tidak menjawab. Lalu, kami serahkan ke pihak berwajib. Keluarganya juga memberi konfirmasi jika dia pernah gagal menikah dan stres. Ini pas lagi kambuh katanya,” beber  Facthurozzi.

Kasatreskrim Polres Sukoharjo AKP Gede Yoga Sanjaya mengamini Indratmoko sulit diajak komunikasi. “Pihak keluarga menyatakan yang bersangkutan mengalami gangguan kejiwaan,” ucap dia.

Yoga berpesan kepada keluarga untuk menjaga Indratmoko agar tidak berulah dan meresahkan warga lagi. “Infonya memang menggoda jamaah putri. Namun, tidak sampai berbuat senonoh. Cuma minta foto saja,” pungkasnya. (rgl/wa)

(rs/rgl/per/JPR)

IKLAN